News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Khawatir Varian Omicron COVID-19, Australia Hentikan Pembukaan Kembali Perbatasan

Khawatir Varian Omicron COVID-19, Australia Hentikan Pembukaan Kembali Perbatasan

Wisatawan menerima tes COVID-19 di fasilitas pengujian pra-keberangkatan di luar terminal internasional di Bandara Sydney di Sydney, Australia, 29 November 2021. (Foto: REUTERS/Loren Elliott)

sukabumiNews.net, SYDNEY – Australia pada Senin (29 November) tiba-tiba menghentikan rencana untuk membuka kembali perbatasan internasionalnya bagi pekerja terampil dan pelajar, keputusan jam kesebelas yang didorong oleh kekhawatiran atas varian Omicron COVID-19.

Setelah pertemuan keamanan darurat, Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan pembukaan kembali 1 Desember yang banyak digembar-gemborkan akan ditunda setidaknya dua minggu.

Perbatasan Australia telah ditutup untuk sebagian besar non-warga negara selama lebih dari 20 bulan, menyebabkan kekurangan tenaga kerja dan memukul industri pariwisata yang vital.

Morrison menggambarkan penundaan itu sebagai "keputusan yang diperlukan dan sementara" berdasarkan saran medis.

Australia sejauh ini mendeteksi lima kasus varian Omicron.

"Jeda sementara akan memastikan Australia dapat mengumpulkan informasi yang kami butuhkan untuk lebih memahami varian Omicron," katanya, dilansir AFP.

Morrison mengutip kekhawatiran baru tentang "kemanjuran vaksin, kisaran penyakit, termasuk jika itu dapat menghasilkan gejala yang lebih ringan, dan tingkat penularan."

Rencana untuk membuka perbatasan bagi pengunjung dari Jepang dan Korea Selatan pada 1 Desember juga ditunda.

Australia memiliki beberapa pembatasan perbatasan terberat dan terlama di dunia selama pandemi, berkat peluncuran vaksin yang lambat.

Pemerintah konservatif telah membuka perbatasan bagi warga Australia, penduduk tetap, dan warga Singapura, tetapi tidak bagi sekitar 1,4 juta pekerja terampil yang tinggal di negara itu, yang dilarang masuk kembali jika mereka pergi.

Penundaan hari Senin juga akan menyebabkan kekhawatiran di sektor pendidikan negara yang terpukul keras.

Menurut Universitas Australia, sebuah kelompok industri, 130.000 mahasiswa internasional tetap berada di luar negeri.

Sumber: CNA
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas