News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Sat Reskrim Polres Asahan Berhasil Tangkap Penimbun 3 Ton BBM Solar Bersubsidi

Sat Reskrim Polres Asahan Berhasil Tangkap Penimbun 3 Ton BBM Solar Bersubsidi

Foto: Kapolres Asahan AKBP Roman Smardhana Elhaj, SIK, didampingi Dandim 0208/Asahan, Kajari Asahan, Kasat Reskrim Polres Asahan AKP M Said Husein, SIK, dan Kanit Ekonomi Ipda Chandra Ritonga, SH, MH., saat konferensi pers di  halaman Mapolres Asahan, Selasa (13/9/2022). 

sukabumiNews.net,  ASAHAN (SUMUT) – Satuan reserse kriminal (Sat Reskrim) Polres Asahan Sumatera Utara berhasil menangkap penimbun 3 ton Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi jenis solar.

Kapolres Asahan, AKBP Roman Smardhana Elhaj mengungkapkan, penangkapan berawal dari informasi masyarakat bahwa di wilayah Kecamatan Aek Ledang, Kabupaten Asahan, Provinsi Sumatera Utara ada penimbunan 3 ton BBM subsidi jenis solar perhari.

Menindak lanjuti laporan dari masyarakat tersebut, Sat Reskrim Polres Asahan pada hari Kamis tanggal 8 September 2022 sekira pukul 18:00 WIB segera terjun ke lapangan.

“Dan setelah didalami ternyata ditemukan gudang CPO MJS milik tersangka FN,” terang Kapolres Asahan, AKBP Roman Smardhana Elhaj kepada sukabumiNews.net, saat konferensi Pers di halaman Mapolres Asahan, Selasa (13/9/2022).

Kapolres yang saat itu didampingi Dandim 0208/Asahan Letkol Inf Frengky Susanto, Kajari Asahan, Dedying Wibiyanto Attabay, Kasat Reskrim, AKP M Said Husein dan Kanit Ekonomi Ipda Chandra Ritonga mengatakan, dari hasil penggerebekannya, Sat Reskrim Polres Asahan berhasil menangkap 4 terduga pelaku, yaitu FN, BS, AS dan UP.

Selain itu, lanjut Kapolres, dari tangan terduga pelaku, aparat juga mengamankan brang bukti berupa 3 ton BBM subsidi jenis solar dari 9 buah drum warna biru ukuran besar dan selang untuk memindahkan solar dari cat ke jiregen maupun drum.

“Kemudian 2 unit kendaraan truk coll diesel yang digunakan untuk mengisi BBM di SPBU Wilayah Kota Aek Kanopan Kabupaten Labuhan Batu Utara (Labura) juga turut diamankan petugas,” beber AKBP Roman.

Kendaraan truk coll diesel yang digunakan pelaku.

Adapun modus yang dilakukan pelaku, lanjut Rohman, yaitu kendaraan truk coll diesel ini mengisi BBM di SPBU, kemudian kembali ke gudang Aek Ledang, yang selanjutnya dipindahkan dengan menggunakan sarana selang sedrum atau pun jerigen dari gudang di Aek Ledang tersebut.

“Selesai memindahkan BBM itu ditimbun, kemudian kendaraan-kendaraan ini berangkat kembali, dan begitulah seterusnya sampai dengan target harian itu dapat tercapai dan terpenuhi,” jelas Kapolres.

Ditambahkan kapolres, bahwa untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya, kepada para pelaku dikenakan pasal 55 UU RI Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi jonto pasal 40 UU RI Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja dengan ancaman hukuman maksimal 6 tahun penjara dan denda paling tinggi 60 milyar.

Pewarta: ZN
Editor: AM
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2022

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas