Breaking
SUKABUMINews menyajikan artikel, berita politik, hukum, kriminal, dunia Islam, serta berbagai peristiwa yang terjadi, baik di dalam dan Luar Negeri secara tepat dan akurat. Kontributor/wartawan SUKABUMINews dalam melaksanakan tugas selalu dibekali ID dan atau Surat Tugas. Segala bantuan dan fasilitas yang diberikan kepada yang bersangkutan dalam menjalankan tugas jurnalistik, sangat kami hargai. Anda menyukai tantangan, memiliki kemampuan reportase, wawancara, melakukan penelitian? Tuangkan hasil kemampuan anda menjadi sebuah tulisan, baik dalam bentuk artikel berita. Bergabunglah bersama kami.. Kirimkan data pribadi, nama, alamat dan nomor HP. ke email: sukabumi_news@yahoo.com atau gmail: redaksi.sukabuminews@gmail.com. Hanya yang memenuhi kriteria yang akan kami muat dan undang.

Tuesday, September 29, 2020

Redaksi sukabumiNews

Gatot Nurmantyo Sebut yang Hadang Acara KAMI Massa Bayaran

Para pendemo yang menentang dan meminta acara KAMI dibubarkan di kawasan penginapan Jabal Nur Jambangan Surabaya, Senin (28/9/2020). FOTO: Istimewa WA Grup 

sukabumiNews.net, SURABAYA – Acara Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) di Kota Surabaya dibubarkan setelah mendapat penolakan keras dari warga Kota Surabaya tergabung dalam Koalisi Indonesia Tetap Aman (KITA). Penyelenggara pun sampai tiga kali berpindah tempat yang semuanya mendapat penolakan.

 

Gatot Nurmantyo menyatakan, demo yang menghadang acara KAMI itu dilakukan oleh massa bayaran. Kendati demikian, Gatot menyebut bahwa KAMI harus bersyukur bisa memberikan rejeki kepada para demonstran penghadang acara KAMI.

 

“Karena yang demo di sana karena kehadiran KAMI akhirnya ada demo. Demo kan dibayar,” ujar Gatot di Masjid Assalam Puri Mas Surabaya seperti dikutip PojokSatu.id (Jawa Pos Group), Senin (28/9/2020).


BACA Juga: Viral, Video Pengakuan Demonstran Dibayar Rp 100 ribu Saat Demo KAMI di Surabaya

 

Hal itu diperkuat dengan kondisi ekonomi yang sulit seperti saat ini sehingga sangat mudah membuat orang menerima uang untuk melakukan demonstrasi. “Dalam ekonomi susah seperti ini, ada rekan-rekan yang kesulitan dan ada tawaran ya diterima,” katanya.

 

Sebaliknya, ia menyatakan bahwa kondisi ekonomi anggota KAMI Jatim jauh lebih baik dibanding pada pendemo. Karena, sambungnya, mereka yang hadir di Gedung Juang 45 datang dengan biaya sendiri. Sedangkan para pendemo malah dibayar.

 

“Kalau (anggota) KAMI ke sana (menuju lokasi acara), keluar (ongkos) bensin dan sebagainya. Kondisinya (ekonomi) lebih baik,” ujarnya.

 

Karena itu, ia mengajak semua anggota KAMI Jatim mendoakan para pendemo agar bisa pulang selamat dengan membawa rejeki. “Saya ajak berdoa agar semua yang demo di Jabal Nur dan Gedung Juang 45 kembali ke rumah masing-masing dengan selamat dan membawa uang sekadarnya untuk keluarganya,” sindirnya.

 

Karena itu, Gatot menyatakan bahwa keberadaan KAMI akan membawa berkah bagi para pendemo di Kota Surabaya. “Jadi keberadaan KAMI itu membawa berkah. Besok lagi demonya yang banyak lagi. Jadi ada rezeki buat kawan-kawan kita yang ikut demo,” sindirnya lagi.

 

Sementara, Kabid Humas Polda Jawa Timur, Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko menjelaskan, awalnya acara KAMI digelar di Gedung Juang 45, Jalan Mayjen Sungkono, Surabaya Selatan. Acara yang dihadiri Gatot Nurmantyo itu dihadiri peserta kurang lebih 150 orang dengan pengurus KAMI Jatim yang menjadi penanggungjawab. “Tapi kegiatan tersebut tidak mendapatkan izin dari pengelola gedung,” ungkapnya.

 

Artikel ini telah tayang di Jawapos dengan judul “Acara KAMI Dibubarkan, Gatot Nurmantyo Sebut Pendemo Bayaran


BACA Juga: Acara KAMI Dibubarkan Saat Gatot Nurmantyo Sedang Berpidato


Editor: Red

COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2020
Jangan Lewatkan!
Masukkan email Anda untuk berlangganan artikel terbaru :

Komentari

close