News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Koalisi Pimpinan Saudi Membantah Serangan Udara Yaman; PBB, AS Seruan untuk Tenang

Koalisi Pimpinan Saudi Membantah Serangan Udara Yaman; PBB, AS Seruan untuk Tenang

Tim penyelamat membawa seorang pria yang terluka ke ambulans setelah pengeboman sebuah pusat penahanan di Saada [Naif Rahma/Reuters]

Kantor berita negara melaporkan juru bicara koalisi mengatakan fasilitas itu tidak ada dalam 'daftar tanpa target' OCHA karena seruan untuk mengurangi eskalasi kekerasan meningkat.

sukabumiNews.net, YAMAN – Koalisi yang dipimpin Saudi membantah laporan bahwa mereka membom sebuah penjara di kota Saada, Yaman utara, ketika PBB mengutuk serangan udara koalisi yang mematikan di negara itu.

Seorang pejabat dari kelompok pemberontak Houthi Yaman dan badan amal medis Doctors Without Borders (Medecins Sans Frontieres, atau MSF) mengatakan pada hari Jumat bahwa puluhan orang tewas dalam pemboman fajar di pusat penahanan sementara di kota utara.

Houthi merilis rekaman yang menunjukkan petugas penyelamat menarik mayat dari puing-puing, dan Taha al-Motawakel, menteri kesehatan di pemerintah Houthi yang mengontrol utara negara itu, mengatakan kepada kantor berita The Associated Press bahwa 70 tahanan telah tewas.

Al-Motawakel menuduh koalisi pimpinan Saudi sengaja menargetkan warga sipil.

“Kami menganggap ini sebagai kejahatan perang terhadap kemanusiaan. Dunia harus bertanggung jawab pada saat kritis dalam sejarah manusia ini,” katanya, dilansir Kantor berita Al Jazeera.

Seorang juru bicara MSF mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa jumlah korban tewas sedikitnya 70 orang dan 138 lainnya terluka.

Koalisi yang dipimpin Saudi membantah melakukan serangan itu.

"Koalisi akan memberi tahu Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) di Yaman dan Komite Palang Merah Internasional (ICRC) tentang fakta dan detailnya," kata kantor berita resmi SPA pada Sabtu, mengutip juru bicara koalisi.

Dia mengatakan target di Saada tidak dalam daftar tanpa-target yang disepakati dengan OCHA, tidak dilaporkan oleh ICRC dan tidak memenuhi standar yang ditetapkan oleh Konvensi Jenewa ketiga (Konvensi Jenewa Relatif terhadap Perlakuan Tawanan Perang).

Al-Malki mengatakan koalisi akan berbagi dengan kedua lembaga "fakta dan rincian, serta informasi yang salah media" oleh Houthi tentang fasilitas tersebut.

Delapan lembaga bantuan yang beroperasi di Yaman mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama bahwa mereka "mengerikan dengan berita bahwa lebih dari 70 orang, termasuk migran, wanita dan anak-anak, telah tewas ... dalam pengabaian terang-terangan terhadap kehidupan warga sipil".

Mereka mengatakan penjara di Saada digunakan sebagai pusat penahanan para migran, yang menjadi korban banyak.

Pengeboman udara intensif

Selama seminggu terakhir, koalisi telah mengintensifkan pemboman udara pada apa yang dikatakannya sebagai target militer yang terkait dengan Houthi, setelah kelompok itu melakukan serangan pesawat tak berawak yang belum pernah terjadi sebelumnya di Uni Emirat Arab (UEA), yang merupakan bagian dari koalisi, pada hari Senin. . Kelompok Yaman yang memerangi koalisi pimpinan Saudi juga berada di balik serangan rudal lintas batas dan pesawat tak berawak di Arab Saudi.

Pada Selasa, sedikitnya 14 orang tewas setelah koalisi melancarkan serangan udara di ibu kota Sanaa.

Lebih jauh ke selatan di kota pelabuhan Hodeida, setidaknya tiga anak tewas ketika serangan udara oleh koalisi pimpinan Saudi menghantam fasilitas telekomunikasi saat mereka bermain di dekatnya, kata Save the Children. Yaman juga mengalami pemadaman internet di seluruh negeri.

"Anak-anak dilaporkan sedang bermain di lapangan sepak bola terdekat ketika rudal menghantam," kata Save the Children.

Koalisi mengklaim serangan di Hodeida, pelabuhan penyelamat bagi negara yang dilanda perang itu.

PBB mengutuk serangan udara

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan dalam sebuah pernyataan terpisah bahwa meningkatnya konflik adalah "keprihatinan besar" bagi Amerika Serikat dan meminta semua pihak untuk mengurangi eskalasi.

Dia sebelumnya berbicara dengan Menteri Luar Negeri Saudi Faisal bin Farhan Al Saud untuk menegaskan kembali komitmen AS untuk membantu sekutu Teluk meningkatkan pertahanan mereka, dan menekankan “pentingnya mengurangi kerugian sipil,” kata Departemen Luar Negeri.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengutuk serangan udara oleh koalisi yang dipimpin Saudi pada hari Jumat.

"Sekretaris Jenderal menyerukan penyelidikan yang cepat, efektif dan transparan atas insiden ini untuk memastikan akuntabilitas," kata juru bicara Guterres, Stephane Dujarric.

Sekjen PBB mengingatkan “semua pihak bahwa serangan yang ditujukan terhadap warga sipil dan infrastruktur sipil dilarang oleh hukum humaniter internasional”.

Sementara itu, pada hari Jumat, Dewan Keamanan PBB mengutuk serangan terhadap UEA dan situs lain di Arab Saudi setelah pertemuan tertutup yang diminta oleh UEA.

Ketegangan meningkat dalam beberapa pekan terakhir setelah Brigade Raksasa yang didukung UEA mengusir pemberontak Houthi keluar dari provinsi Shabwa selatan, merusak kampanye selama berbulan-bulan mereka untuk merebut kota utama Marib lebih jauh ke utara.

Pada 3 Januari, Houthi membajak sebuah kapal berbendera UEA di Laut Merah, dengan mengatakan kapal itu membawa senjata.

Intervensi koalisi pimpinan Saudi tahun 2015 di Yaman telah menciptakan apa yang digambarkan oleh PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas