News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Yusril: Menag, Daripada Urusi Suara Azan Mending Tangani Masalah Penurunan Plang Muhammadiyah di Banyuwangi

Yusril: Menag, Daripada Urusi Suara Azan Mending Tangani Masalah Penurunan Plang Muhammadiyah di Banyuwangi

Menag Yaqut Cholil Qoumas. (Foto: dok. Kemenag) 

sukabumiNews.net, JAKARTA – Kerja nyata Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas dipertanyakan pakar hukum tata negara, Yusril Ihza Mahendra. Pasalnya, menteri yang mengurusi bidang agama ini belakangan menyampaikan sejumlah pernyataan yang justru mengundang kontroversi.

Menurut Yusril, Menag yang kerap disapa Gus Yaqut itu bisa menyelesaikan sejumlah persoalan yang dihadapi masyarakat keagamaan. Misalnya, soal penurunan plang Muhammadiyah di salah satu masjid di Banyuwangi, Jawa Timur.

"Menteri Agama sudah waktunya tangani masalah seperti ini. Tak cuma penurunan plang, berikut daftar ancaman dakwah Muhammadiyah di Banyuwangi," ujar Yusril melalui akun Twitternya, Senin (28/2/2022).

BACA Juga: Sekjen ADI Kecam Perusakan Sekolah Muhammadiyah di Sumut dan Minta Pelakunya Diusut

Berdasarkan informasi yang diperoleh Yusril, banyak kasus persekusi dan ancaman kekerasan yang dialami Pengurus Daerah Muhammadiyah (PDM) Banyuwangi dalam berdakwah.

Untuk itu mantan Ketua Komisi Yudisial ini mendorong Yaqut untuk melakukan kerja nyata menyelesaikan persoalan-persoalan di lingkungan umat beragama, bukan hanya sekedar melontarkan pernyataan yang mengundang kontroversi.

"Daripada sibuk ngurusi suara azan dan membanding-bandingkannya dengan gonggongan anjing, yang malah bikin masalah tambah runyam," tuturnya.

BACA Juga: Bandingkan Suara Azan dengan Anjing,LKAAM Sumbar Haramkan Menag Yaqut Injak Tanah Minangkabau

Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) ini berpendapat, menata dan mendorong kehidupan beragama yang tenang, aman dan damai di tengah kemajemukan, adalah tugas utama Kementerian Agama.

Atas dasar itu, Yusril menyarankan Menteri Agama dapat mengajak semua umat beragama hidup berdampingan secara damai dan saling menghormati perbedaan.

"Segala ucapan yang dilontarkan harus hati-hati, halus dan menjunjung tinggi sopan-santun serta budi bahasa. Ucapan-ucapan yang menyejukkanlah yang dinanti-nanti umat semua agama dari Menteri Agama," tutur Yusril.

"Setiap kebijakan yang akan diambil juga perlu direnungkan dalam-dalam segala dampaknya," sambungnya.

Lebih lanjut, Yusril berharap Yaqut dapat menjaga lisan, menjaga ucapan agar tidak menimbulkan masalah baru di masyarakat Indonesia, mengingat sudah terlalu banyak masalah yang kini dihadapi bangsa dan negara.

"Jangan ditambah lagi dengan masalah baru yang berawal dari ucapan dan kata-kata. Bersikap bijaklah!" tandasnya, dilansir RMOL.id.

BACA Juga: Yusril Khawatir Konflik Politik Meluas jika Pemilu 2024 Ditunda

Red*
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2022

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas