News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Pemuda Mesir Ini Membayar Harga Kekalahan Revolusi 2011

Pemuda Mesir Ini Membayar Harga Kekalahan Revolusi 2011

Pengunjuk rasa Mesir berbondong-bondong ke Tahrir Square di Kairo pada 30 Januari 2011. (FOTO: Dok. AFP) 

Ketika Mubarak jatuh, pemuda Mesir dipuji karena keberanian dan tekad mereka. Tapi sepuluh tahun kemudian, rusak, ditahan atau diasingkan, mimpi mereka hancur, mereka masih terkunci di penjara mental mereka.

sukabumiNews, MESIR – Bertahun-tahun sebelum "Musim Semi Arab" membawa ratusan ribu orang Mesir ke jalan-jalan menuntut roti, kebebasan dan keadilan sosial, kaum muda Mesir telah memulai revolusi mereka sendiri. Alatnya: keyboard, blog, dan impian besar akan perubahan.

Ini terjadi pada tahun 2006. Blogosphere Mesir mulai terbentuk, didorong oleh blog Irak yang menunjukkan realitas invasi Amerika ke negara mereka. Itu adalah ruang yang tidak dapat dilanggar di mana pemerintah tidak memiliki kendali, dan isinya mentah, pribadi - ruang tanpa batas, indoktrinasi, dan sensor.

Itu juga menandai kebangkitan politik. Gerakan  Kifaya  mulai bergerak, menyatukan orang-orang dari semua latar belakang politik untuk mencegah Hosni Mubarak, diktator yang telah menguasai negara selama tiga puluh tahun, menyerahkan kendali kekuasaan kepada putranya . "Tidak untuk suksesi" adalah mantra dan tujuan bersama mereka.

Sejalan dengan gerakan yang muncul dari jalanan, meskipun kuat tetapi terbatas, gerakan virtual yang baru lahir ini dipimpin oleh blogger dari semua lapisan.

Beberapa menggunakan papan suara ini sebagai forum untuk menyebarkan pendapat politik dan melengkapi kerja lapangan mereka tentang isu-isu politik dan sosial yang hangat, seperti pelanggaran hak asasi manusia, penyiksaan polisi dan pelecehan seksual  ; yang lain menggunakannya sebagai jurnal publik, merekam pemikiran mereka tentang topik-topik katalisator - dengan harapan dapat memancing percakapan dan membuat pembacanya mengevaluasi kembali posisi mereka pada hal-hal yang tabu seperti ateisme dan seks.

Lebih dari segalanya, itu adalah momen antisipasi yang dalam. Dunia blog mengguncang media arus utama dengan keberanian retorikanya yang tidak terkekang, sementara pihak berwenang dibutakan oleh kecepatan di mana para bintangnya bermigrasi dari pinggir lapangan hingga mereka menemukan diri mereka sendiri dalam sorotan media.

“Pada saat itu, saya berada di London untuk menyelesaikan Magister Jurnalisme saya dengan sebuah proyek online di mana saya telah mewawancarai lebih dari lima belas blogger, beberapa di antaranya memiliki puluhan atau bahkan ratusan ribu pengikut blogger di Twitter pada tahun 2011, ketika mereka bermimpi tentang perubahan akhirnya tampak menjadi kenyataan,” tulis Wael Ghonim, blogger di negara tersebut seperti dilansir laman Middleeasteye.net, Jum’at (12/2/2020).

Pada tahun 2006, salah satunya bermaksud membentuk LSM pro demokrasi untuk melobi hak-hak sipil. Lulus baru-baru ini dari sebuah universitas Amerika dan ditakdirkan menjadi bankir investasi, dia tidak berniat menghabiskan hidupnya untuk menghitung angka-angka di gedung pencakar langit dengan jendela cermin. Dia telah menemukan panggilannya, dan pada usia 31 dia berada di Tahrir Square, menuai hasil dari aktivismenya baik online maupun offline.

"Malapetaka apa yang akan menimpa? "

Kembali ke tahun 2019, berikut adalah kutipan dari posting blog terakhirnya - kembali setelah berhenti menulis selama bertahun-tahun: “Rasanya seperti kita semua memainkan 'Genocide Bingo'. Malapetaka apa yang akan menimpa? Apa yang pada akhirnya akan menguntungkan kita dan seberapa besar kita harus peduli? "

Ketika saya baru-baru ini terhubung kembali dengannya di Twitter, merenungkan film dokumenter dengan blogger yang saya wawancarai dalam apa yang sekarang terasa seperti kehidupan lain, dia mengangkat bahu atas gagasan itu.

“Di tempatmu,” katanya, “Aku akan melakukan yang lain. Saya akan menyebutnya "Kegelisahan generasi". Yang harus Anda lakukan adalah memilih enam orang yang Anda kenal, lajang, berusia tiga puluhan, dan merekam kehidupan mereka selama seminggu ... hanya kebiasaan mereka, bagaimana perasaan mereka setiap hari, obat yang mereka minum dan bagaimana mereka mengobati sendiri. Kerusakan tidak perlu melihat ke belakang. Itu disini. Dan itu adalah cerita yang layak diceritakan. " tulisnya.

Wael Ghonim berbicara kepada media di Kairo pada Februari 2011. (FOTO: Dok. AFP) 

Kata-katanya terus menghantuiku. Sebagai pembuat film dokumenter, saya tahu ini adalah cerita yang layak diceritakan, tetapi sebagai orang Mesir, saya tidak tahu apakah saya bisa menanganinya. Mesir memang telah menjadi sel raksasa - sel yang bahkan tidak menyisakan mereka yang meninggalkannya, seperti blogger saya tahun 2006.

Saya ingat Wael Ghonim , mantan karyawan Google dan administrator halaman Facebook “We Are All Khaled Said” yang mengorganisir protes Januari 2011. Penampilannya di acara bincang-bincang bulan berikutnya memikat bangsa. Dengan keasliannya - bahkan kepolosannya - pada malam hari dia dibebaskan setelah penghilangan paksa selama dua belas hari di tangan keamanan Negara.

Kemudian saya melihat halaman ini hari ini, dan melihat transformasi kolosalnya di Twitter feed-nya - terpilah, rusak dan hampir tidak selamat dari apa yang tampaknya menjadi depresi berat setelah penahanan yang salah di Mesir terhadap saudara laki-lakinya, seorang dokter gigi, yang satu-satunya Kejahatannya adalah dia berbagi DNA Wael Ghonim.

Setetes di lautan

Namun apa yang terjadi pada Wael Ghonim tidaklah mengherankan, dan yang terpenting, bukanlah kasus yang unik. Tsunami aktivitas kontra-revolusioner yang telah melanda negara itu sejak aksi duduk selama 18 hari di Tahrir Square pada tahun 2011 sedang berlangsung.

The kronis daftar pembela hak asasi manusia dan aktivis di balik jeruji adalah penurunan lautan didominasi Islamis para tahanan yang mendekam di kondisi yang tidak manusiawi dan kotoran, melanggar hak dasar mereka atas pengadilan yang adil.

Akhir dari kebebasan pers sekarang disahkan oleh labirin hukum yang mencekik media dan membenarkan pemblokiran ribuan situs web . Undang-undang lain membungkus dirinya dalam undang-undang kontraterorisme untuk menargetkan jurnalis dan aktivis di media sosial, seperti Facebook dan Twitter, yang memutuskan bahwa pemilik platform online dengan lebih dari 5.000 pelanggan akan dianggap sebagai outlet media dan tunduk pada pengawasan, undang-undang kejam yang sama.

Pihak berwenang bahkan melarang lagu patriotik dari komposer ikonik lagu kebangsaan Mesir, Sayed Darwish, selama pertunjukan yang disponsori pemerintah.

Dan di belakang layar, perombakan kepemilikan media telah melahirkan mesin propaganda yang didukung militer, diminyaki dengan baik, dan diminyaki dengan baik, yang tidak hanya melumpuhkan ruang publik, tetapi juga memperkuat budaya penyensoran diri yang tak tertandingi selama hari-hari terburuk di hari-hari terburuk di dunia. Era Mubarak.

Di ambang kegilaan

Dari garis depan revolusi sampai ke ujung jurang kegilaan, itu adalah satu generasi di ujung tanduk. Mereka telah melihat kematian, mereka telah mengetahui pengingkaran atas hak-hak mereka, pencemaran nama baik, pemaksaan dan tuduhan pengkhianatan terhadap sebuah negara di mana mereka siap untuk mati.

Pada 12 Februari 2011, sehari setelah pengunduran diri Mubarak, para pemuda Mesir dipuji atas keberanian dan tekadnya. Tapi sepuluh tahun kemudian, mereka berfungsi sebagai peringatan: ditahan atau diasingkan, dirusak tanpa harapan sembuh, masih terkunci di penjara mental mereka. Mereka mungkin selamat dari kematian dan kekerasan, tetapi dapatkah mereka selamat dari roh yang diamputasi?

Dengan beberapa kata pedas, penyair Langston Hughes mengungkapkan semua yang ingin dikatakan:

“Apa yang terjadi dengan mimpi yang tertunda?

Apakah itu mengering

seperti anggur di bawah sinar matahari?

Atau apakah bernanah seperti sakit -

Sebelum tenggelam?

Apakah baunya seperti daging busuk?

Atau apakah itu berubah menjadi kerak yang dilapisi gula

seperti permen manis?

Mungkin dia melorot

seperti beban yang berat.

Atau apakah itu meledak?"

Kepada orang muda yang meninggal di tahun 2011, saya katakan, kekuatan untuk jiwa Anda. Dan bagi mereka yang telah menjadi dewasa, saya katakan, jangan melupakan tujuan  ; waktumu akan datang.

- Rania al-Malky adalah, 2006-2012, editor-in-chief dari para Daily News Mesir , yang merupakan mitra lokal dari para International Herald Tribune . Dia saat ini bekerja sama dengan berbagai publikasi sebagai jurnalis lepas.

Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Middle East Eye.

Kontributor: Elva Susanti

Editor: AM

COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Berlangganan Artikel/Berita terbaru dari sukabumiNews.

Post a comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas