Breaking
SUKABUMINews menyajikan artikel, berita politik, hukum, kriminal, dunia Islam, serta berbagai peristiwa yang terjadi, baik di dalam dan Luar Negeri secara tepat dan akurat. Kontributor/wartawan SUKABUMINews dalam melaksanakan tugas selalu dibekali ID dan atau Surat Tugas. Segala bantuan dan fasilitas yang diberikan kepada yang bersangkutan dalam menjalankan tugas jurnalistik, sangat kami hargai. Anda menyukai tantangan, memiliki kemampuan reportase, wawancara, melakukan penelitian? Tuangkan hasil kemampuan anda menjadi sebuah tulisan, baik dalam bentuk artikel berita. Bergabunglah bersama kami.. Kirimkan data pribadi, nama, alamat dan nomor HP. ke email: sukabumi_news@yahoo.com atau gmail: redaksi.sukabuminews@gmail.com. Hanya yang memenuhi kriteria yang akan kami muat dan undang.

Wednesday, October 21, 2020

Redaksi sukabumiNews

Erdogan Sebut Terorisme Ancam Dunia Islam dari Dalam

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berpidato usai rapat kabinet di Kompleks Kepresidenan di Ankara, Turki pada 20 Oktober 2020. (Doğukan Keskinkılıç - Anadolu Agency)  

sukabumiNews.net, ANKARA – Presiden TurkiRecep Tayyip Erdogan mengatakan, muslim di seluruh dunia harus melindungi komunitas mereka dari bahaya seperti terorisme dan rasisme, yang mengancam mereka untuk menjatuhkan komunitas Islam dari dalam.


Hal ini dikatakan Erdogan dalam pidatonya usai rapat kabinet di Kompleks Kepresidenan di Ankara, Turki, melalui konferensi video pertemuan Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) yang disponsori oleh Direktorat Urusan Agama Turki pada Selasa (20/10/2020), sebagaimana dilansir dari laman aa.com.tr/id.


"Rasisme, nasionalisme, sektarianisme, dan khususnya masalah teror telah menjadi masalah yang dapat menyebabkan jatuhnya dunia Islam dari dalam," katanya.

 

Menggarisbawahi rata-rata 1.000 Muslim di seluruh dunia menjadi korban teror atau kekerasan setiap hari, Erdogan mengatakan sebagai Muslim, umat Islam menghadapi banyak masalah kompleks seperti teror, kelaparan, dan ketidaksetaraan karena kebodohan dan konflik internal.


Dia menyerukan kepada anggota OKI "untuk tidak pernah membiarkan argumen politik sehari-hari menutupi pemahaman kita tentang ummat (komunitas Muslim) atau merusak persekutuan di antara kita."

 

Dia juga menekankan bahwa banyak masalah yang dihadapi umat Islam dalam kehidupan sosial karena kesalahpahaman dan pengajaran Islam yang salah.


Untuk itu Erdogan menekankan perlunya untuk membentuk ikatan yang kuat dan teguh antara nilai-nilai agama dan realitas kehidupan sehari-hari.


Erdogan juga mengecam beberapa negara Barat karena kebijakan Islamofobia, dengan mengatakan langkah seperti itu telah "menjadi alat yang berguna untuk menutupi kegagalan mereka sendiri.

 

"Contoh terbaru dari ini adalah istilah 'Islam Prancis', 'Islam Eropa', dan 'Islam Austria' menjadi sorotan,” ujar dia.

 

Tindakan semacam itu, terutama yang dilakukan oleh Presiden Prancis Macron, lanjut Erdongan, sebenarnya dimaksudkan untuk menyerang Islam dan Muslim. Ditegaskannya bahwa Otoritas Turki mengecam pidato Macron pada 2 Oktober yang mengklaim bahwa Islam "dalam krisis.

 

"Kini ada upaya untuk membangun sistem anti-Islam di mana agama hanya dipraktikkan di rumah dan tak boleh diterapkan untuk prinsip dan simbol agama di jalan, tempat kerja, pusat kota, atau kehidupan sosial," tandasnya.


BACA Juga: Ancam Yunani, Erdogan Tegaskan akan Ambil Hak Turki di Laut Hitam, Aegia, dan Mediterania

 

Pewarta: AM 

Editor: Red

COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2020
Jangan Lewatkan!
Masukkan email Anda untuk berlangganan artikel terbaru :

Komentari

close