News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Runtuhnya Bangunan China: Wanita Diselamatkan dari Puing-Puing Setelah Enam Hari

Runtuhnya Bangunan China: Wanita Diselamatkan dari Puing-Puing Setelah Enam Hari

Korban ke-10 dibawa ke tempat yang aman pada Kamis pagi | Sumber: BBC Indonesia.  

sukabumiNews.net, CHINA – Tim penyelamat di kota Changsha, China tengah, telah menarik seorang wanita hidup-hidup dari puing-puing bangunan enam lantai enam hari setelah runtuh.

Dia sadar selama ekstraksi tepat setelah tengah malam (16:00 GMT Rabu) dan menyarankan penyelamat bagaimana membawanya keluar dengan aman, kata media pemerintah.

Sepuluh orang diketahui selamat dari bencana itu, tetapi sedikitnya lima orang tewas dan puluhan lainnya masih hilang.

Penangkapan telah dilakukan saat keamanan gedung sedang diselidiki.

Standar keselamatan dan konstruksi yang lemah, serta korupsi di kalangan pejabat lokal, telah menyebabkan sejumlah gedung runtuh di China.

Tim penyelamat di Changsha menggunakan metode tradisional untuk mendeteksi tanda-tanda kehidupan - anjing yang berteriak, mengetuk, dan pelacak - serta drone.

Korban selamat yang dibawa keluar pada Kamis pagi telah menghabiskan sekitar 132 jam terperangkap di puing-puing.

Wanita lain yang diselamatkan setelah 88 jam menggambarkan bagaimana dia menjaga dirinya tetap hidup dengan jatah air minum dan tetap hangat.

Pria berusia 21 tahun yang tidak disebutkan namanya itu sedang berada di tempat tidur ketika bagian belakang gedung, yang berisi flat dan bisnis, ambruk pada Jumat sore lalu.

Dia jatuh empat lantai tetapi dindingnya tidak sepenuhnya runtuh dan membentuk segitiga di atas kepalanya, lapor Global Times.

Setengah panci air sangat penting untuk kelangsungan hidupnya. Ada begitu sedikit sehingga dia hanya minum satu teguk pada satu waktu, dan beberapa tetap bahkan pada saat dia diselamatkan. Agar tetap hangat, dia membungkus dirinya dengan selimut.

Ponselnya kehilangan sinyal setelah bencana, tetapi dia menggunakannya untuk melacak tanggal dan waktu, menghemat masa pakai baterai dengan sangat hati-hati sehingga masih berfungsi saat dia ditemukan.

Dia menggunakan benda keras untuk mengetuk dinding di sebelahnya sebagai tanda minta tolong. "Saya tidak mengetuk ketika mendengar suara di luar, tetapi saya mengetuk secara teratur ketika saya merasa penyelamat sudah dekat atau di luar sunyi dan saya segera mendapat tanggapan," katanya, dilansir BBC Indonesia, Kamis (5/5/2022).

Kisah "Gadis Changsha" telah menginspirasi orang-orang di seluruh China, di mana runtuhnya gedung telah menjadi salah satu cerita paling trending di platform media sosial Sina Weibo.

Presiden China Xi Jinping memerintahkan upaya penyelamatan habis-habisan dan penyelidikan menyeluruh atas bencana tersebut.

Sedikitnya sembilan orang telah ditangkap. Empat didakwa menyebabkan kecelakaan tanggung jawab besar dan lima dituduh memberikan dokumen palsu.

Red*
COPYRIGTH © SUKABUMINEWS 2022

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas