Breaking
SUKABUMINews menyajikan artikel, berita politik, hukum, kriminal, dunia Islam, serta berbagai peristiwa yang terjadi, baik di dalam dan Luar Negeri secara tepat dan akurat. Kontributor/wartawan SUKABUMINews dalam melaksanakan tugas selalu dibekali ID dan atau Surat Tugas. Segala bantuan dan fasilitas yang diberikan kepada yang bersangkutan dalam menjalankan tugas jurnalistik, sangat kami hargai. Anda menyukai tantangan, memiliki kemampuan reportase, wawancara, melakukan penelitian? Tuangkan hasil kemampuan anda menjadi sebuah tulisan, baik dalam bentuk artikel berita. Bergabunglah bersama kami.. Kirimkan data pribadi, nama, alamat dan nomor HP. ke email: sukabumi_news@yahoo.com atau gmail: redaksi.sukabuminews@gmail.com. Hanya yang memenuhi kriteria yang akan kami muat dan undang.

Tuesday, March 10, 2020

Redaksi sukabumiNews

AS Mulai Tarik Pasukan dari Afghanistan

Pasukan Tentara AS
Pasukan tentara AS. (Gambar: Intimewa)  
sukabumiNews.net, WASHINGTON – Pasukan AS telah mulai meninggalkan Afghanistan untuk penarikan pasukan awal yang diperlukan dalam perjanjian AS-Taliban, seorang juru bicara Pasukan AS di Afghanistan mengumumkan pada Senin (9/3/2020), di tengah kekacauan politik di Kabul yang mengancam kesepakatan itu.

AS akan memangkas jumlah pasukan di negara itu menjadi 8.600 personil, menurut pernyataan juru bicara Pasukan AS di Afghanistan, Kolonel Sonny Leggett.

“Sesuai dengan Deklarasi Bersama AS-Republik Islam Afghanistan dan Perjanjian AS-Taliban, Pasukan AS di Afghanistan (USFOR-A) telah memulai pengurangan pasukan menjadi 8.600 selama 135 hari,” kata Leggett dalam sebuah pernyataan seperti dilansir Al Jazeera.

“USFOR-A mempertahankan semua sarana dan wewenang militer untuk mencapai tujuan kami -termasuk melakukan operasi ‘kontraterorisme’ terhadap Al-Qaeda dan ISIS dan memberikan dukungan kepada Pertahanan Nasional dan Pasukan Keamanan Afghanistan,” klaimnya.

“USFOR-A berada di jalurnya untuk memenuhi level kekuatan terarah, sambil mempertahankan kemampuan yang diperlukan.”

Penarikan itu terjadi ketika para pemimpin Afghanistan yang saling bersaing, masing-masing dilantik sebagai presiden pada upacara terpisah pada Senin (9/3), menciptakan kerumitan bagi AS ketika negara itu mencari cara untuk maju dalam perjanjian yang ditandatangani akhir bulan lalu, dan mengakhiri perang 18 tahun.

Pertikaian yang semakin tajam antara Presiden Ashraf Ghani, yang dinyatakan sebagai pemenang dalam pemilihan September lalu, dan saingannya Abdullah Abdullah, yang menuduh kecurangan dalam pemungutan suara bersama dengan komisi pengaduan pemilihan, mengancam untuk menghancurkan langkah-langkah kunci berikutnya dan bahkan risiko kekerasan yang baru.

AS belum mengikat penarikannya untuk stabilitas politik di Afghanistan atau hasil spesifik dari pembicaraan damai seluruh Afghanistan. Sebaliknya, ia bergantung pada komitmen pertemuan Taliban untuk mencegah “kelompok atau individu mana pun, termasuk Al-Qaeda, dari menggunakan tanah Afghanistan untuk mengancam keamanan AS dan sekutunya.”

Di bawah perjanjian damai, penarikan pasukan AS harus dimulai dalam 10 hari setelah kesepakatan ditandatangani pada 29 Februari. Menteri Pertahanan Mark Esper mengatakan pada 2 Maret bahwa ia telah menyetujui dimulainya penarikan, yang kemudian akan dikoordinasikan oleh komandan militer di Afghanistan.

Pejabat AS tersebut mengatakan pasukan yang akan pergi telah dijadwalkan untuk berangkat, tetapi mereka tidak akan diganti. Esper mengatakan Jenderal Scott Miller, komandan AS di Kabul, akan menghentikan sementara penarikan dan menilai kondisi begitu tingkat pasukan turun ke 8.600.

Rencana jangka panjang adalah untuk menarik semua pasukan AS dalam waktu 14 bulan jika kondisi keamanan terpenuhi.

Perjanjian dengan Taliban mengikuti periode “pengurangan kekerasan” selama tujuh hari yang dari sudut pandang pemerintahan Trump, dimaksudkan untuk menguji keseriusan Taliban tentang pergerakan menuju perjanjian perdamaian akhir.

Pewarta: Arrahmah
Editor: Red.
COPYRIGHT © SUKABUMININEWS 2020
Jangan Lewatkan!
Masukkan email Anda untuk berlangganan artikel terbaru :

close