Breaking
SUKABUMINews menyajikan artikel, berita politik, hukum, kriminal, dunia Islam, serta berbagai peristiwa yang terjadi, baik di dalam dan Luar Negeri secara tepat dan akurat. Kontributor/wartawan SUKABUMINews dalam melaksanakan tugas selalu dibekali ID dan atau Surat Tugas. Segala bantuan dan fasilitas yang diberikan kepada yang bersangkutan dalam menjalankan tugas jurnalistik, sangat kami hargai. Anda menyukai tantangan, memiliki kemampuan reportase, wawancara, melakukan penelitian? Tuangkan hasil kemampuan anda menjadi sebuah tulisan, baik dalam bentuk artikel berita. Bergabunglah bersama kami.. Kirimkan data pribadi, nama, alamat dan nomor HP. ke email: sukabumi_news@yahoo.com atau gmail: redaksi.sukabuminews@gmail.com. Hanya yang memenuhi kriteria yang akan kami muat dan undang.

Wednesday, October 28, 2020

Redaksi sukabumiNews

Erdogan Serukan Warga Turki untuk Boikot Barang-Barang Prancis

Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan. (FOTO: Ahvalnews)  

sukabumiNews.net, ANKARA – Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan meminta warga negara Turki untuk memboikot produk Prancis karena kemarahan di dunia Muslim meningkat atas komentar Presiden Prancis Emmanuel Macron tentang Islam.

 

"Saya menyerukan kepada bangsa saya, jangan membeli produk Prancis," kata Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi di istana presiden di Ankara, dikutip sukabumiNews dari ahvalnews pada Rabu (28/10/2020).

 

Prancis memanggil duta besarnya untuk Turki untuk konsultasi pada hari Sabtu setelah Erdogan mempertanyakan kesehatan mental Macron dan sikapnya terhadap Islam dan Muslim. Macron mengecam Muslim radikal di Prancis yang mempraktikkan apa yang oleh pemimpin Prancis disebut "separatisme Islamis".

 

"Jika ada penganiayaan terhadap Muslim di Prancis maka saya meminta para pemimpin dunia untuk bertindak bersama untuk melindungi mereka," kata Erdogan.


MUI Desak Hentikan Karikatur Nabi Muhammad sebagai 'Biang Keladi' Kekerasan, Pengamat Sarankan Indonesia Gelar Dialog


Erdoğan, yang taat beragama, berusaha memposisikan dirinya sebagai pemimpin dunia Muslim. Negaranya menjadi tuan rumah bagi para pemimpin gerakan politik Islam Hamas dan Ikhwanul Muslimin. Dia mengecam Israel sebagai negara teroris karena perlakuannya terhadap warga Palestina.

 

Seorang pria Muslim memenggal seorang guru yang telah menunjukkan karikatur Nabi Muhammad di sebuah kelas tentang kebebasan berekspresi di Paris awal bulan ini. Muslim percaya bahwa penggambaran Nabi adalah penghujatan.

 

Macron menggambarkan Islam sebagai agama "dalam krisis" dan mengatakan dia akan mengajukan undang-undang pada bulan Desember untuk memperkuat undang-undang yang secara resmi memisahkan gereja dan negara.

 

Erdoğan juga membidik Kanselir Jerman Angela Merkel, memintanya untuk menjelaskan bagaimana bisa ada kebebasan beragama di Jerman ketika 100 polisi menyerbu sebuah masjid.

 

Polisi Jerman menggerebek sebuah masjid di Berlin minggu lalu dengan alasan penyelidikan penipuan atas dugaan klaim palsu untuk subsidi COVID-19. Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan penggerebekan itu terjadi selama sholat subuh dan polisi menunjukkan rasa tidak hormat dengan tidak melepas sepatu mereka.

 

Permusuhan terhadap Muslim telah menjadi kebijakan resmi di beberapa negara UE di tingkat kepala negara, kata Erdogan. Dia meminta Parlemen Eropa untuk mengambil tindakan.

 

Prancis adalah salah satu dari sedikit negara di mana Turki mempertahankan surplus perdagangan dan ekspor negara itu ke Prancis berjumlah $ 7,9 miliar sementara impor mencatatkan $ 6,8 miliar, ekonom Turki Emin Çapa mengatakan pada hari Senin.

 

"Boikot (produk Prancis) akan merugikan kami, '' kata Çapa di Twitter.




Sementara itu, di kota terbesar di Turki, Istanbul, sekelompok pengunjuk rasa menyebabkan kebingungan ketika mereka berusaha untuk melepaskan bendera Rusia, bukan bendera Prancis, dari pintu masuk sebuah hotel.




Kemudian pada hari Senin, pemerintah Jerman menyebut serangkaian serangan oleh Erdoğan terhadap Macron Prancis "memfitnah" dan "tidak dapat diterima" dan menyatakan solidaritas dengan Paris.

 

Merkel mengecam keras pernyataan berapi-api Erdogan tentang Macron, AFP mengutip ucapan juru bicaranya pada hari Senin.

 

"Itu adalah komentar fitnah yang sama sekali tidak dapat diterima, terutama dengan latar belakang pembunuhan mengerikan terhadap guru bahasa Prancis Samuel Paty oleh seorang fanatik Islam," kata Steffen Seibert, menurut AFP.

 

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas pada hari Senin juga mengutuk pernyataan Erdoğan terhadap Macron, mencapnya sebagai "rendah baru".

 

Pemerintah Jerman berdiri dalam solidaritas dengan tetangganya di Eropa dalam "perang melawan ekstrimisme Islam," kata Maas kepada wartawan pada konferensi pers bersama dengan pemimpin Badan Energi Atom, menurut penyiar Jerman Deutsche Welle.

 

"Kami sangat memahami langkah-langkah diplomatik (Prancis) dan kami mendukungnya," kata Maas.



Pewarta/Editor: Red

Sumber: Ahvalnews

COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2020
Jangan Lewatkan!
Masukkan email Anda untuk berlangganan artikel terbaru :

Komentari

close