News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Dr Mahathir Mohamad Meminta Maaf kepada Rakyat Malaysia atas Pengunduran Dirinya Sebagai PM

Dr Mahathir Mohamad Meminta Maaf kepada Rakyat Malaysia atas Pengunduran Dirinya Sebagai PM

Dr Mahathir menjelaskan bahwa jika dia masih mendapat dukungan, dia akan kembali sebagai perdana menteri. (Gambar Istimewa) 
sukabumiNews.net, KUALA LUMPUR – Tun Dr Mahathir Mohamad meminta maaf secara terbuka kepada seluruh rakyat Malaysia jika pengunduran dirinya pada hari Senin (24/2/2020) lalau adalah sebuah kesalahan.

Dalam pesan khusus yang disiarkan di semua saluran televisi, Dr Mahathir menjelaskan bahwa sebagai orang normal ia juga tidak sendirian dalam melakukan kesalahan.

"Sebagai manusia biasa saya tidak sunyi dari melaku kesilapan. Saya pohon maaf jika peletakan jawatan oleh saya adalah salah," ujar Mahathir.

Dr Mahathir juga memohon maaf kepada seluruh rakyat kerana keadaan politik negara yang sedang kacau dan menimbulkan keresahan.

"Terlebih dahulu izinkan saya memohon maaf kepada semua rakyat Malaysia kerana keadaan politik negara yang agak kucar-kacir dan mungkin menimbulkan keresahan dikalangan tuan-tuan dan puan-puan," tuturnya.

Dr Mahathir juga menjelaskan terdapat banyak sebab mengapa beliau memutuskan untuk mengundurkan diri sebagai perdana menteri.

"Ada banyak sebab mengapa saya meletak jawatan tetapi cukuplah saya katakan bahawa saya merasa kononnya mendapat sokongan dari semua pihak sehingga saya tidak dapat memilih pihak mana yang saya pilih,” ungkapnya.

Selain itu, sambung dia, terdapat juga tuduhan bahawa dirinya tidak berniat untuk melepas jabatan dan gila kuasa.

BACA: Anwar Ibrahim Ulas Perkembangan Politik Baru-Baru Ini: Kami Dikejutkan oleh Pengkhianatan

"Maka saya letak jawatan kerana saya tidak melihat kuasa dan jawatan itu sebagai “be all and end all” (menjadi semua dan mengakhiri semua, red.)  adalah matlamat (tujuan, red) saya. Bagi saya kuasa dan kedudukan itu adalah “a means to an end” ataupun satu alat untuk mencapai objektif. Dan objektif kita semua tentulah untuk kebaikan Negara,” terangnya.

Kerana itu lah, kata Mahathir, dirinya meletak jabatan, karena baginya partai politik yang paling penting adalah partai yang memerintah, apakah kalah atau menang.

Dr Mahathir juga mengaku jika dirinya masih mendapatkan dukungan akan menjadi perdana menteri.

"Jika tidak saya akan terima siapa sahaja yang dipilih," jelas beliau.

Dr Mahathir pada hari Senin (24/2/2020) lalu, menyerahkan surat pengunduran dirinya kepada Yang Di-Pertuan Agong Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah.

Yang Di-Pertuan Agong yang menerima pengunduran Dr Mahathir kemudian menunjuknya sebagai perdana menteri sementara sambil menunggu penunjukan perdana menteri baru sesuai dengan Pasal 43 (2) (a) Konstitusi Federal.

BACA Juga: 221 Anggota Parlemen Malaysia akan Dipanggil oleh Yang di-Pertuan Agong kecuali Mahatir Mohamad

Pewarta: Astro AWANI
Editor: AM
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2020

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas