Breaking
SUKABUMINews menyajikan artikel, berita politik, hukum, kriminal, dunia Islam, serta berbagai peristiwa yang terjadi, baik di dalam dan Luar Negeri secara tepat dan akurat. Kontributor/wartawan SUKABUMINews dalam melaksanakan tugas selalu dibekali ID dan atau Surat Tugas. Segala bantuan dan fasilitas yang diberikan kepada yang bersangkutan dalam menjalankan tugas jurnalistik, sangat kami hargai. Anda menyukai tantangan, memiliki kemampuan reportase, wawancara, melakukan penelitian? Tuangkan hasil kemampuan anda menjadi sebuah tulisan, baik dalam bentuk artikel berita. Bergabunglah bersama kami.. Kirimkan data pribadi, nama, alamat dan nomor HP. ke email: sukabumi_news@yahoo.com atau gmail: redaksi.sukabuminews@gmail.com. Hanya yang memenuhi kriteria yang akan kami muat dan undang.

Friday, October 18, 2019

Redaktur

Sayang, Pelajar Berprestasi Ini Putus Sekolah karena Tak Ada Biaya

*putus sekolah*
Siti Sarasehan putus selolah lantaran tidak punya biaya.  
sukabumiNews, NYALINDUNG – Siti Sarasehan, warga Kampung Baros 1, RT.002/004 Desa Neglasari Kecamatan Nyalindung, Kabupaten Sukabumi Jawa Barat, putus sekolah lataran tidak memiliki biaya untuk melanjutkan sekolahnya.

Anak pertama dari Pasangan suami istri bernama Usman Karim dan Eri Nurlela ini putus sekolah saat ia sedang duduk di bangku SMK kelas 1. Padahal Siti Sarasehan merupakan anak yang sangat dibanggakan keluarga lantaran prestasinya di bidang olahraga Tenis Meja.

“Sejak duduk di bangku SD hingga SMK ia menoreh prestasi dan meraih Kejuaraan antar Sekolah,” ucap Eri Nurlela kepada sukabumiNews penuh rasa sedih, Jum'at (18/10/2019).

Meski pihak sekolah memberinya ruang untuk bisa masuk kembali, Eri mengaku masih bingung terkait operasional, karena pihak sekolah belum secara gamblang menjelaskan.

Baca juga: Tak Mampu untuk Biaya Operasi Anaknya, Bayi Penderita Virus Hidrocefalus Asal Pamuruyan Ini Kepalanya Semakin Membengkak

Elis mengungkapkan, dalam kesehariannya, Usman Karim (suaminya), bekerja di kandang Ayam dengan penghasilan Rp 45 ribu perhari. Penghasilan tersebut, tutur Elis, tidak cukup untuk menutupi kebutuhannya. Untuk itu tambah dia, demi memenuhi kebutuhan keluarganya, Eri sendri terpaksa harus membantu mencarai nafkah sebagai tukang pijit kampung.

Pantauan sukabumiNews di lokasi, ketidak mampuan pasangan suami istri ini juga terlihat dengan kondisi rumah yang mereka singgahi berupa rumah panggung berukuran 2X5 meter dari bilik bambu yang sudah bolong-bolong. Atap rumahnya pun sudah lapuk dan hampir ambruk.

*kemiskinan*
Sementara WCnya, berjarak beberapa meter terpisah dari rumahnya. Tak ayal lagi, saat salah seorang diantara anggota keluarga tersebut ingin memenuhi hajat dalam kondisi sedang hujan, mereka harus menahan hajatnya hingga hujan reda, kecuali mengunakan payung.

Baca juga: Nyaris Ambruk, Rumah Kakak Beradik di Kebon Manggu Sukabumi Ini Butuh Bantuan Pemerintah

"Sudah tiga kali saya meminta bantuan kepada Pemdes Neglasari agar rumah berukuran 2X5 meter ini segera diperbaiki, lantaran kondisinya sudah hampir ambruk. Namun hingga saat ini masih belum juga mendapat bantuan,” beber ibu pemilik 3 orang anak ini.

Dia menuturkan, ia dan keluarganya merasa khawatir. Apalagi memasuki musim penghujan ini. Eri menambahkan, kondisi rumah dengan atapnya yang bocor dan hampir ambruk ini akan kebanjiran dan membanjiri ruangan. “Belum lagi dinding bilik sudah pada bolong takut saat tidur ada binatang yang masuk ke dalam," sambungnya.

Dia juga mengaku khawatir kepada kedua anaknya yang masih duduk di bangku SD dan SMP, akan mengalami putus sekolah seperti kakaknya, mengingat kondisi ekomominya yang benar-benar serba kekurangan.

“Semoga apa yang kami keluhkan melalui pemberitaan ini keluarga saya diberikan bantuan khususnya kepada Pemerintah Kabupaten Sukabumi dan Pihak lainnya." harap Ibu dari tiga anak ini.

Tekait kondisi ini sukabumiNews mencoba meminta konfirmasi dari kepala desa dan aparat setempat. Namun hingga berita ini diturunkan pihak desa masih sulit untuk ditemui dan dihubungi.

Baca: Akhirnya Rumah Usman yang Nyaris Ambruk Itu Direnovasi Pemerintah dan Warga

Baca juga: Jual Gubuk untuk Biayai Istrinya yang Kini Telah Wafat, Wawan Berharap Dapatkan Rumahnya Kembali

Pewarta : Azis Ramdhani
Editor : AM.
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2019
Jangan Lewatkan!
Masukan email Anda untuk berlangganan artikel terbaru :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu

TRENDING TOPIK
close