News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Biden Berjanji untuk Mengevakuasi Semua orang Amerika dan Para Pembantu Afghanistan

Biden Berjanji untuk Mengevakuasi Semua orang Amerika dan Para Pembantu Afghanistan

Presiden Joe Biden berbicara tentang evakuasi warga Amerika, keluarga mereka, pelamar SIV, dan warga Afghanistan yang rentan di Ruang Timur Gedung Putih, Jumat, 20 Agustus 2021, di Washington. Wakil Presiden Kamala Harris mendengarkan di sebelah kiri. (Foto AP/Manuel Balce Ceneta) 

sukabumiNews.net, WASHINGTON – Presiden Joe Biden telah berjanji dengan tegas untuk membawa pulang semua orang Amerika dari Afghanistan, dan semua orang Afghanistan yang membantu upaya perang.

Juga ketika para pejabat mengkonfirmasi bahwa helikopter militer AS terbang di luar bandara Kabul untuk mengangkut 169 orang Amerika yang ingin mengungsi. .

Janji Biden datang pada hari Jumat (20/8/2021) ketika ribuan orang Amerika dan lainnya yang berusaha melarikan diri dari Taliban berjuang untuk melewati kerumunan yang menghancurkan, pos pemeriksaan bandara Taliban dan birokrasi AS yang terkadang tidak dapat diatasi.

“Kami akan membawa Anda pulang,” janji Biden kepada warga Amerika yang masih berada di Afghanistan beberapa hari setelah Taliban menguasai kembali Kabul, mengakhiri perang dua decade, dilansir AP News.

Komentar presiden, disampaikan di Gedung Putih, dimaksudkan untuk memproyeksikan tujuan dan stabilitas pada akhir minggu di mana gambar dari Afghanistan lebih sering menunjukkan kekacauan, terutama di bandara.

Komitmennya untuk menemukan jalan keluar bagi sekutu Afghanistan yang rentan terhadap serangan Taliban berpotensi memperluas janji Washington, mengingat puluhan ribu penerjemah dan pembantu lainnya, dan anggota keluarga dekat mereka, mencari evakuasi.

“Kami membuat komitmen yang sama” kepada para penolong Afghanistan di masa perang dan juga kepada warga AS, kata Biden, menawarkan prospek bantuan kepada warga Afghanistan yang sebagian besar telah berjuang dalam pertempuran individu untuk mendapatkan dokumen dan jalan masuk ke bandara yang harus mereka tinggalkan. Dia menyebut sekutu Afghanistan "sama pentingnya" dalam evakuasi.

BACA Juga: Warga Afghanistan Memohon agar AS Segera Dievakuasi dari Kekuasaan Taliban

Sementara itu, Rep. Seth Moulton, D-Mass., mengatakan Menteri Pertahanan Lloyd Austin memiliki berita yang membingungkan bagi anggota parlemen yang dia beri pengarahan pada hari Jumat, membenarkan bahwa orang Amerika termasuk di antara mereka yang telah dipukuli oleh Taliban di pos pemeriksaan bandara.

Biden terus menghadapi kritik karena video dan laporan berita menggambarkan kekacauan dan kekerasan sesekali di luar bandara.

"Saya membuat keputusan" pada waktu penarikan AS, katanya, nada tegas saat ia menyatakan bahwa itu akan mengarah ke adegan yang sulit, tidak peduli kapan. Mantan Presiden Donald Trump telah menetapkan keberangkatan untuk Mei dalam negosiasi dengan Taliban, tetapi Biden memperpanjangnya.

Ribuan orang masih harus dievakuasi menjelang tenggat waktu Biden 31 Agustus untuk menarik sebagian besar pasukan AS yang tersisa. Penerbangan dihentikan selama beberapa jam Jumat karena cadangan di titik transit bagi para pengungsi, pangkalan udara AS di Qatar, tetapi mereka dilanjutkan pada sore hari, termasuk ke Bahrain.

Namun, calon pengungsi menghadapi masalah yang berkelanjutan untuk masuk ke bandara. Kementerian luar negeri Belgia mengkonfirmasi bahwa salah satu pesawatnya lepas landas dalam keadaan kosong karena orang-orang yang seharusnya berada di dalam pesawat tidak bisa masuk.

Seorang pejabat pertahanan mengatakan sekitar 5.700 orang, termasuk sekitar 250 orang Amerika, diterbangkan keluar dari Kabul dengan 16 pesawat angkut C-17, dijaga oleh pengerahan militer AS sementara yang menampung 6.000 tentara. Pada masing-masing dari dua hari sebelumnya, sekitar 2.000 orang diterbangkan.

BACA Juga: Turki Sambut Baik Pernyataan Moderat dari Para Pemimpin Taliban

Sumber: AP News 
Red*
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas