Tak Terima Al Quran Dibakar, Demonstran Turki Bakar Bendera Swedia

Para pengunjuk rasa di Istanbul membakar bendera Swedia setelah politisi sayap kanan Denmark membakar salinan Al Qur’an di Stockholm. [Foto : Umit Bektas/Reuters] 

sukabumiNews.net, ISTANBUL – Para pengunjuk rasa membakar bendera Swedia di Istanbul pada Sabtu (21/1/2023) sebagai tanggapan atas pembakaran Al Qur’an di depan umum oleh seorang aktivis sayap kanan anti-Islam di dekat Kedutaan Besar Turki di Stockholm.

Insiden itu terjadi di tengah pertikaian diplomatik antara Turki dan Swedia yang mungkin berdampak pada upaya negara Nordik itu untuk bergabung dengan blok militer NATO.

Pembakaran Al Qur'an dilakukan Rasmus Paludan, pemimpin partai kecil sayap kanan Denmark bernama Steam Kurs (Garis Keras).

Polisi Swedia bukannya mencegah pembakaran Al Qur'an tapi justru menjaga keamanan saat aktivis membakar kitab suci umat Islam tersebut.

Para pengunjuk rasa yang berkumpul di luar konsulat Swedia di Istanbul kemudian pada hari yang sama marah karena polisi Swedia mengizinkan kitab suci umat Islam dibakar.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mencap pembakaran Al Qur'an sebagai “kejahatan kebencian” dan mendesak pihak berwenang Swedia menghentikan Paludan.

Dilansir dari Reuters, Ahad (22/1), Pejabat Swedia mengutuk insiden tersebut tetapi menyatakan tindakan aktivis tersebut konsisten dengan undang-undang yang melindungi kebebasan berbicara.

BACA Juga: Al Azhar Mengutuk Keras Pembakaran Mushaf Qur’an oleh Ekstrimis Swedia



Hanoum/Arrahmah
Red*
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2023

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas

Previous Post Next Post