News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Oknum Keluarga Pejabat di Lebak Diduga Serobot Ratusan Tanah Milik Warga Cilograng

Oknum Keluarga Pejabat di Lebak Diduga Serobot Ratusan Tanah Milik Warga Cilograng

"Carut marut perkara pertanahan masih menjadi wajah buram negeri ini. Mafia tanah dituding jadi musabab"

sukabumiNews.net, LEBAK (BANTEN) – Ratusan warga di Desa Cilograng Kecamatan Lebak, Banten dikabarkan kehilangan tanahnya. Diduga, tanahnya diserobot ketika pengajuan pembuatan sertifikat tanah gratis ditolak dan menemukan lahan mereka terdaftar atas nama orang lain.

Seperti dialami warga Kampung Pasir Salam dan warga Kampung Cisarua Desa Cilograng Kecamatan Lebak Provinsi Banten, Warga di blok Guha Gede Cilograng juga menghadapi perkara sama.

Sebut saja Pak Apidin. Ia memiliki tanah waris dari bapaya yang ketika pengajuan sertifikat tanah program Pendaftaran Tanah Sistem Lengkap (PTSL) dari pemerintah ditolak karena lahan tanahnya disebut  telah bersertifikat atas nama orang lain yang diduga merupakan keluarga pejabat di Lebak.

“Padahal waktu itu pengukuran dilakukan bersama-sama dengan petugas ukur PTSL,” ucap Apidin kepada sukabumiNews, belum lama ini.

BACA: Warga Cilograng Banyak Kehilangan Tanah, Begini Saran Ketua Panitia Ajudikasi PTSL Lebak

Apidin adalah salah satu dari sekian banyak nama warga di kampungnya yang menghadapi perkara sama.

Bahkan menurut Bapa Cevi, warga Kampung Cisarua menuturkan, tanahnya saat ini sudah dicaplok atas nama keluarga besar oknum yang diduga menjadi orang nomor satu di Kabupaten Lebak.

Padahal diketahui, Negara telah membentuk Satgas Anti-Mafia Tanah guna mengusut pihak dan oknum yang bermain di dalam sengketa tanah. Sementara itu, pemerintah pun tengah menyiapkan program sertifikat tanah elektronik yang disebut dapat mempersempit ruang gerak mafia tanah.

Dengan adanya kejadian seperti ini mereka berharap tanah-tanah yang terampas oleh nama-nama yang disebut-sebut merupakan keluarga orang nomor satu di Kabupaten Lebak Propinsi Banten ini bisa dikembalikan kepada warga, pemilik yang sebenarnya.

Nama-nama yang diduga disebut-sebut warga sebagai keluarga besar oknum pejabat penting di Lebak. (Istimewa/Gambar nama-nama sengaja redaksi buramkan)

“Jika memang nama-nama yang disebut-sebut sebagai keluarga besar pejabat di Lebak ini tidak benar, kenapa mereka diem saja, ga ada niat baik untuk  mengklarifikasinya,” tutur warga penuh rasa sedih.

“Kami warga bukan menuduh. Sekali lagi bukan menuduh, tapi memang yang terdaptar di hasil ukur tanah tanah kami sudah pindah kepada nama-nama ini,” jelas warga sambil menunjukkan bukti nama-nama orang yang diduga telah mengambil hak tanahnya.

“Kalau tidak merasa, kami tunggu itikad baiknya sebagai manusia yang punya rasa malu. Terimakasih,” tegasnya.

BACA Juga: Peduli Keluhan Warga, Kades Cilograng Ajak Gotong Royong Perbaiki Jalan Rusak

Pewarta: Jahru Albantani/Tim
Editor: Red
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas