News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

2 Jemaah Umrah Kloter IV Positif Corona Sebelum Berangkat ke Arab Saudi

2 Jemaah Umrah Kloter IV Positif Corona Sebelum Berangkat ke Arab Saudi

Ilustrasi Covid-19. (Istimewa)  

sukabumiNews.net, JAKARTA – Kementerian Agama (Kemenag) telah memberangkatkan jemaah umrah Indonesia kloter IV ke Arab Saudi pada Ahad (22/11/2020). Menag Fachrul Razi mengatakan, dari 74 orang jemaah yang masuk kloter IV, terdapat 2 orang yang dinyatakan positif COVID-19 sebelum keberangkatan.

 

"Umrah pertama 1 November, kedua 3 November, ketiga 8 November, dan alhamdulilah yang keempat telah juga berlangsung 22 November beberapa hari lalu. Jemaah yang siap berangkat 74 (orang), tapi dua di antaranya positif COVID-19. Sehingga yang berangkat 72 (orang)," kata Fachrul dalam rapat kerja bersama komisi VIII DPR, Senin (23/11/2020).


Menag Fachrul Razi usai menyeerahkan Gedung Asrama Haji untuk Ruang Isolasi Pasien COVID-19. (Foto: Dok. Kemenagambahkan)

"Alhamdulilah postif COVID ketahuan sebelum berangkat jadi tak perlu karantina di Arab Saudi," tambahnya.


BACA Juga: Umrah Kembali Dibuka, Jemaah Indonesia Boleh Berangkat Per 1 November? Ini Penjelasan Kemenag

 

Dikatakan Fachrul, 2 jemaah kloter IV yang positif corona tersebut kini tengah menjalani karantina di sebuah hotel. Selain itu, keduanya juga melakukan tes swab.

 

"Mereka juga sudah melakukan karantina, diswab selama karantina. Kami memang sudah menawarkan asrama haji. Kami lihat yang sekarang mereka masih pakai hotel tapi mungkin memang awalnya sudah mem-booking hotel itu. Tapi ke depan kami akan coba menawarkan masuk asrama haji sehingga kami mudah mengawasinya," kata Fachrul.

 

Fachrul menjelaskan, kloter I dan II terdapat 13 jemaah yang dinyatakan positif corona. Namun, Kemenag tak memberikan sanksi tegas bagi mereka yang positif corona karena waktu yang terbatas.

 

Meski begitu, ia memastikan akan memberikan sanksi tegas apabila kembali ditemukan kasus positif corona dalam kloter jemaah umrah yang berangkat.

 

"Kemudian adanya 13 positif rombongan pertama 8, kedua 5 sekarang sudah kembali semua. Hanya ada sanksi saya kira karena itu memang waktu itu pemberitahuannya sangat tergesa-gesa sehingga kami hanya memberikan peringatan saja. Tapi ke depan kami tekankan sekali nanti kalau masih terjadi pasti akan kita jatuhkan sanksi berat," ujarnya.

 

"Dan alhamdulilah yang tanggal 8 (November) tidak ada yang positif kemudian yang tanggal 22 (November) kemarin berangkat itu ada positif 2, tapi ketahuan sebelum berangkat ke Saudi sehingga saya kira mereka sudah melakukan banyak hal tentang itu," sambungnya.


DPR Minta Jemaah yang Palsukan Hasil Swab Ditindak

 

Dalam kesempatan itu, Wakil Komisi VIII F-PDIP yang memimpin rapat, Ihsan Yunus, meminta Kemenag menindak tegas jemaah yang berani memalsukan hasil swab sebagai syarat keberangkatan.

 

Sebab hal tersebut bisa mempengaruhi kepercayaan Arab Saudi terhadap tes corona di Indonesia.

 

"Ini harus betul-betul dilaksanakan dan jadi bagian kesepakatan kita bersama. Bagi mereka yang berani dan terbukti melakukan pemalsuan swab, itu harus ditindak, baik dari PPU-nya maupun yang bersangkutan," kata Ihsan sebelum menutup rapat.

 

"Ini kalau perlu diserahkan ke penegak hukum karena ini bukan hal main-main. Ini kan masalah nation pride, harga diri bangsa, saya rasa harus ada tindakan tegas supaya tidak terulang kembali," tutup Ihsan, dikutip dari Kumparan.com.


BACA Juga: Alhamdulillah, 21.418 Calon Jemaah Umrah Indonesia Penuhi Syarat dari Arab Saudi


Editor: Red

COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2020

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas