News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Khamenei Bela Garda Revolusi Iran dalam Khotbah Jumat

Khamenei Bela Garda Revolusi Iran dalam Khotbah Jumat

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei
Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei. [File: Anadolu Agency]  
sukabumiNews.net, TIMUR TENGAH – Ribuan jamaah berkumpul di dalam aula doa besar di Teheran tengah untuk mendengarkan pidato Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei.

Dalam pengiriman khotbah Jumat pertamanya sejak 2012, Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei telah membela Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) di tengah serangan balasan yang berkembang setelah secara keliru menembak jatuh sebuah pesawat penumpang Ukraina, menewaskan semua 176 orang di dalamnya.

Pidato Khamenei datang ketika Iran dan para penguasanya menghadapi tekanan kuat di dalam dan luar negeri setelah Amerika Serikat membunuh Jenderal Qassem Soleimani, mantan pemimpin Pasukan Quds elit, dan meletusnya kemarahan publik terhadap militer Iran setelah kecelakaan yang tidak disengaja terhadap pesawat komersial segera setelah lepas landas dari Teheran pada 8 Januari.

Dia menggambarkan kecelakaan itu sebagai "tragedi pahit" dan juga mengklaim bahwa "musuh-musuh Iran" menggunakan kecelakaan itu dan pengakuan militer untuk "melemahkan" Garda Revolusi.

"Kecelakaan pesawat adalah kecelakaan pahit, itu membakar hati kami," kata Khamenei.

"Tetapi beberapa mencoba ... menggambarkannya dengan cara untuk melupakan kesyahidan dan pengorbanan yang besar" dari Soleimani, tambahnya, merujuk pada kepala pasukan operasi asing IRGC yang terbunuh.

"Musuh kita sama senangnya dengan kecelakaan pesawat itu, sama seperti kita sedih ... senang bahwa mereka menemukan sesuatu untuk dipertanyakan kepada Penjaga, angkatan bersenjata, sistem."

Ribuan penyembah berhimpun di dalam aula doa besar di Teheran tengah untuk mendengarkan pidato Khamenei. Mereka memadati area dan jalan-jalan di luar gedung, meneriakkan: "Matilah Amerika."

Setelah membantah berperan dalam kecelakaan pesawat, Pengawal Revolusi, pasukan elit militer yang menjawab langsung ke Khamenei yang bertindak sebagai penjaga Republik Islam, mengakui pada 11 Januari bahwa salah satu operator pertahanan udaranya secara keliru menembak jatuh penerbangan Ukraine Airlines International 752.

Pihak berwenang Iran mengatakan awal pekan ini bahwa sejumlah orang telah ditangkap karena insiden pesawat Ukraina itu.

Tetapi jatuhnya pesawat dan masuk terlambat memicu protes besar di Teheran dan kota-kota lain, dengan pihak berwenang merespons dengan mengerahkan polisi anti huru hara di luar universitas, di mana banyak siswa telah memprotes.

Rekaman video yang diposting online menunjukkan pengunjuk rasa dipukuli dan juga merekam suara tembakan, gas air mata dan darah di jalan-jalan. Polisi Iran membantah menembaki demonstran dan mengatakan para petugas telah diperintahkan untuk menahan diri.

'Tangan Tuhan'

Dalam khotbahnya, Khamenei juga menunjukkan dukungan untuk serangan rudal Iran terhadap target AS di Irak sebagai pembalasan atas pembunuhan Soleimeni, dengan mengatakan mereka menunjukkan Iran memiliki dukungan ilahi dalam memberikan "tamparan pada wajah" kepada kekuatan dunia.

"Fakta bahwa Iran memiliki kekuatan untuk memberikan tamparan kepada kekuatan dunia menunjukkan tangan Tuhan," kata Khamenei, menambahkan bahwa pembunuhan AS terhadap Soleimani menunjukkan "sifat teroris" Washington.

AS mengatakan pada hari Kamis bahwa 11 tentaranya dirawat karena gegar otak setelah serangan rudal, setelah awalnya mengatakan bahwa tidak ada pasukannya yang terluka.

Presiden AS Donald Trump, yang menarik Washington keluar dari kesepakatan nuklir dengan Iran pada 2018 dan meningkatkan ketegangan dengan menerapkan kembali sanksi, telah memerintahkan serangan drone 3 Januari yang menewaskan Soleimani, yang membangun milisi proksi di seluruh wilayah.

Memuji Soleimani, Khamenei mengatakan tindakannya di luar perbatasan Iran adalah demi "keamanan" negara dan bahwa orang-orang mendukung "ketegasan" dan "perlawanan" dalam menghadapi musuh.

"Beberapa ratus orang yang menghina gambar Jenderal Soleimani, apakah mereka orang-orang Iran? Atau jutaan orang kuat di jalanan?" katanya dalam rujukan yang jelas ke laporan penghancuran potret komandan yang tewas oleh pemrotes di Teheran beberapa hari setelah ratusan ribu orang menghadiri pemakamannya.

Khamenei menuduh AS "berbohong" dalam ungkapan dukungannya bagi rakyat Iran.

Dia mengatakan bahwa bahkan jika mereka bersama orang-orang, "itu adalah untuk menusuk mereka dengan belati racun mereka".

Khamenei juga mengatakan pada hari Jumat bahwa tiga negara Eropa pihak pada pakta nuklir 2015 "tidak dapat dipercaya", setelah Inggris, Prancis dan Jerman memicu mekanisme sengketa formal dalam perjanjian, yang dapat menyebabkan sanksi PBB diberlakukan kembali.

BACA Juga: Pejuang Oposisi Suriah Rebut Desa Strategis di Pedesaaan Idlib dari Pasukan Assad

Sumber: AL JAZEERA AND NEWS AGENCIES
Editor : Red.
COPYRIGHY © SUKABUMINEWS 2020

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas