News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Pasukan Inggris Lakukan Operasi Rahasia di Yaman

Pasukan Inggris Lakukan Operasi Rahasia di Yaman

Ilustrasi: Pasukan Inggris/ Net. 

sukabumiNews.net, ADEN (YAMAN) – Pasukan Inggris sedang melakukan operasi rahasia di Yaman untuk melatih pasukan Saudi, menurut sebuah laporan oleh situs investigasi Declassified.

Personel militer dikatakan berbasis di bandara Al-Ghaydah, di provinsi timur negara itu Al-Mahra, di mana mereka telah berada selama beberapa bulan dan yang diklaim oleh Human Rights Watch (HRW) tahun lalu yang digunakan Saudi sebagai tempat penahanan dan fasilitas interogasi, di mana penyiksaan dan penyerahan ilegal ke kerajaan berlangsung.

Mengutip seorang jurnalis lokal yang tergabung dengan pasukan Saudi, laporan itu mengungkapkan bahwa pasukan Inggris terlihat di bandara tahun ini, mengklaim: "Mereka adalah kekuatan yang lengkap. Kami tidak bisa mengatakan mereka kecil."

Seorang tetua suku yang memimpin protes duduk menentang pendudukan Saudi, dikutip dalam laporan itu, mengklaim bahwa staf di bandara telah melihat pasukan Inggris di dalam.

Hameed Zaabnoot mengatakan: "Tugas yang diberikan kepada mereka sejauh ini adalah pelatihan militer dan dukungan logistik, baik untuk pasukan Saudi atau milisi yang didukung Saudi yang merupakan elemen dari Dewan Transisi Selatan."

"Jumlah pasukan Inggris ... antara 20 dan 30 instruktur, 10 di antaranya permanen," tambah Zaabnoot, dilansir Voa Islam, Kamis (8/7/2021).

Bulan lalu dalam sebuah wawancara di saluran TV Yaman Almahriah, Duta Besar Inggris untuk Yaman, Michael Aron ditanyai atas tuduhan pasukan Inggris di negara itu. Aron tampaknya tidak menyangkal klaim tersebut, dengan mengatakan: "Kami mendukung upaya memerangi terorisme dan penyelundupan. Ini adalah posisi kami untuk waktu yang lama," menambahkan bahwa "kami memiliki hubungan yang baik dan mendalam dengan pemerintah yang sah."

Laporan tersebut menguatkan laporan dari Yaman Press Agency yang berbasis di Sanaa, yang melaporkan pada awal tahun bahwa tentara Amerika dan Inggris tiba di bandara Al-Ghaydah dan mengutip klaim sebelumnya oleh para aktivis bahwa beberapa juga hadir akhir November lalu, bertepatan dengan kunjungan "kejutan" oleh Duta Besar AS untuk Yaman, Christopher Henzel, ke provinsi tersebut.

Tahun lalu Syaikh Ali Al-Harizi, seorang pemimpin gerakan perlawanan lokal di provinsi itu, menyerukan pemberontakan bersenjata melawan pendudukan. Pada bulan Februari, Al-Harizi menuduh pasukan Inggris melatih elemen spionase untuk memata-matai aktivis suku. Saudi diyakini menduduki Mahra untuk mendapatkan akses langsung ke Samudra Hindia, dengan rencana untuk membangun jaringan pipa dari Provinsi Timur kerajaan ke laut, sehingga menghindari ketergantungan pada Selat Hormuz. (MeMo)

Red*
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas