Breaking
SUKABUMINews menyajikan artikel, berita politik, hukum, kriminal, dunia Islam, serta berbagai peristiwa yang terjadi, baik di dalam dan Luar Negeri secara tepat dan akurat. Kontributor/wartawan SUKABUMINews dalam melaksanakan tugas selalu dibekali ID dan atau Surat Tugas. Segala bantuan dan fasilitas yang diberikan kepada yang bersangkutan dalam menjalankan tugas jurnalistik, sangat kami hargai. Anda menyukai tantangan, memiliki kemampuan reportase, wawancara, melakukan penelitian? Tuangkan hasil kemampuan anda menjadi sebuah tulisan, baik dalam bentuk artikel berita. Bergabunglah bersama kami.. Kirimkan data pribadi, nama, alamat dan nomor HP. ke email: sukabumi_news@yahoo.com atau gmail: redaksi.sukabuminews@gmail.com. Hanya yang memenuhi kriteria yang akan kami muat dan undang.

Friday, February 7, 2020

Redaktur

Disinyalir Dampak dari Virus Corona, 100 Persen Harga Bawang Putih Naik di Pasaran Sukabumi

Ilustrasi Bawang Putih
Gambar Ilustrasi. (Istimewa)  
sukabumiNews.net, CICANTAYAN - Dinas Perdagangan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah (DPK UKM) Kabupaten Sukabumi menyatakan meski harga bawang putih meroket tinggi hampir mencapai 100 persen, namun dipastikan seluruh harga bahan pokok di Sukabumi relatif stabil, dan semua harga bahan komoditi selama satu pekan terakhir tidak mengalami kenaikan.

"Dari pantauan kami di Pasar Cisaat, Sukaraja, Cicurug, Cibadak dan Palabuhanratu, harga bawang putih naik dari 32 ribu menjadi 60 ribu rupiah perkilonya," ujar Kepala Seksi  Distribusi dan Tertib Niaga pada DPK-UKM Kabupaten Sukabumi, Iwan Wirwan kepada sukabumiNews di ruang kerjanya, Jumat (7/2/2020).

Hal tersebut dinyatakan Iwan saat dikonfirmasi terkait merebaknya isu virus Corona yang menjadi salah satu penyebab meroketnya harga bawang putih di pasaran. Menurut Iwan, tidak menutup kemungkinan faktor penyebab naiknya harga bawang putih ada kaitannya dengan wabah virus Corona. Lantaran tutur Iwan, China merupakan salah satu pengimpor Bawang Putih terbesar ke Indonesia.

"Kami telah berkoordinasi dengan Dinas Ketahanan Pangan, Bawang putih memang impor terbesar dari China, dengan adanya isu virus Corona kemungkinan untuk sementara impor di stop dahulu," terangnya.

Ditambahkan Iwan, DPK UKM Kabupaten Sukabumi tidak bisa berbuat banyak untuk berupaya guna menekan lonjakan harga Bawang Putih di Sukabumi. Sebab menurutnya, kebijakan impor bukan kewenangan pemerintah daerah, namun berada di pemerintah pusat.

"Untuk yang beraviliasi dengan barang yang sudah di subsidi pemerintah, mungkin kita hanya bisa mencoba menekan harga, salah satunya dengan melakukan operasi pasar atau sidak," jelasnya.

Hal senada katakan Kepala Seksi (Kasi) Pengembangan Ekspor dan Promosi pada DPK UKM Kabupaten Sukabumi, Viktor DP. Viktor menyatakan bahwa kebijakan akan barang impor merupakan kewenangan pemerintah pusat.

"Daerah itu tidak memilik kebijakan untuk masalah impor, kewenangan impor berlaku dari pusat secara Nasional, namun dampaknya bisa berpengaruh baik kepada pelaku usaha maupun konsumen di tingkat daerah," papar Viktor

Pewarta : Azis Ramdhani
Editor : AM
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2020
Jangan Lewatkan!
Masukkan email Anda untuk berlangganan artikel terbaru :

sukabumiNews tidak bertanggung jawab atas pendapat yang diungkapkan melalui artikel/berita ini. Ini adalah pandangan pribadi pemilik akun dan tidak mencerminkan posisi kami. Semua risiko yang dihasilkan dari komentar yang diposting adalah tanggung jawab pemilik akun itu sendiri. Terima kasih.

Memuat...
close