News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Aktivis Feminis Pembela Hak Pengemudi Ini Dibebaskan, Aktivis Feminis Saudi Lainnya Masih di Balik Jeruji Besi

Aktivis Feminis Pembela Hak Pengemudi Ini Dibebaskan, Aktivis Feminis Saudi Lainnya Masih di Balik Jeruji Besi

Seperti Loujain al-Hathloul, banyak dari mereka yang ditahan sekitar waktu Arab Saudi mencabut larangan mengemudi bagi perempuan pada 24 Juni 2018 (ilustrasi oleh Mohamad Elasaar / MEE). 

Mereka ingin membela hak mengemudi, hak untuk memilih, atau hak untuk hidup tanpa wali: orang-orang Saudi ini sekarang berada di penjara dan beberapa telah mengalami penyiksaan.

sukabumiNews, ARAB SAUDI – Setelah lebih dari 1.000 hari dalam penahanan, aktivis feminis Saudi Loujain al-Hathloul telah dibebaskan bersyarat, pada Rabu, 10 Februari 2021. Kabar bebasnya Loujain al-Hathloul dikatakan saudara perempuannya, seperti diberitakan laman Middleeasteye.net, Jum’at (12/2/2021).

Loujain al-Hathloul ditangkap pada Mei 2018 di Uni Emirat Arab dan diekstradisi ke Arab Saudi, di mana dia diadili di bawah undang-undang anti-terorisme yang tidak jelas dan sering digunakan untuk menuntut para aktivis.

Aktivis feminis terkemuka yang membela hak perempuan untuk mengemudi dengan cepat menjadi ikon internasional yang melambangkan penindasan kebebasan di Arab Saudi: organisasi hak asasi manusia meluncurkan kampanye menuntut pembebasannya.

Secara online, berita pembebasan bersyarat Loujain al-Hathloul telah mendapat sambutan luas.

Namun, banyak perempuan yang mengkampanyekan hak-hak perempuan di kerajaan masih mendekam di balik jeruji besi.

Seperti Loujain al-Hathloul, banyak dari mereka ditahan sekitar waktu Arab Saudi mencabut larangan mengemudi bagi wanita pada 24 Juni 2018.

Human Rights Watch mengecam pihak berwenang Saudi, yang dituduh terus menekan para pembangkang, termasuk aktivis hak asasi manusia dan tokoh agama independen .

“Terlepas dari reformasi hak-hak perempuan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk diakhirinya pembatasan perjalanan, perempuan Saudi masih perlu mendapatkan persetujuan dari wali laki-laki untuk menikah, keluar dari penjara atau menerima perawatan kesehatan tertentu, tulis kelompok itu. Begitu pula perempuan masih menghadapi diskriminasi dalam urusan perkawinan, kehidupan keluarga, perceraian, dan keputusan terkait anak, termasuk hak asuh anak. " Katanya.

MEE tertarik pada beberapa wanita yang masih berada di balik jeruji besi hingga saat ini.

Nouf Abdelaziz

Tak lama setelah pengumuman pembebasan Loujain al-Hathloul, informasi lain diberikan: Nouf Abdelaziz juga dibebaskan dari penjara pada hari Rabu.

Blogger itu juga ditahan selama tindakan keras terhadap aktivis feminis setelah penangkapannya pada 6 Juni.

Di blognya, dia sering menulis tentang hak-hak perempuan, perlunya reformasi, dan penderitaan para aktivis yang dipenjara di kerajaan.

Kolomnya, yang diterbitkan di blog pribadinya dan di situs feminis Saudi Noon al-Arabyiah, berhubungan dengan "subjek sensitif" menurut otoritas Saudi.

Yahya Assiri, direktur organisasi hak asasi manusia Al-Qst yang berfokus pada Arab Saudi, mengatakan kepada Committee to Protect Journalists (CPJ) pada tahun 2019 bahwa Nouf Abdelaziz terpaksa berhenti untuk menulis kolomnya menyusul tekanan dari pihak berwenang.

Menurut Federasi Internasional untuk Hak Asasi Manusia (FIDH), Nouf Abdelaziz ditangkap di rumahnya di Riyadh selama penggerebekan polisi dan ditahan tanpa komunikasi sejak itu.

Menurut Al-Qst , Nouf Abdulaziz dijatuhi hukuman pada 18 Juli 2019 atas tuduhan terkait publikasi di jejaring sosialnya. Pada Juni 2019, organisasi tersebut juga melaporkan bahwa kesehatannya memburuk setelah dugaan tindakan penyiksaan, termasuk pemukulan dengan tali yang berat.  

Organisasi tersebut juga mengatakan bahwa Nouf Abdelaziz terakhir kali muncul di pengadilan pidana di Riyadh pada 25 November.

Hana al-Khamri, teman Nouf Abdelaziz, menerbitkan surat yang dialamatkan aktivis kepadanya tak lama setelah penangkapannya.

Dalam surat tersebut, aktivis tersebut bertanya-tanya tentang alasan mengapa dia dianggap sebagai penjahat di negaranya.

"Saya tidak pernah menjadi warga negara yang baik yang mencintai negaranya dan mendoakan yang terbaik, seorang putri yang penuh kasih, seorang siswa yang rajin dan pekerja yang berdedikasi, yang tidak pernah meremehkan, membenci atau iri pada siapa pun," katanya.

“Ambil hidup saya, waktu saya, kesehatan saya, semua yang saya miliki jika itu untuk kebaikan negara saya. Ambillah hadiah saya, masa depan saya dan semua yang saya cintai dari saya jika itu memuaskan Anda dan jika itu untuk kebaikan rakyat kita. Tapi jangan mengambil hak saya untuk hidup, kebebasan dan martabat. Jangan mengambil semua yang aku impikan dan perjuangkan dariku, hanya untuk menjadi kambing hitam bagi orang lain. "

Menurut Reporters Without Borders , keluarga Nouf Abdelaziz telah menerima peringatan pada tahun 2016 yang memberi tahu mereka bahwa Kementerian Dalam Negeri sedang memantau mereka.

Eman al-Nafjan telah berbicara secara teratur tentang masalah perempuan (tangkapan layar / media sosial). 

Blogger, penulis dan kolumnis Eman al-Nafjan, yang secara teratur berbicara tentang feminisme di masyarakat Saudi dan berkontribusi pada opini di CNN, The Guardian and Foreign Policy , ditangkap pada Mei 2018.

Eman al-Nafjan memulai sebuah blog pada tahun 2018, di mana dia berbagi pandangannya tentang kampanye hak perempuan untuk mengemudi serta masalah lain yang berkaitan dengan hak-hak perempuan, undang-undang kontraterorisme Saudi, dan aktivis hak laki-laki di kerajaan.

Seorang ibu dari tiga anak dan asisten profesor linguistik di Universitas Riyadh, dia secara teratur berbicara tentang masalah wanita di kerajaan dan mendorong siswanya untuk mendiskusikan masalah ini secara terbuka.

Dalam artikel 2012 di The Guardian , dia menulis: “Saya percaya Arab Saudi adalah tempat di dunia di mana perbedaan antara pria dan wanita paling terasa. "

Dalam artikel lain yang diterbitkan pada tahun 2012, dia menjelaskan bahwa meski banyak atlet pergi ke Olimpiade di London, latihan olahraga tersebut masih dilarang bagi wanita Saudi.

Menurut Pusat Hak Asasi Manusia Teluk , Eman al-Nafjan mengemudi di depan umum pada tahun 2013, melanggar hukum yang berlaku saat itu, yang mengakibatkan dia diganggu dan diinterogasi.

Blogger dan aktivis Saudi Omaima al-Najjar, mantan mahasiswa Eman al-Nafjan, menulis tentang perjuangannya yang berani untuk hak-hak perempuan di Arab Saudi.

“Saya langsung dikejutkan oleh perempuan progresif yang memiliki opini yang kuat, peduli dengan hak-hak perempuan dan yang tidak segan-segan mengumumkannya di depan umum […] Eman mengajari kami nilai kebebasan berekspresi dan toleransi, dengan menegaskan bahwa kami masing-masing - konservatif dan liberal - harus mengungkapkan pendapat kami secara terbuka, ”tulisnya.

Menurut CPJ, hingga akhir 2018, otoritas Saudi belum mempublikasikan dakwaan terhadap Eman al-Nafjan.

Pada Maret 2019, Human Rights Watch juga melaporkan bahwa jaksa penuntut belum merinci dakwaan terhadapnya. Kasus ini belum mengalami kemajuan sejak saat itu.

Menurut Human Rights Watch , dia dapat dituduh merusak keamanan dan stabilitas negara, serta memiliki kontak yang mencurigakan dengan aktor asing, yang dapat mengakibatkan hukuman hingga dua puluh tahun penjara.

Samar Badawi

Samar Badawi adalah adik dari blogger Raif Badawi, yang juga pernah dipenjara (screenshot / Grup Hak MENA). 

Samar Badawi, saudara perempuan dari blogger Saudi Raif Badawi yang dipenjara , ditangkap pada 30 Juli 2018.

Dikenal dengan aktivis hak asasi manusianya, Samar Badawi adalah salah satu orang pertama yang mengambil tindakan hukum untuk memungkinkan perempuan memilih dan mencalonkan diri dalam pemilihan kota yang diadakan pada tahun 2011.

Demikian pula, Samar Badawi telah sering mengadvokasi pencabutan larangan mengemudi yang dikenakan pada perempuan dan undang-undang tentang perwalian laki-laki, tindakan yang menurutnya membatasi kebebasan perempuan.

Menurut Al-Qst, Samar Badawi ditangkap selama penggerebekan polisi bersenjata di rumahnya dan saat ini ditahan di Penjara Pusat Dhahban di Jeddah. Selain itu, kelompok hak asasi manusia mengatakan, Samar Badawi dan aktivis lainnya menjadi sasaran "  tindakan penyiksaan dan pelecehan seksual yang serius dan brutal  " selama dalam penahanan.

Pada 19 Februari 2020, Samar Badawi dipanggil ke sidang rahasia di pengadilan pidana, yang tidak dapat dihadiri oleh pengamat internasional. Menurut BBC , terdakwa muncul di pengadilan pada November. Namun, tidak ada informasi tentang dakwaan terhadapnya yang dipublikasikan.

Nassema al-Sadah

Nassema al-Sadah ditahan di sel isolasi (tangkapan layar / Gulf Center for Human Rights). 

Seorang aktivis yang gigih, Nassema al-Sadah telah berkampanye untuk hak-hak sipil dan politik, serta hak-hak perempuan dan minoritas Muslim Syiah di negara itu.

Pada 2016, dia mempertanyakan undang-undang negara tentang perwalian, menurutnya absurd. "Mengapa seorang anak laki-laki di bawah umur harus menjadi wali seorang wanita dewasa?" Mengapa tidak ada usia di mana seorang wanita menjadi dewasa dan bertanggung jawab atas keputusan dan hidupnya? Mengapa seorang pria harus bertanggung jawab atas hidupnya? Dia menulis .

Nassema al-Sadah ditangkap pada 31 Juli 2018. Ditahan di sel isolasi, ia dilarang menemui anak atau pengacaranya selama beberapa bulan.

Dia telah muncul di pengadilan dua kali sejak penangkapannya. Sidang ketiga, yang dijadwalkan berlangsung pada Maret 2020, dibatalkan karena mulai pandemi COVID-19 . Menurut BBC, dia muncul di pengadilan pada November, tetapi tidak ada rincian kasus yang dipublikasikan.

Sumber yang dekat dengan keluarga Nassema al-Sadah mengatakan kepada Wakil bahwa mereka menyadari bahaya yang dihadapi dengan mengadvokasi persamaan hak bagi perempuan.

“Pada dasarnya semangat juang inilah yang membuatnya menjadi dirinya sendiri. Saya tidak berpikir itu bisa didefinisikan di luar kerangka ini, ”kata sumber itu.

Menurut laporan itu, Nassema al-Sadah telah menerima banyak ancaman di Twitter karena aktivismenya sebelum ditangkap.

Mayaa al-zahrani

Mayaa al-Zahrani ditangkap pada 10 Juni 2018 setelah menyatakan dukungannya untuk Nouf Abdelaziz secara online.

Mayaa al-Zahrani telah berbagi artikel yang ditulis oleh Nouf Abdulaziz di mana dia secara sukarela menghubungkan orang-orang dengan pengacara dan organisasi hak asasi manusia.

Menurut FIDH , Mayaa al-Zahrani dijatuhi hukuman lima tahun delapan bulan penjara oleh Pengadilan Kriminal Khusus Arab Saudi pada 28 Desember karena pembelaannya terhadap hak-hak perempuan dan aktivismenya.

Kelompok hak asasi manusia menambahkan bahwa pengadilan telah menangguhkan dua tahun sepuluh bulan hukuman itu, yang berarti pembebasannya diharapkan awal tahun ini. Namun pembebasan sebagian ini akan disertai dengan masa percobaan tiga tahun dan larangan perjalanan lima tahun.

"Hukuman ini tidak diragukan lagi dimaksudkan untuk menghukum mereka karena aktivisme mereka yang mendukung hak-hak perempuan, khususnya hak untuk mengemudi, yang diberikan oleh [putra mahkota] Arab Saudi Mohammed bin Salman beberapa minggu setelah penangkapan mereka", kelompok tersebut. kata di situsnya.

BACA Juga: Pemuda Mesir Ini Membayar Harga Kekalahan Revolusi 2011

Kontributor: Elva Susanti

Editor: AM

COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Berlangganan Artikel/Berita terbaru dari sukabumiNews.

Post a comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas