News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Pakar UGM Sebut Omicron Belum Terbukti Lebih Menular dari Delta

Pakar UGM Sebut Omicron Belum Terbukti Lebih Menular dari Delta

Ilustrasi.

sukabumiNews.net, JAKARTA – Organisasi Kesehatan Dunia WHO belum lama ini mengumumkan bahwa varian Omicron sebagai Variant of Concern (VOC) atau varian yang menjadi perhatian sehingga patut diwaspadai.

Pasca penetapan varian baru dari Covid-19 yang berasal dari Afrika Selatan ini menyebabkan hampir semua negara melakukan pembatasan ketat.

Begitu pun dengan pemerintah RI yang melakukan upaya pencegahan dengan menutup bandara dari kedatangan WNA dari negara yang sudah terdeteksi Omicron.

Ketua Pokja Genetik FKKMK UGM, dr. Gunadi,Sp.BA., Ph.D., mengatakan masyarakat tidak perlu khawatir secara berlebihan dengan adanya varian omicron. Namun begitu, tetap waspada apabila varian ini masuk dan terdeteksi di tanah air.

“Masyarakat sebaiknya tetap waspada tapi tidak perlu khawatir berlebihan. Apalagi pemerintah sudah melakukan langkah-langkah preventif termasuk menutup bandara untuk WNA dari negara dimana varian omicron terdeteksi,” kata Gunadi, sebagaimana dikutip sukabumiNews.net dari website ugm.ac.id, Senin (20/12/2021).

Tidak khawatir berlebihan menurut Gunadi disebabkan virus Covid-19 akan terus bermutasi dengan memunculkan varian-varian baru dengan tingkat keganasan dan daya penularan yang berbeda satu sama lain. Namun demikian, sepanjang pengetahuannya, varian Omicron belum terbukti lebih menular dan berbahaya dari varian Delta.

“Belum ada bukti yang kuat. Yang ada buktinya adalah reinfeksi, tapi itupun masih minimal buktinya,” paparnya.

Meski masih minim penelitian tentang varian ini, ia sepakat dengan rekomendasi dari WHO yang menyarankan agar varian baru ini patut diwaspadai. “Tetap diminta waspada oleh WHO,” jelasnya.

Menurutnya, vaksin dan  penerapan protokol kesehatan ketat menjadi kunci dalam mencegah penularan tiap ada varian baru Covid-19. Ia tetap yakin keduanya sebagai cara efektif untuk mencegah infeksi varian omicron apalagi belum terbukti bahwa omicron kebal terhadap vaksin.

“Sampai sekarang belum ada bukti yang menyatakan bahwa vaksin tidak efektif untuk omicron. Perlu waktu utk membuktikannya,”tegasnya.

BACA Juga: Presiden Jokowi: Antisipasi Varian Omicron Harus Sedini Mungkin

Ahli Kesehatan Ini Sebut Tidak Perlu Khawatir Berlebih Dengan Omicron

Sementara itu, diberitakan ANTARA pada Senin (20/12/2021), Ahli kesehatan dr Andreas Harry Lilisantoso, SpS (K) yang juga anggota International Advance Research” Asosiasi Alzheimer Internasional (AAICAD) mengemukakan bahwa tidak perlu khawatir berlebihan atas virus SARS-CoV-2 varian Omicron.

“Tidak usah khawatir, varian Omicron hanya ganas di negara yang ultraviolet (UV)-nya cuma 2 UV, sedangkan di Indonesia rata-rata 8 UV,” katanya.

Ia mengatakan bahwa di wilayah Provinsi Papua UV-nya malah mencapai 12 UV.

“Jadi, mana bisa hidup Omicron dalam kondisi UV yang tinggi seperti itu,” kata sukarelawan yang terlibat dalam membantu menggalang bantuan nutrisi bagi tenaga kesehatan yang menangani COVID-19 itu.

Meski begitu, ahli saraf lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga (FK Unair) itu menegaskan bahwa seperti sudah banyak disampaikan epidemiolog, maka protokol kesehatan COVID-19 adalah suatu keniscayaan yang harus dipatuhi semua masyarakat.

“Karena, bagaimanapun juga kondisi saat ini masih pandemi, jadi protokol kesehatan tidak boleh kendor dan bahkan abai,” kata Andreas Harry Lilisantoso.


Pewarta: DM
Editor: Red*
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas