Breaking
SUKABUMINews menyajikan artikel, berita politik, hukum, kriminal, dunia Islam, serta berbagai peristiwa yang terjadi, baik di dalam dan Luar Negeri secara tepat dan akurat. Kontributor/wartawan SUKABUMINews dalam melaksanakan tugas selalu dibekali ID dan atau Surat Tugas. Segala bantuan dan fasilitas yang diberikan kepada yang bersangkutan dalam menjalankan tugas jurnalistik, sangat kami hargai. Anda menyukai tantangan, memiliki kemampuan reportase, wawancara, melakukan penelitian? Tuangkan hasil kemampuan anda menjadi sebuah tulisan, baik dalam bentuk artikel berita. Bergabunglah bersama kami.. Kirimkan data pribadi, nama, alamat dan nomor HP. ke email: sukabumi_news@yahoo.com atau gmail: redaksi.sukabuminews@gmail.com. Hanya yang memenuhi kriteria yang akan kami muat dan undang.

Monday, September 14, 2020

Redaksi sukabumiNews

Syekh Ali Jaber Ditusuk, Komentar Fadli Zon dan Fahri Hamzah Tak Jauh Beda: Kalau yang Diserang Penguasa, Pelaku Radikal, Non Penguasa, Gangguan Jiwa

Fahri Hamzah dan Fadli Zon. (Int)

sukabumiNews.net, JAKARTA – Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Fadli Zon ikut menanggapi peristiwa penusukan terhadap ulama ternama Syekh Ali Jaber yang terjadi di Lampung pada Ahad (13/9/2020) sore.

Fadli mengkritik narasi yang menduga pelaku penusukan mengalami gangguan jiwa.

Fadli mengawali kritikannya lewat media sosial Twitter, dengan menyebut sering terjadi beda perlakuan di negara ini.

“Sering beda perlakuan, beda narasi, beda argumentasi. Kalau yg diserang ‘penguasa’ maka pelaku ‘radikal’,” kicau @fadlizon, Senin (14/9/2020).

BACA: Syekh Ali Jaber Ditusuk Orang Tak Dikenal saat Mengisi Tabligh Akbar di Lampung



Anggota DPR dari daerah pemilihan Kabupaten Bogor ini kemudian membandingkan perlakuan jika yang diserang berasal dari ‘non penguasa’.”Kalau yg diserang ‘non penguasa’ maka pelaku mengidap ‘gangguan jiwa’. Kayaknya sdh menjadi rumus baku,” twit @fadlizon.

Fadli berkicau menanggapi twit mantan Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah. Politikus Partai Gelora ini sebelumnya menilai, penting memeriksa motif pelaku penusukan Ustaz Syeikh Ali Jaber.

“Penting bagi kita untuk memeriksa motif pelaku. Jika pejabat diserang dalam kasus pak Wiranto, mudah kita bikin plot bahwa pelaku ini ‘simpatisan kaum radikal, dll)’. Tapi bagaimana dengan Syaikh Ali Jaber? Apakah motif pelaku? Bisakah kita mendengar wawancara terbuka?,” kicau @Fahrihamzah.


Diberitakan, munculnya kemungkinan pelaku penusukan Syekh Ali Jaber mengalami gangguan kejiwaan berdasar keterangan orang tua pelaku. Namun, pihak kepolian tidak langsung percaya.

Polda Lampung masih melakukan pemeriksaan kejiwaan pelaku penusukan Syekh Ali Jaber, apakah yang bersangkutan tersebut benar-benar mengalami gangguan jiwa seperti pengakuan orang tuanya atau tidak.

“Menurut keterangan orang tuanya yang bersangkutan mengalami gangguan jiwa. Namun dari kepolisian tidak bisa menerima pengakuan ini begitu saja,” kata Kapolda Lampung Irjen Pol Purwadi Arianto, di Mapolresta Bandarlampung, Minggu (13/9/2020) malam.

BACA Juga: Rumah Penusuk Syekh Ali Jaber Berjarak 300 Meter dari Masjid

Sumber: JPNN/Fajar
Editor: Red
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2020
Jangan Lewatkan!
Masukkan email Anda untuk berlangganan artikel terbaru :

Komentari

close