News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Serangan Bom di Damaskus Tewaskan 14 Personel Militer Suriah

Serangan Bom di Damaskus Tewaskan 14 Personel Militer Suriah

Pasukan keamanan memeriksa lokasi ledakan di pusat Damaskus, Suriah, 20 Oktober 2021. Firas Makdesi/Reuters] 

sukabumiNews.net, SURIAH – Sebuah serangan bom terhadap sebuah bus yang membawa pasukan di ibukota Suriah, Damaskus, telah menewaskan sedikitnya 14 personel militer dan melukai tiga lainnya.

Peristiwa ini dikatan stasiun TV pemerintah dan seorang pejabat militer Suriah pada Rabu (20/10/2021).

Serangan pada Rabu pagi waktu setempat itu merupakan serangan yang paling mematikan di Damaskus dalam beberapa tahun, dan peristiwa langka sejak pasukan pemerintah merebut pinggiran kota yang sebelumnya dikuasai oleh pejuang oposisi dalam konflik 10 tahun di Suriah.

TV pemerintah Suriah menunjukkan rekaman bus yang hangus di pusat Damaskus, mengatakan serangan itu terjadi pada jam-jam sibuk ketika orang-orang menuju ke tempat kerja dan sekolah.

“Dua alat peledak meledak ketika bus itu berada di dekat jembatan Hafez al-Assad,” katanya, seraya menambahkan bahwa alat ketiga dijinakkan oleh unit teknik tentara dalam apa yang dikatakan para pejabat sebagai ledakan "teroris". Lansir Aljazeera.

Sebuah sumber militer yang dikutip oleh kantor berita negara SANA mengatakan bom telah ditanam di dalam bus itu sendiri. Tidak ada klaim tanggung jawab langsung atas serangan itu.

"Ini tindakan pengecut," kata komandan polisi Damaskus Mayor Jenderal Hussein Jumaa kepada TV pemerintah, seraya menambahkan bahwa pasukan polisi segera menutup daerah itu dan memastikan tidak ada lagi bom. Dia mendesak orang untuk memberi tahu pihak berwenang tentang objek mencurigakan yang mereka lihat.

Koresponden Al Jazeera Zena Khodr mengatakan serangan yang terjadi di jantung ibu kota Suriah itu jelas merupakan "pelanggaran keamanan".

“Rezim pasti memiliki banyak musuh,” katanya, berbicara dari ibukota Lebanon, Beirut.

Salah satunya adalah pejuang oposisi, yang sebagian besar terbatas di utara negara itu, jelasnya. Ada juga pejuang ISIL (ISIS) yang terus beroperasi di daerah gurun yang luas di negara itu dan terlibat dalam bentrokan yang sedang berlangsung dengan rezim berulang kali.

“Kemudian ada juga perpecahan di dalam aparat keamanan, di dalam tentara dan di dalam wilayah itu sendiri. Jadi kami hanya bisa berspekulasi tetapi jelas rezim percaya itu adalah oposisi,” tambah Khodor.

“Hanya beberapa menit setelah ledakan itu dilaporkan, penembakan artileri berat menargetkan sebuah kota di Ariha, yang berada di pedesaan Idlib selatan yang dikuasai oposisi. Sedikitnya 10 orang tewas, banyak dari mereka dalam perjalanan ke sekolah. Ini dilihat sebagai beberapa bentuk pembalasan dari pihak rezim, meskipun daerah ini menghadapi tembakan reguler meskipun ada gencatan senjata tahun lalu.”

Suriah 'jauh dari stabilitas'

Joseph Daher, profesor afiliasi dengan proyek Suriah masa perang dan pasca-konflik di European University Institute, mengatakan ledakan itu menunjukkan sekali lagi bahwa Suriah "sangat jauh dari stabilitas apa pun".

“Rezim diancam oleh banyak aktor,” katanya, berbicara dari Jenewa. “Jenis aksi teroris ini adalah merek dagang dari apa yang disebut Negara Islam (ISIL), yang meskipun kekalahan 2019 oleh pasukan gabungan AS dan SDF tidak berarti akhir dari organisasi, dan masih menjadi ancaman dan tantangan keamanan terutama setelah perubahan strategi.”

“Ini menunjukkan sekali lagi kita sangat jauh dari stabilitas apa pun di Suriah, baik secara politik, militer, atau ekonomi. Kami masih dalam situasi konflik.”

Serangan pada hari Rabu adalah yang paling mematikan di ibu kota sejak pemboman yang diklaim oleh ISIL menghantam Istana Keadilan pada Maret 2017, menewaskan sedikitnya 30 orang.

Pada bulan Agustus, media pemerintah Suriah mengatakan korsleting memicu ledakan di tangki bensin sebuah bus yang membawa tentara, menewaskan satu orang dan melukai tiga orang.

Ledakan di Damaskus jarang terjadi sejak pasukan yang setia kepada Presiden Suriah Bashar al-Assad menguasai daerah kantong pemberontak di sekitar kota. Dibantu oleh kehadiran militer Rusia dan milisi Iran, al-Assad sekarang menguasai sebagian besar negara.

Konflik Suriah, yang dimulai pada Maret 2011, telah menewaskan lebih dari 350.000 orang dan membuat setengah penduduk negara itu kehilangan tempat tinggal, termasuk lima juta yang menjadi pengungsi di luar negeri.

BACA Juga: Armenia Rilis Video yang Memperlihatkan Pejuang Suriah di Karabakh

Kontributor: Elva Susanti
Editor: Red*
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas