Breaking
SUKABUMINews menyajikan artikel, berita politik, hukum, kriminal, dunia Islam, serta berbagai peristiwa yang terjadi, baik di dalam dan Luar Negeri secara tepat dan akurat. Kontributor/wartawan SUKABUMINews dalam melaksanakan tugas selalu dibekali ID dan atau Surat Tugas. Segala bantuan dan fasilitas yang diberikan kepada yang bersangkutan dalam menjalankan tugas jurnalistik, sangat kami hargai. Anda menyukai tantangan, memiliki kemampuan reportase, wawancara, melakukan penelitian? Tuangkan hasil kemampuan anda menjadi sebuah tulisan, baik dalam bentuk artikel berita. Bergabunglah bersama kami.. Kirimkan data pribadi, nama, alamat dan nomor HP. ke email: sukabumi_news@yahoo.com atau gmail: redaksi.sukabuminews@gmail.com. Hanya yang memenuhi kriteria yang akan kami muat dan undang.

Monday, August 24, 2020

Redaksi sukabumiNews

Pengungsi Suriah Terjebak dalam Ledakan di Beirut: Kami Kehilangan Segalanya

Ledakan Beirut
Sekitar 180 korban tewas dalam ledakan hampir 3.000 ton amonium nitrat di pelabuhan Beirut (Arwa Ibrahim / Al Jazeera)

Sudah menjadi salah satu yang paling rentan dalam masyarakat Lebanon, pengungsi berjuang untuk mengatasi dampak ledakan tersebut.

sukabumiNews.net, BEIRUT, LEBANON – Lebih dari dua minggu setelah ledakan di Beirut yang menewaskan setengah dari keluarganya, Dima Steif, seorang pengungsi Suriah berusia 16 tahun dari Idlib, masih terguncang.

Wajah Dima tirus dan tanpa emosi saat dia mengenang tanggal 4 Agustus, hari dia kehilangan ibunya, Khaldi dan dua saudara perempuannya, Latifa yang berusia 22 tahun dan Jude yang berusia 13 tahun.

Kakak perempuannya yang berusia 18 tahun, Diana, terluka saat ayahnya tidak ada di rumah saat ledakan terjadi.

“Kami di rumah, berbicara dan tertawa, ketika kami mendengar ledakan pertama. Kami mengira itu api, tapi kemudian pukulan berikutnya datang dan seluruh bumi berguncang di bawah kami,” kata Dima sambil memeluk boneka binatang berbulu merah, dilansir Al Jazeera, Senin (24/8/2020). “Itu milik Jude,” tambahnya.

Bersama dengan syal cetak yang biasa dipakai Latifa dan jurnalnya sendiri, boneka itu termasuk di antara beberapa barang yang berhasil ditarik Dima dari puing-puing rumah keluarganya beberapa hari setelah ledakan.


"Atapnya sudah runtuh sebelum kami bisa keluar dari rumah," tutur Dima, yang tinggal di Karantina, lingkungan miskin di Beirut dekat pelabuhan. Mereka datang ke Lebanon pada 2014 setelah melarikan diri dari perang saudara di Suriah.

Dima dan ayahnya tinggal sementara di hotel yang dibiayai oleh organisasi bantuan, sementara Diana menjalani perawatan di rumah sakit Beirut.

Anggota keluarga Dima termasuk di antara banyak pengungsi Suriah yang kehilangan nyawa pada 4 Agustus.

Sebuah pernyataan oleh kedutaan Suriah pada 8 Agustus mengatakan 43 warga Suriah - hampir seperempat dari sekitar 180 korban - tewas ketika hampir 3.000 ton amonium nitrat meledak di pelabuhan Beirut.

Badan pengungsi PBB, UNHCR, mengatakan menerima laporan kematian 89 pengungsi Suriah yang terdaftar.

Omer Elnaiem, kepala komunikasi di UNHCR, mengatakan bahwa sejauh ini organisasi baru mengonfirmasi 14.


'Kehilangan segalanya'

Basma Tabaja, wakil ketua delegasi Komite Internasional Palang Merah (ICRC) di Lebanon, mengatakan warga Suriah sangat terpengaruh oleh insiden itu.

"Warga Suriah banyak yang bekerja di pelabuhan dalam bongkar muat kargo. Yang lainnya tinggal di Karantina. Makanya banyak yang meninggal atau terluka," kata Tabaja.

Fatima Abumaghara, 35, melarikan diri dari Aleppo bersama keluarganya pada 2013. Suaminya, Abdel Qader Balusso, meninggal dalam ledakan di Beirut, meninggalkan empat anak kecil.

Buruh berusia 43 tahun itu sedang bekerja di Karantina saat ledakan terjadi. Setelah kematiannya, Fatima berkata bahwa hidup tidak lagi berharga untuk dijalani.

"Kami kehilangan segalanya. Ayah mereka, yang paling berharga, sudah pergi," kata Fatima saat kedua putrinya, Nurulhuda, 13, dan Farah, 18 bulan, meringkuk di dekatnya.

"Ledakan itu bahkan lebih buruk daripada yang kami alami di Suriah. Setidaknya, di sana, kami tahu kami mungkin tidak akan hidup lagi. Tapi kami tidak pernah mengharapkan ini di sini," ungkanya.

BACA Juga : Investigasi Awal Ungkap Faktor Pemicu Ledakan Dahsyat di Beirut

Selain keterkejutan dan "perjuangan terus-menerus" untuk memenuhi kebutuhan sebelum itu, Fatima mengatakan keluarganya telah menjadi korban diskriminasi sejak mereka pindah ke Lebanon.

"Kehidupan di Lebanon sulit setiap hari," kata Fatima, menjelaskan bahwa, sebagai warga Suriah, anak-anaknya sering diintimidasi di sekolah dan dipermalukan oleh tetangga mereka.

"Kami tahan dengan semua itu demi masa depan anak-anak, tapi sekarang kami kehilangan rasa keselamatan dan keamanan," tuturnya.

Jumlah pasti pengungsi Suriah yang tewas dalam ledakan itu masih belum jelas (Arwa Ibrahim / Al Jazeera)

Sudah Rentan

Ada hampir satu juta pengungsi Suriah yang terdaftar di Lebanon, setelah pindah ke sana sejak dimulainya perang saudara pada 2011, menurut UNHCR.

Ribuan dari mereka terkena dampak ledakan itu, kata Jihan Kaisi, direktur eksekutif LSM Lebanon, Union of Relief and Development Associations (URDA).

"Dan setidaknya 100 keluarga Suriah telah terkena dampak parah. Mereka sekarang membutuhkan segalanya mulai dari makanan dan obat-obatan hingga rehabilitasi rumah," kata Kaisi.

UNHCR menjanjikan $ 35 juta untuk membantu 100.000 orang yang terkena dampak ledakan, terlepas dari kewarganegaraan mereka. Tetapi pengungsi Suriah dan pekerja migran tetap lebih rentan daripada yang lain, kata organisasi bantuan.

"Pengungsi Suriah sudah menjadi bagian dari sektor yang paling rentan dalam masyarakat Lebanon," kata Elnaeim dari UNHCR.

"Dalam beberapa bulan terakhir, pandemi virus korona dan krisis keuangan yang semakin parah mendorong jumlah pengungsi yang hidup dalam kemiskinan ekstrem di Lebanon dari 50 menjadi 75 persen," tambahnya, merujuk pada krisis ekonomi yang berkepanjangan dan kurangnya layanan dasar yang memicu anti-pemerintah massal. protes yang berlanjut sejak Oktober lalu.

"Setelah ledakan, mereka didorong lebih jauh," terangnya.

Tabaja setuju, dengan mengatakan bahwa pengungsi Suriah memiliki lapisan kerentanan tambahan.

"Lebih sulit bagi mereka untuk mendapatkan pekerjaan atau pekerjaan dengan bayaran yang layak," katanya, menjelaskan bahwa akses ke perawatan kesehatan adalah kendala lain.

Meskipun pemerintah Lebanon berjanji untuk memberikan perawatan rumah sakit gratis kepada semua orang yang terkena dampak ledakan, laporan media mengindikasikan bahwa beberapa rumah sakit telah menolak untuk merawat pengungsi Suriah.

Dima kehilangan ibunya, Khaldi dan dua saudara perempuannya, Latifa yang berusia 22 tahun dan Jude yang berusia 13 tahun dalam ledakan itu. (Arwa Ibrahim / Al Jazeera)

'Seandainya aku mati'

Fatima menghabiskan hari-harinya sejak ledakan itu mencoba menghubungi organisasi bantuan untuk membantu keluarganya.

Sementara itu, Dima - yang berhenti sekolah dua tahun lalu setelah ayahnya tidak mampu lagi membayar biaya bus sekolah - membagi waktunya antara mengunjungi saudara perempuannya di rumah sakit dan mengambil bagian dalam distribusi bantuan di dekat pelabuhan.

"Pergi ke rumah sakit dan menjadi sukarelawan membuatku sibuk, tetapi tidak ada yang benar-benar dapat mengalihkan pikiranku dari saudara perempuan dan ibuku," kata Dima, saat dia membuang muka dan memegang mainan merah itu lebih erat.

"Aku hanya berharap aku tetap berada di bawah reruntuhan dan mati bersama mereka." Pungkas Dima.

BACA Juga : Menangis Melihat Kotanya Porak Poranda, Gubernur Beirut: Saya Tak Pernah Melihat Kehancuran seperti Ini

Ikuti twitter @sukabumiNews.net

Pewarta: Arwa Ibrahim/Al Jazeera
Editor : AM
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2020
Jangan Lewatkan!
Masukkan email Anda untuk berlangganan artikel terbaru :

close