Breaking
SUKABUMINews menyajikan artikel, berita politik, hukum, kriminal, dunia Islam, serta berbagai peristiwa yang terjadi, baik di dalam dan Luar Negeri secara tepat dan akurat. Kontributor/wartawan SUKABUMINews dalam melaksanakan tugas selalu dibekali ID dan atau Surat Tugas. Segala bantuan dan fasilitas yang diberikan kepada yang bersangkutan dalam menjalankan tugas jurnalistik, sangat kami hargai. Anda menyukai tantangan, memiliki kemampuan reportase, wawancara, melakukan penelitian? Tuangkan hasil kemampuan anda menjadi sebuah tulisan, baik dalam bentuk artikel berita. Bergabunglah bersama kami.. Kirimkan data pribadi, nama, alamat dan nomor HP. ke email: sukabumi_news@yahoo.com atau gmail: redaksi.sukabuminews@gmail.com. Hanya yang memenuhi kriteria yang akan kami muat dan undang.

Wednesday, February 5, 2020

Redaksi sukabumiNews

Pejuang Oposisi Suriah Rebut Desa Strategis di Pedesaaan Idlib dari Pasukan Assad

tank suriah
sukabumiNews, IDLIB SURIAH – Pejuang oposisi Suriah menguasai sebuah desa di pedesaan Idlib pada Selasa (4/2/2020) pagi, ketika lebih banyak pasukan Turki dikerahkan ke Idlib, setelah Ankara melancarkan serangan balasan terhadap posisi rezim di provinsi oposisi pada hari sebelumnya.

Desa Al-Nayrab di Idlib, yang terletak di jalan raya kritis M4 yang menghubungkan Aleppo dengan kubu rezim Latakia, berada di tangan pasukan pemerintah, yang merebut daerah itu dengan bantuan pemboman Rusia saat mereka mendorong ke utara.

Serangan udara rezim teroris Assad dan Rusia di provinsi Aleppo juga menewaskan dan melukai sedikitnya 24 warga sipil, termasuk sembilan anggota keluarga yang sama.

Foto-foto yang dibagikan di Twitter menunjukkan pesawat tempur mengitari situs-situs kampanye pemboman mematikan Selasa.

Kontrol atas desa-desa kecil di pedesaan Idlib dan Aleppo, serta memblokir jalan raya strategis, telah terbukti menjadi taktik utama serangan akhir rezim Suriah di barat laut negara itu dan meletakkan dasar bagi pengepungan pusat kota yang jauh lebih besar, menurut New Arab.

Risiko konflik penuh

Ketegangan antara Ankara dan Damaskus meningkat secara dramatis setelah pasukan pemerintah membom posisi Turki di kota titik nyala Saraqeb pada Senin pagi.

Lima tentara Turki tewas dan tujuh lainnya cedera, ketika konvoi militer Turki yang terdiri dari 240 tentara, yang memasuki wilayah itu melalui perbatasan selatan negara itu, mendapat kecaman.

Dalam serangan balasan darat dan udara yang ganas, Menteri Pertahanan Turki Hulus Akar mengklaim 76 tentara yang berjuang untuk Assad telah "dinetralkan" oleh pasukan Turki.

"Mereka yang menguji tekad Turki dengan serangan pengecut seperti itu akan memahami bahwa mereka melakukan kesalahan besar," kata Erdogan kepada televisi Turki di Istanbul setelahnya, sebelum meninggalkan jadwal kunjungan ke Ukraina.

Serangan-serangan itu juga menimbulkan kekhawatiran bahwa Ankara dapat melancarkan operasi militer penuh, yang mengancam akan merusak perjanjian militer Rusia-Turki yang sudah rapuh di wilayah tersebut.

Pada tahun 2018, pemerintah Erdogan menandatangani pakta Sochi dengan Rusia, sebuah perjanjian gencatan senjata untuk mencegah serangan militer yang akan membuat lebih dari tiga juta cvillian melarikan diri melintasi perbatasan ke Turki.

Namun kesepakatan de-eskalasi secara bertahap berantakan ketika rezim teroris Assad melanjutkan serangannya terhadap kota-kota dan desa-desa yang dikuasai pemberontak di dekat perbatasan Turki, yang didukung oleh serangan udara Rusia.

"Jika Rusia tidak dapat mengendalikan rezim Assad dari menargetkan kami, kami tidak akan ragu untuk mengambil tindakan terhadap ancaman apa pun, seperti yang kami lakukan hari ini di Idlib," tulis direktur komunikasi kepresidenan Turki Fahrettin Altun di Twitter, seperti dikutip voa-islam.

Presiden Turki sendiri juga memperingatkan para pendukung Assad di Moskow untuk tidak menghalangi tindakan Turki.

Namun kementerian pertahanan Rusia mengatakan bahwa pada Senin mengecam Ankara atas bentrokan Senin.

"Tentara Turki mengubah lokasi pada malam hari di zona de-eskalasi Idlib tanpa memberi tahu pihak Rusia," kata kementerian Rusia dalam sebuah pernyataan.
Bill Park, seorang peneliti tamu di King's College London yang berbicara dengan Arab News, mengatakan bahwa dia memperkirakan ketegangan meningkat antara Turki dan Rusia.

"Saya merasa sulit untuk percaya bahwa Rusia akan mengizinkan Turki untuk menimbulkan kerusakan serius pada pasukan Suriah, jadi dugaan saya adalah bahwa Turki hanya akan menimbulkan kerusakan pada pasukan Suriah."

"Jika Turki memukul balik dengan keras, saya memperkirakan bahwa Rusia akan menyerang pasukan Turki dengan keras," tambah Park.

BACA Juga: Mujahidin Suriah Rebut Kembali Desa di Tenggara Idlib

Pewarta: TNA
Editor : Red.
COPYRIGHY © SUKABUMINEWS 2020
Jangan Lewatkan!
Masukkan email Anda untuk berlangganan artikel terbaru :

sukabumiNews tidak bertanggung jawab atas pendapat yang diungkapkan melalui artikel/berita ini. Ini adalah pandangan pribadi pemilik akun dan tidak mencerminkan posisi kami. Semua risiko yang dihasilkan dari komentar yang diposting adalah tanggung jawab pemilik akun itu sendiri. Terima kasih.

Memuat...
close