News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Erdogan Nyatakan Suku Bunga Turki akan Terus Turun

Erdogan Nyatakan Suku Bunga Turki akan Terus Turun

Recep Tayyip Erdogan, presiden Turki, mengungkapkan sikap kebijakan terbarunya lebih dari seminggu yang lalu, mendorong suku bunga yang lebih rendah untuk mendorong pertumbuhan dan menghidupkan kembali popularitasnya yang lesu menjelang pemungutan suara tahun 2023 [File: Alessia Pierdomenico/Bloomberg]

"Uang tunai yang lebih murah akan mendorong manufaktur, menciptakan lapangan kerja, dan memperlambat inflasi, kata Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dalam sebuah wawancara berita TV. Lira memperpanjang kerugian setelah sambutannya, jatuh sebanyak 8,1 persen terhadap dolar AS".

sukabumiNews.net, TURKI – Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan, suku bunga Turki akan terus turun. Ini membuat sebuah kasus untuk ekonomi yang bebas dari ketergantungan pada uang tunai asing jangka pendek dan berubah menjadi ekonomi yang tumbuh subur pada produksi dan ekspor lokal.

“Uang yang lebih murah akan mendorong manufaktur, menciptakan lapangan kerja, dan memperlambat inflasi konsumen yang saat ini berjalan empat kali lipat dari target resmi 5%, dan mata uang pada akhirnya akan menguat, kata Erdogan dalam sebuah wawancara dengan penyiar negara TRT dilansir dari Anjazeera pada Selasa (30/11/2021).

Turki tidak akan mencoba menarik aliran modal yang membuat ekonominya bergantung pada “uang panas”, atau investasi yang dapat ditarik dengan cepat, kata Erdogan. Janjinya menempatkan bank sentral Turki dalam posisi canggung setelah pembuat kebijakan moneter mengatakan mereka akan menilai berakhirnya penurunan suku bunga pada awal Desember. 

Meski begitu, lira Turki kehilangan hampir 28% nilainya sejak bank memulai siklus pelonggaran saat ini pada bulan September dan menurunkan suku bunga acuan turun 4 poin persentase menjadi 15%.

“Negara kita sekarang telah sampai pada titik pemutusan lingkaran setan ini, dan tidak ada jalan untuk kembali dari sini,” kata Erdogan.

Lira memperpanjang kerugian setelah pernyataan Erdogan, jatuh sebanyak 8,1% terhadap dolar AS. Itu diperdagangkan 6,4% lebih rendah pada 13,7058 per dolar AS pada 11:07 malam di Istanbul.

Guncangan Harga

Erdogan mengungkapkan sikap kebijakan terbarunya sedikit lebih dari seminggu yang lalu, mendorong suku bunga yang lebih rendah untuk mendorong pertumbuhan dan menghidupkan kembali popularitasnya yang lesu menjelang pemungutan suara tahun 2023.

Mendorong biaya pinjaman yang lebih rendah bukanlah hal baru bagi presiden Turki, yang proposisinya bahwa uang lebih murah memperlambat inflasi menentang ekonomi arus utama. Mendorong pertumbuhan yang didorong oleh kredit sebelum pemilihan telah berhasil baginya di masa lalu.

Akumulasi dampak dari kebijakan itu, meningkatnya ketidaksetaraan pendapatan, dan kerusakan yang ditimbulkan oleh Covid membuat potensi biaya sosial kali ini jauh lebih besar. Guncangan harga akibat terjun bebasnya lira membuat nyawa di negara berpenduduk 84 juta itu semakin mahal.

Melanjutkan kebijakan lama berdasarkan premis "palsu" hanya akan memperburuk masalah itu, kata Erdogan.

“Kebijakan suku bunga tinggi yang dikenakan kepada kami bukanlah fenomena baru,” katanya. “Ini adalah model yang menghancurkan produksi dalam negeri dan membuat inflasi struktural permanen dengan meningkatkan biaya produksi. Kami mengakhiri spiral ini.”

Pemerintah sedang mengerjakan dua program dukungan yang bertujuan menciptakan 50.000 pekerjaan baru untuk mengurangi volatilitas jangka pendek, kata pemimpin Turki itu.

Perusahaan swasta akan mendapatkan pinjaman baru sebesar 50 miliar lira ($3,7 miliar) di bawah salah satu program yang didukung oleh dana Jaminan Kredit. Suku bunga pinjaman akan sebanyak 7 poin persentase lebih rendah dari tingkat pasar, berkontribusi pada perkiraan pertumbuhan 10% dalam produk domestik bruto Turki tahun ini, kata Erdogan.

BACA Juga: Turki Sambut Baik Pernyataan Moderat dari Para Pemimpin Taliban

Red*
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas