News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Warga Afghanistan Memohon agar AS Segera Dievakuasi dari Kekuasaan Taliban

Warga Afghanistan Memohon agar AS Segera Dievakuasi dari Kekuasaan Taliban

Penjaga keamanan Afghanistan berdiri di dinding ketika ratusan orang berkumpul di luar bandara internasional di Kabul, Afghanistan, Selasa, 17 Agustus 2021. Taliban menyatakan "amnesti" di seluruh Afghanistan dan mendesak perempuan untuk bergabung dengan pemerintah mereka Selasa, berusaha meyakinkan populasi waspada yang telah mereka ubah sehari setelah kekacauan mematikan mencengkeram bandara utama ketika orang banyak yang putus asa mencoba melarikan diri dari negara itu. (Foto: AP) 

sukabumiNews.net, WASHINGTON – Wanita muda terdidik, mantan penerjemah militer AS, dan warga Afghanistan lainnya yang paling berisiko dari Taliban meminta pemerintah Biden untuk membawa mereka ke penerbangan evakuasi ketika Amerika Serikat berjuang untuk menertibkan kekacauan yang terus berlanjut di bandara Kabul.

Presiden Joe Biden dan pejabat tingginya mengatakan AS sedang bekerja untuk mempercepat evakuasi, tetapi tidak menjanjikan berapa lama itu akan berlangsung atau berapa banyak orang yang putus asa akan terbang ke tempat yang aman.

Mengutip laporan Knickmeyer melaporkan dari Oklahoma City. Penulis Associated Press Matthew Lee dan Robert Burns di Washington dan Kathy Gannon di Guelph, Kanada, dan Koresponden Siaran AP Sagar Meghani di Washington berkontribusi, Menteri Pertahanan Lloyd Austin kepada wartawan, pada Rabu, mengatakan “evakuasi akan berlanjut sampai waktu habis atau kita kehabisan kemampuan."

Orang-orang Afghanistan dalam bahaya karena pekerjaan mereka dengan militer AS atau organisasi AS, dan orang Amerika yang berjuang untuk mengeluarkan mereka, juga memohon kepada Washington untuk memotong birokrasi yang mereka katakan dapat membuat ribuan orang Afghanistan yang rentan jika pasukan AS mundur seperti yang direncanakan di masa mendatang.

“Jika kita tidak menyelesaikan ini, kita benar-benar akan mengutuk orang sampai mati,” kata Marina Kielpinski LeGree, kepala organisasi nirlaba Amerika, Ascend.

Lanjutnya, rekan-rekan perempuan muda Afghanistan dari organisasi itu berada di antara kerumunan orang yang menunggu penerbangan di bandara setelah berhari-hari kekacauan, gas air mata, dan tembakan.

AS telah mengerahkan pasukan, pesawat angkut dan komandan untuk mengamankan bandara, mencari jaminan Taliban untuk perjalanan yang aman, dan meningkatkan pengangkutan udara yang mampu mengangkut antara 5.000 dan 9.000 orang per hari.

Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman menggambarkan upaya habis-habisan oleh pejabat AS untuk mengamankan warga Afghanistan dan sekutunya. "Ini adalah upaya semua tangan-di-dek dan kami tidak akan menyerah," kata Sherman pada konferensi pers Departemen Luar Negeri.

Pejuang Taliban dan pos pemeriksaan mengelilingi bandara – penghalang bagi warga Afghanistan yang takut bahwa pekerjaan mereka di masa lalu dengan orang Barat menjadikan mereka target utama para pemberontak. Orang Afghanistan yang berhasil melewati Taliban mencapai Amerika yang menjaga kompleks bandara, dan menyodorkan dokumen ke sekitar 4.500 tentara AS dalam kendali sementara.

Salah satu jendela terakhir pelarian dari Taliban mengancam akan ditutup ketika rencana penarikan Biden pada 31 Agustus selesai.

“Orang-orang akan mati,” kata veteran Angkatan Udara Sam Lerman. Dia mengatakan dia bekerja untuk membantu mantan kontraktor militer Afghanistan yang menerima email dari Departemen Luar Negeri yang menyuruhnya pergi ke bandara. Tetapi pasukan AS di pintu masuk ke bandara menolak pria Afghanistan itu Rabu, mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memiliki dokumen yang tepat, kata Lerman.

Ratusan warga Afghanistan yang tidak memiliki dokumen atau janji penerbangan juga berkumpul di bandara, menambah kekacauan. Itu tidak membantu bahwa banyak pejuang Taliban buta huruf, dan tidak bisa membaca dokumen.

Hampir 6.000 orang telah dievakuasi oleh militer AS sejak Sabtu, kata seorang pejabat Gedung Putih pada Rabu malam. Gejolak telah membuat warga Afghanistan bergegas ke landasan. Dalam satu contoh, beberapa tampaknya jatuh sampai mati saat berpegangan pada pesawat angkut C-17 Amerika yang akan berangkat.

BACA Juga: Taliban: Perang Telah Berakhir dan Kami Akan Hormati Hak Peremuan dan Minoritas

Hampir 6.000 orang telah dievakuasi oleh militer AS sejak Sabtu, kata seorang pejabat Gedung Putih pada Rabu malam. Gejolak telah membuat warga Afghanistan bergegas ke landasan. Dalam satu contoh, beberapa tampaknya jatuh sampai mati saat berpegangan pada pesawat angkut C-17 Amerika yang akan berangkat.

Berharap untuk mengamankan kursi di angkutan udara adalah warga negara Amerika dan orang asing lainnya, sekutu Afghanistan dari pasukan Barat, dan wanita, jurnalis, aktivis dan lain-lain yang paling berisiko dari Taliban fundamentalis.

AS telah menolak untuk memberikan perkiraan berapa banyak warga AS yang tetap berada di Afghanistan dan membutuhkan pelarian.

Sekitar 100.000 warga Afghanistan mencari evakuasi melalui program visa AS yang dimaksudkan untuk memberikan perlindungan kepada warga Afghanistan yang telah bekerja dengan orang Amerika, serta anggota keluarga, kata Rebecca Heller, kepala Program Bantuan Pengungsi Internasional yang berbasis di AS. Organisasinya termasuk di antara mereka yang mendesak Amerika Serikat untuk segera meningkatkan pemrosesan visa.

Heller mengatakan seorang klien Afghanistan memberi tahu dia tentang lima penerjemah Afghanistan yang dibunuh oleh Taliban dalam dua hari terakhir karena pekerjaan masa lalu mereka dengan orang Amerika.

Heller memainkan banding yang dia katakan telah direkam oleh klien wanita Afghanistan. Wanita, yang namanya dirahasiakan oleh The Associated Press untuk keselamatannya, telah menunggu selama tiga tahun untuk tindakan AS atas aplikasi visanya.

“Satu-satunya harapan yang saya miliki saat ini adalah pemerintah AS,” kata wanita Afghanistan itu. “Tolong, pemerintah AS… tolong berhenti menjanjikan. Tolong, mulailah mengambil tindakan. Sesegera mungkin.”

Pentagon mengatakan perwira senior militer AS, termasuk Laksamana Muda Angkatan Laut Peter Vasely, sedang berbicara dengan komandan Taliban tentang pos pemeriksaan dan jam malam Taliban yang membatasi jumlah orang Amerika dan Afghanistan yang dapat memasuki bandara.

Pemerintah AS mengirim email dalam beberapa hari terakhir yang memberi tahu beberapa warga negara Amerika, pemegang kartu hijau dan keluarga mereka, dan yang lainnya untuk datang ke bandara, dan bersiap untuk menunggu.

Biden membela keputusannya untuk mengakhiri misi tempur AS di Afghanistan yang dimulai setelah serangan 11 September 2001, dan menolak menyalahkan atas kekacauan yang terjadi. Biden ini meletakkan tanggung jawab pada Afghanistan sendiri untuk pengambilalihan Taliban dan untuk mengacak-acak panik untuk melarikan diri dari negara itu.

Tetapi kelompok-kelompok pengungsi mencatat simpanan permohonan visa selama bertahun-tahun.

Sebuah operasi untuk menerbangkan mantan penerjemah Afghanistan ke Amerika Serikat dan lainnya yang proses visanya paling dekat dengan penyelesaian telah berhasil membawa hanya sekitar setengah dari 4.000 orang Afghanistan yang diperkirakan sebelum pengambilalihan Taliban.

Program visa terpisah yang dimaksudkan untuk menerbangkan anggota masyarakat sipil yang paling berisiko dari Taliban telah dihambat sejak awal, sebagian oleh persyaratan AS bahwa warga Afghanistan melakukan perjalanan ke luar Afghanistan untuk mendaftar - perjalanan yang tidak mungkin dilakukan oleh sebagian besar Taliban.

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas