News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Minta Tanggunjawab, Ibu Kandung Pasien Korban Dugaan Malpraktek akan Polisikan dr PS

Minta Tanggunjawab, Ibu Kandung Pasien Korban Dugaan Malpraktek akan Polisikan dr PS

Fi, (kedua dari kiri) didampingi ibunya, An (pertama dari kiri) dan keluarganya, Mukhlis (kanan).  

sukabumiNews.net, ASAHAN (SUMUT) – Ibu kandung dan keluarga Fi, pasien korban korban dugaan malpraktek oleh dokter di RSUD HAMS Kisaran Sumatera Utara (Sumut) berinisial PS diminta mempertanggungjawabkan perbuatnnya.

Fi diduga keracunan obat usai mengkonsumsi resep yang diberikan PS, usai dilakukan operasi kelenjar di RSUD HAMS pada bulan Juni 2022  lalu.

Akibanya, seluruh tubuh Fi yang masih duduk dibangku kelas XI salah satu SMA di Kisaran tersebut melepuh seperti luka bakar.


“PS dan pihak management RSUD HAMS Kisaran harus bertanggungjawab terhadap persoalan ini,” tegas An, Ibu kandung Fi sambil menujnukkan obat resep dokter yang dikonsumsi anaknya kepada sukabumiNews.net di kediamannya di Desa Sei Balai, Sabtu (30/7/2022).

BACA: Diduga Keracunan Obat Dokter, Tubuh Pasien Ini Melepuh Setelah Operasi Kelenjar

An menuturkan, saat dirujuk di ruang IGD RS Adam Malik Medan, pasien Fi 80 persen dinyatakan alergi obat dan atau keracunan obat.

“Kami meninggalkan RS Adam Malik Medan dini hari dan tiba di rumah singgah sekira pukul 12.00 WIB. Selama 10 hari pasien Fi dirawat di Rumah Sakit Adam Malik Medan,” terangnya.

Ditambahkan An bahwa selama masa perawatan, Fi ditangani oleh dokter Anak, dokter Gizi dan dokter kulit. “Alhamdulillah kini kondisi anak saya mulai membaik,” sambungnya.

Atas kejadian yang meninpa anaknya tersebut, An bersama keluarga berencana akan melaporkan peristiwa yang dialami anaknya itu ke Polres Asahan, karena akibat peristiwa yang dialaminya itu, kata An, Fi mengalami trauma.

Niatan tersebut juga dibenarkan oleh Mukhlis yang masih merupakan keluarga Fi. Bahkan kata Mukhlis, Fi bukan saja mengalami taruma, namun keluarga juga mengalami kerugian secara materil.

“Kita minta dr PS harus bertanggungjawab,” tegasnya.

Dikatakan Mukhlis, bahwa sebelumnya Direktur RSUD HAMS Kisaran berjanji akan mempertemukan dr PS dengan keluarga. Namun kata dia, janji Direktur untuk mengklarifikasi persoalan itu tidak berujung tuntas.

BACA : Kasus Dugaan Malpraktek, Ketua Komisi A DPRD Asahan akan Panggil Direktur RSUD HAMS

Pewarta: ZN
Editor: AM
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2022

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas