News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Tidak Ada Jalan Keluar: Wuhan Ditutup saat China Tingkatkan Perang Virus

Tidak Ada Jalan Keluar: Wuhan Ditutup saat China Tingkatkan Perang Virus

Kereta, pesawat, angkutan umum ditangguhkan dan semua pertemuan publik dibatalkan di kota berpenduduk 11 juta orang.

perang virus
Pemindai termal di Stasiun Kereta Api Hankou, Wuhan. Transportasi di kota akan ditutup pada hari Kamis karena pihak berwenang mencoba untuk mengekang penyebaran virus corona baru [Stringer / Reuters]  
sukabumiNews.net, CHINA – China telah mengatakan kepada penduduk Wuhan bahwa mereka tidak akan lagi diizinkan untuk bepergian, karena pihak berwenang meningkatkan upaya untuk menghentikan penyebaran virus corona baru yang berasal di kota itu pada bulan Desember dan sekarang telah membunuh 17 orang dan menginfeksi sedikitnya 571 orang.

"Tanpa alasan khusus, penduduk kota tidak boleh meninggalkan Wuhan," kata pusat komando khusus kota itu untuk memerangi virus tersebut, Kamis (23/1/2020), menurut media pemerintah.

Langkah itu dimaksudkan untuk "secara efektif memotong penyebaran virus, secara tegas mengekang wabah dan menjamin kesehatan dan keselamatan masyarakat," kata pernyataan itu, menurut kantor berita resmi Xinhua.

Stasiun dan bandara ditutup mulai pukul 10:00 (02:00 GMT) dengan bus, sistem metro, feri, dan bus antar-jemput jarak jauh juga ditangguhkan. Semua pertemuan publik dibatalkan di kota berpenduduk 11 juta.

Keputusan itu datang ketika ratusan juta orang bepergian ke seluruh China untuk liburan Tahun Baru Imlek, yang dimulai pada hari Jumat, dan televisi pemerintah mengatakan jumlah infeksi yang dikonfirmasi telah meningkat menjadi 571.

Sebagian besar pasien berada di Wuhan dan provinsi Hubei di sekitarnya, tetapi kasus telah muncul di tempat lain di Cina dan negara-negara termasuk Thailand, Korea Selatan dan Amerika Serikat.

Keputusan WHO Tertunda

Di Jenewa, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menunda keputusannya apakah akan mengumumkan wabah sebagai darurat kesehatan global dan meminta komite ahli untuk melanjutkan pertemuan untuk hari kedua pada hari Kamis.

"Kami memerlukan informasi lebih lanjut," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Badan ini mendefinisikan keadaan darurat global sebagai "peristiwa luar biasa" yang merupakan risiko bagi negara lain dan memerlukan respons internasional yang terkoordinasi.

Ketika ditanya tentang penutupan angkutan umum Wuhan, kepala WHO Tedros mengatakan pihak berwenang mungkin bertindak untuk mencegah penularan dan pertemuan massal.

"Kita tidak bisa mengatakan mereka telah melakukan sesuatu yang tidak biasa," katanya.

Dilansir dari Hong Kong, Adrian Brown dari Al Jazeera mengatakan, Cina ingin menunjukkan kepada WHO bahwa wabah itu telah terkendali.

"Jika WHO menyatakan darurat kesehatan masyarakat global maka itu akan merusak reputasi internasional China," katanya. "Itu akan berarti kehilangan muka yang besar bagi China, jadi saya pikir China pada pertemuan ini melakukan semua yang dapat dilakukan untuk meyakinkan anggota bahwa situasi ini benar-benar terkendali."

Departemen pariwisata dan budaya Wuhan membatalkan semua tur kelompok hingga 8 Februari, kata Xinhua.
Tempat-tempat wisata dan hotel-hotel berbintang juga harus menangguhkan semua kegiatan berskala besar sampai tanggal itu, tambahnya.

Perpustakaan provinsi dan dua teater lokal terkemuka membatalkan pameran dan pertunjukan, sementara empat museum menghentikan sementara operasi sampai pemberitahuan lebih lanjut, katanya.

Pemberian doa tahunan di Kuil Guiyuan, sebuah acara Tahun Baru Imlek yang menarik 700.000 orang tahun lalu, juga telah dibatalkan.

Tagar "Wuhan ditutup" sedang tren di situs web microblogging China, Weibo, dengan lebih dari 30 juta tampilan.

"Begitu ada saran pengembangan baru, pemikiran pertama adalah menjaga stabilitas" dan menghentikan desas-desus, "berharap bahwa dengan meredamnya, itu akan hilang," kata seorang pengguna di Weibo.

Komentar yang dianggap sensitif secara politis disensor secara teratur di platform media sosial.

virus
Yang lain memuji tanggapan pemerintah, dengan satu orang mengatakan "kita seharusnya tidak berusaha mendukung semua keputusan kebijakan negara".

Penyakit ini berasal dari jenis coronavirus yang baru diidentifikasi, keluarga virus yang dapat menyebabkan flu biasa dan penyakit yang lebih serius, seperti wabah SARS yang menyebar dari Cina ke lebih dari selusin negara pada 2002-2003 dan menewaskan sekitar 800 orang.

Virus semacam itu bersifat zoonosis dan berasal dari hewan - wabah di Wuhan diperkirakan telah dimulai di pasar makanan laut yang sekarang ditutup di mana satwa liar ilegal juga dijual - tetapi ada kekhawatiran infeksi itu sekarang dapat ditularkan di antara orang-orang.

'Di Bawah Kendali'

Pihak berwenang di Thailand pada hari Rabu mengkonfirmasi empat kasus - warga negara Thailand dan tiga pengunjung Tiongkok.

Jepang, Korea Selatan, Amerika Serikat, Taiwan dan Macao, bekas jajahan Portugis yang merupakan kota Cina semi-otonom, semuanya masing-masing melaporkan satu kasus. Semua yang terkena dampak berasal dari Wuhan atau baru-baru ini bepergian ke sana.

"Situasinya terkendali di sini," kata Menteri Kesehatan Masyarakat Thailand Anutin Charnvirakul kepada wartawan, dengan mengatakan tidak ada laporan infeksi yang menyebar ke orang lain. "Kami memeriksa semuanya: supir taksi, orang-orang yang membawa kursi roda untuk para pasien, dokter, dan perawat yang bekerja di sekitar mereka."

Hong Kong mengkonfirmasi kasus pertamanya pada hari Kamis.

Dr Peter Horby, seorang profesor penyakit menular yang baru muncul di Universitas Oxford, mengatakan ada tiga kriteria untuk wabah yang dinyatakan sebagai darurat internasional: itu harus menjadi peristiwa luar biasa, harus ada risiko penyebaran internasional, dan terkoordinasi secara global diperlukan respons.

"Menurut saya, ketiga kriteria itu sudah terpenuhi," katanya.

Di Wuhan, apotek membatasi penjualan masker untuk satu paket per pelanggan. Warga mengatakan mereka tidak terlalu khawatir selama mereka mengambil tindakan pencegahan.

"Sebagai orang dewasa, saya tidak terlalu khawatir tentang penyakit ini," Yang Bin, ayah dari anak berusia tujuh tahun, mengatakan setelah membeli topeng. "Kurasa kita lebih khawatir tentang anak-anak kita."

antri beli masker
Orang-orang di Wuhan telah antri untuk membeli masker wajah, yang dibatasi untuk satu bungkus per pelanggan [Dake Kang / AP Foto]  
Petugas medis yang mengenakan jas pelindung terlihat membawa persediaan dan tandu ke Pusat Perawatan Medis Wuhan, di mana beberapa pasien sedang dirawat.

Para pejabat mengatakan masih terlalu dini untuk membandingkan virus baru dengan SARS atau Middle East Respiratory Syndrome (MERS), dalam hal seberapa mematikannya virus itu. Mereka menghubungkan lonjakan kasus baru dengan peningkatan dalam deteksi dan pemantauan.

"Kami masih dalam proses belajar lebih banyak tentang penyakit ini," Gao Fu, direktur jenderal Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, mengatakan pada konferensi pers.

Gao mengatakan para pejabat sedang bekerja dengan asumsi bahwa wabah tersebut disebabkan oleh paparan manusia terhadap binatang liar yang dijual secara ilegal di pasar makanan di Wuhan dan bahwa virus tersebut bermutasi. Mutasi dapat membuatnya menyebar lebih cepat atau membuat orang lebih sakit.

Seorang veteran dari wabah SARS mengatakan bahwa sementara ada beberapa kesamaan dalam virus baru - yaitu asal-usulnya di Cina dan hubungan dengan hewan - wabah saat ini tampaknya jauh lebih ringan.

David Heymann, yang mengepalai respons global WHO terhadap SARS pada 2003, mengatakan virus baru itu tampaknya berbahaya bagi orang lanjut usia dengan kondisi kesehatan lain, tetapi tampaknya tidak menular seperti SARS.

"Sepertinya itu tidak mentransmisikan melalui udara dengan sangat mudah dan mungkin mentransmisikan melalui kontak dekat," katanya. "Bukan itu yang terjadi dengan SARS."

Sumber: Al Jazeera dan Badan Berita
Editor/Penterjemah: AM
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2020

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas