News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Puluhan Tewas dalam Serangan Udara Koalisi Pimpinan Saudi di Penjara Yaman

Puluhan Tewas dalam Serangan Udara Koalisi Pimpinan Saudi di Penjara Yaman

Gambar ini diambil dari video selebaran yang disediakan oleh Ansarullah Media center menunjukkan penghancuran di sebuah penjara di kubu pemberontak Houthi Saada di Yaman utara setelah terkena serangan udara [pusat media Ansarullah via AFP]

Sedikitnya 70 orang tewas dalam serangan udara di penjara di kota utara Saada, dan puluhan lainnya terluka.

sukabumiNews.net, YAMAN – Puluhan orang tewas dalam serangan udara di sebuah penjara di Yaman utara, seorang pejabat Houthi dan badan amal medis Doctors Without Borders (Medecins Sans Frontieres, atau MSF), mengatakan, setelah malam pemboman mematikan menggarisbawahi peningkatan dramatis dalam kekerasan di konflik negara yang sudah berlangsung lama.

Koalisi militer yang dipimpin Saudi telah mengintensifkan serangan terhadap apa yang dikatakannya sebagai target militer yang terkait dengan gerakan pemberontak Houthi, setelah Houthi melakukan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap anggota koalisi Uni Emirat Arab pada hari Senin dan meluncurkan rudal dan pesawat tak berawak di kota-kota Saudi.

Rekaman yang dirilis oleh Houthi pada hari Jumat menunjukkan pekerja penyelamat menarik mayat dari puing-puing, setelah serangan fajar di pusat penahanan sementara di Saada.

Taha al-Motawakel, menteri kesehatan di pemerintahan Houthi, yang mengontrol utara negara itu, mengatakan kepada kantor berita The Associated Press bahwa 70 tahanan tewas di penjara. Dia mengatakan jumlah korban tewas diperkirakan akan meningkat karena banyak dari yang terluka terluka parah.

Seorang juru bicara MSF mengatakan kepada kantor berita AFP setidaknya 70 orang tewas dan 138 lainnya terluka dalam serangan itu.

Angka-angka itu berasal dari satu rumah sakit di Saada, kata juru bicara itu, menambahkan, "Dua lainnya di kota itu juga menerima banyak yang terluka dan puing-puingnya masih dicari."

Lebih jauh ke selatan di kota pelabuhan utama Hodeidah, video yang dirilis oleh Houthi menunjukkan mayat-mayat di puing-puing dan korban selamat setelah serangan udara semalam yang dilakukan oleh koalisi pimpinan Saudi menghancurkan pusat telekomunikasi. Yaman mengalami pemadaman internet nasional, kata monitor web.

NetBlocks mengatakan gangguan internet dimulai sekitar pukul 01:00 waktu setempat (22:00 GMT pada hari Kamis) dan mempengaruhi TeleYemen, monopoli milik negara yang mengontrol akses internet di negara tersebut.

Pusat Analisis Data Internet Terapan yang berbasis di San Diego dan perusahaan internet CloudFlare yang berbasis di San Francisco juga mencatat pemadaman nasional yang mempengaruhi Yaman dimulai sekitar waktu yang sama.

Lebih dari 12 jam kemudian, internet tetap mati. Dewan Pengungsi Norwegia mengutuk serangan itu sebagai “serangan terang-terangan terhadap infrastruktur sipil yang juga akan berdampak pada pengiriman bantuan kami.”

Menurut badan amal Save the Children yang berbasis di Inggris, setidaknya tiga anak tewas dalam serangan udara Hodeidah.

"Anak-anak dilaporkan sedang bermain di lapangan sepak bola terdekat ketika rudal menghantam kota pelabuhan Hodeidah," katanya dalam sebuah pernyataan.

Organisasi itu mengatakan sedikitnya 60 orang tewas dalam serangan udara di Saada dan lebih dari 100 lainnya terluka, kebanyakan dari mereka migran, tambahnya.

"Laporan korban awal dari Saada sangat mengerikan," kata Gillian Moyes, direktur Save the Children di Yaman, dalam sebuah pernyataan.

“Migran yang mencari kehidupan yang lebih baik untuk diri mereka sendiri dan keluarga mereka, warga sipil Yaman yang terluka oleh puluhan adalah gambaran yang tidak pernah kami harapkan untuk bangun di Yaman.”.

Koalisi militer yang dipimpin Saudi mengatakan laporan itu akan diselidiki sepenuhnya.

“Kami menanggapi laporan ini dengan sangat serius dan akan diselidiki sepenuhnya karena semua laporan seperti ini, menggunakan proses independen yang disetujui secara internasional. Sementara ini sedang berlangsung, tidak pantas untuk berkomentar lebih lanjut,” kata juru bicara koalisi Brigadir Jenderal Turki al-Malki.

Serangan di Yaman juga dikutuk oleh Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

Dalam sebuah pernyataan, PBB mengatakan Guterres "mengingatkan semua pihak bahwa serangan yang ditujukan terhadap warga sipil dan infrastruktur sipil dilarang oleh hukum humaniter internasional".

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken juga menyerukan ketenangan.

“Meningkatnya pertempuran hanya memperburuk krisis kemanusiaan yang mengerikan dan penderitaan rakyat Yaman,” katanya dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh Departemen Luar Negeri pada hari Jumat. 


Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas