News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

5 Pelajaran dari COVID-19, Nasihat bagi Umat Manusia

5 Pelajaran dari COVID-19, Nasihat bagi Umat Manusia

ALQURAN memerintahkan kita untuk berjalan di bumi dengan kerendahan hati dan hormat, dan tahu tempat kita di alam semesta yang luas ini:

“Dan janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan sombong, karena sesungguhnya kamu sekali-kali tidak dapat menembus bumi dan sekali-kali kamu tidak akan sampai setinggi gunung.” (QS Al Isra;: 37)

Kita mungkin telah “menaklukkan daratan, menjelajahi lautan, dan menyerbu ruang angkasa”, tetapi kita masih tahu sedikit tentang dunia di sekitar kita. Ini – mungkin – adalah pesan besar pertama yang melanda umat manusia setelah pandemi COVID-19.

Alarm Coronavirus

Pada saat artikel ini diterbitkan, miliaran orang telah menyaksikan perubahan drastis dalam gaya hidup mereka. Pemerintah, lembaga penelitian, dan perusahaan besar telah sangat terpukul oleh konsekuensi dari substansi yang tidak terlihat ini. Jumlah kasus yang terkena dampak masih meningkat secara eksponensial di sebagian besar negara, dan jumlah nyawa yang diklaim oleh penyakit ini terus menerus menindaklanjuti.

Sementara seseorang tidak dapat mengklaim untuk sepenuhnya memahami kebijaksanaan Allah, kita sebagai orang beriman menganggapnya sebagai panggilan bangun dan pengingat yang kuat. Kami didorong untuk menghubungkan titik-titik dan memeriksa realitas spiritual kami dalam terang Kitab dan ajaran Allah.

Terlalu percaya diri yang salah

Ketika kita bergegas mencari obat untuk COVID-19, kita secara bersamaan mendapatkan vaksin yang sangat dibutuhkan untuk infeksi yang lebih halus. Sebagai manusia, hati dan pikiran kita telah secara kolektif mencapai tingkat kepedulian dan kelupaan yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang jiwa kita, moralitas kita, dan kehidupan setelah kematian. Generasi kita telah menjadi terlalu percaya diri dalam pencapaian teknologi dan kemewahan; Kita mabuk dengan teknologi terbaru dan terhebat, dari jaringan seluler 5G hingga kecerdasan buatan, rumah pintar, dan mengemudi otomatis.

Rasa aman yang salah ini menghasilkan berbagai lapis pelanggaran terhadap Tuhan, terhadap manusia lain dan pada dasarnya terhadap diri kita sendiri.

Terlepas dari semua itu, Allah subhanahu wa ta’ala menyatakan dalam Al Qur’an bahwa Dia tidak segera menghukum orang karena dosa-dosa mereka:

“Dan kalau sekiranya Allah menyiksa manusia disebabkan usahanya, niscaya Dia tidak akan meninggalkan di atas permukaan bumi suatu mahluk yang melatapun akan tetapi Allah menangguhkan (penyiksaan) mereka, sampai waktu yang tertentu; maka apabila datang ajal mereka, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Melihat (keadaan) hamba-hamba-Nya.” (QS Al Fatir: 45)

Tetapi Di manakah Rahmat Allah?

Sebagai Muslim, kita sangat percaya pada rahmat dan kebijaksanaan Allah yang tak terbatas: Kita memanggil-Nya dengan nama-Nya yang paling indah Al-Rahman, Al-Rahim (yang berbelas kasih, penyayang) setidaknya 17 kali sehari. Kita diselimuti oleh belas kasihan-Nya sejak awal penciptaan kita:

“Ketika Allah menyelesaikan ciptaan, ia menulis dalam bukunya bersamanya di atas takhta: Sesungguhnya, rahmat-Ku menang atas kemurkaan-Ku.” (HR Bukhari & Muslim)

Bahkan di tengah cobaan dan kesengsaraan, tindakan dan keputusan Allah menunjukkan kasih-Nya bagi ciptaan-Nya. Pesan dan peringatan-Nya mencerminkan kepedulian dan kasih-Nya bagi kesejahteraan holistik umat manusia. Berkat dan kesenangannya dimaksudkan untuk menjadi pratinjau surga bagi orang percaya. Pencobaan dan kesengsaraan yang Dia kirimkan berfungsi sebagai pengingat bagi orang untuk bangun, berefleksi, dan kembali.

Pesan Spiritual untuk Dipelajari

Peristiwa tragedi manusia yang menyedihkan – seperti pandemi coronavirus – harus mengundang kita semua, terutama kita yang memiliki gelar dan prestasi dalam kehidupan, untuk mengingat bahwa:

1. Pengetahuan adalah berkah dari Allah

Terlepas dari derajat yang kami dapatkan, dan portofolio penelitian besar-besaran yang kami peroleh, kami harus menghubungkan pengetahuan ini dengan Allah SWT. Kita harus menyatakan ketidaktahuan kita dan mengulangi setelah para malaikat:

“Mereka menjawab: “Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (QS Al Baqarah: 32)

2. Lebih Banyak Pengetahuan, Lebih Banyak Kesadaran Diri


Ketika Anda meningkatkan pengetahuan duniawi, pastikan ini menghasilkan lebih banyak kesadaran diri dan kerendahan hati. Kirimkan kepada Allah SWT dengan menyadari batas dan batasan pemahaman Anda:

“Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: “Roh itu termasuk urusan Tuhan-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit.” (QS Al Isra’: 85)

Jelas bagi kita bahwa COVID-19 telah mengguncang kepercayaan kita pada ilmu empiris dan ketergantungan kita pada mereka. Ilmu-ilmu seperti itu – sendiri – tidak memenuhi syarat untuk menjawab semua pertanyaan di dunia SEEN, apalagi yang tak terlihat. Sebagai orang percaya, kita harus tunduk kepada wahyu ilahi Allah, tanpa berusaha mendefinisikan dan menafsirkan hal-hal kerohanian dengan pikiran sempit ilmu-ilmu duniawi.

3. Pengetahuan + Rahmat = Manfaat

Hasil langsung dari peningkatan pengetahuan dan kerendahan hati adalah menggunakan sains dan teknologi secara bertanggung jawab dan bijaksana. Masing-masing dari kita diberi platform dan kesempatan untuk berbuat baik atau buruk. Kita harus menyadari dampak kita dan menemani pengetahuan itu dengan empati dan belas kasihan.

Ketika Allah subhanahu wa ta`ala menggambarkan Nabi Khidir dalam Surah Al Kahfi, ia menekankan dua kualitas ini:

“Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (QS Al Kahfi: 65)

Mendapatkan pengetahuan tanpa belas kasihan menciptakan orang yang berbahaya dan tanpa ampun yang dapat menggunakan pengetahuan tersebut untuk menghancurkan dirinya sendiri dan untuk menambah penderitaan orang lain.

4. Jangan Lupa Hari Akhirat

Sebagai orang percaya, kami menyembah Allah SWT dengan mencoba yang terbaik untuk membuat bumi ini menjadi tempat yang lebih baik. Sementara itu, kita akan mengawasi akhirat dan tidak pernah terganggu oleh pencapaian kita:

“Sesungguhnya perumpamaan kehidupan duniawi itu, adalah seperti air (hujan) yang Kami turunkan dan langit, lalu tumbuhlah dengan suburnya karena air itu tanam-tanaman bumi, di antaranya ada yang dimakan manusia dan binatang ternak. Hingga apabila bumi itu telah sempurna keindahannya, dan memakai (pula) perhiasannya, dan pemilik-permliknya mengira bahwa mereka pasti menguasasinya, tiba-tiba datanglah kepadanya azab Kami di waktu malam atau siang, lalu Kami jadikan (tanam-tanamannya) laksana tanam-tanaman yang sudah disabit, seakan-akan belum pernah tumbuh kemarin. Demikianlah Kami menjelaskan tanda-tanda kekuasaan (Kami) kepada orang-orang berfikir.” (QS Yunus: 24)

5. Peluang untuk Melembutkan Hati Kita

Kehancuran dan kekacauan harus melembutkan hati kita untuk lebih banyak zikir , lebih banyak ibadah, dan lebih banyak kasih sayang. Kita harus benar-benar mengingat dan mencerminkan bahwa “Kita adalah milik Allah, dan kepada-Nya kita akan kembali”. Kita harus menumbuhkan kuantitas dan kualitas doa, permohonan, amal, dan aktivisme kita. Inilah cara kami mengubah peristiwa menyedihkan menjadi berkah dan ujian menjadi peluang.

“Dan Sungguh, Kami telah mengutus (rasul-rasul) kepada umat-umat sebelum kamu, kemudian Kami siksa mereka dengan (menimpakan) kemelaratan dan kesengsaraan, agar mereka memohon (kepada Allah) dengan kerendahan hati. Tetapi mengapa mereka tidak memohon (kepada Allah) dengan kerendahan hati ketika siksaan Kami datang menimpa mereka? Bahkan hati mereka telah menjadi keras dan setan pun menjadikan terasa indah bagi mereka apa yang selalu mereka kerjakan.” (QS Al An’am: 42-43)

Maka, renungkan lah apa pengaruh pandemi coronavirus bagi kita, dan pelajaran rohani apa yang ingin kita dapatkan untuk direfleksikan ke seluruh dunia? []

Diterjemahkan dari artikel berjudul 5 Messages from COVID-19 to Learned, Advanced Human Race yang ditulis oleh Dr Mohannad Hakeem, Ph.D., Research Engineer – Engine Controls-Research and Innovation Center, Ford Motor Company. Tulisan ini pertama kali dimuat di About Islam.

Khazanah/IslamPos

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas