News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Percepatan Transformasi Petani, Ini Tiga Tantangan Utamanya

Percepatan Transformasi Petani, Ini Tiga Tantangan Utamanya

Petani memanen padi di Sawah/Net.

sukabumiNews.net, SUKABUMI – Anggota DPRD Provinsi Jawa Barat, Sopyan BHM menyatakan, pemerintah akan mempercepat transformasi petani Indonesia dari saat ini yang masih berpendapatan minim menjadi lebih makmur.

“Statistik mengindikasikan bahwa terdapat sebanyak 28,9 juta petani dengan pendapatan yang minim, sedangkan hanya ada 2,1 juta orang yang tergolong sebagai petani terampil,” kata Sopyan kepada sukabumiNews.net di Sukabumi melalui selularnya, Rabu (15/12/2021).

Meski demikian, Sofyan mengakui percepatan transformasi petani menghadapi tiga tantangan utama. Pertama, ketidakseimbangan alokasi sumber daya produksi yaitu lahan dan petani terampil.

Kondisi ini, menurut dia, disebabkan produksi pangan lebih terkonsentrasi di Pulau Jawa yang memiliki tanah paling subur, jaringan irigasi terbaik, dan tenaga kerja terampil terbanyak.

“Tantangan kedua, yaitu adanya ketidakseimbangan variasi tanaman. Adapun masalah ketiga adalah inefisiensi pengolahan dan logistik pasca-panen,” terangnya.

Mantan ketua Kontak Tani dan Nelayan Andalan (KTNA) Jawa Barat ini mengungkapkan, sistem distribusi pangan di Jawa lebih berkembang dibandingkan dengan di luar Jawa karena jarak yang relatif dekat dari sumber produksi ke pasar akhir.

“Namun Jawa memiliki angka penduduk terpadat sehingga hal ini menjadi kendala serius terhadap peningkatan kualitas hidup petani. Kepemilikan lahan secara individu kurang dari 0,3 hektare per kapita,” ungkapnya.

Sofyan menilai masalah-masalah tersebut menjadi penghalang sektor pertanian Indonesia untuk mencapai potensinya secara penuh. Dia membandingkan kontribusi sektor pertanian terhadap produk domestik bruto (PDB) Indonesia di bawah 15% meskipun 35%-45% penduduknya berprofesi sebagai petani.

Red*
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas