Breaking
SUKABUMINews menyajikan artikel, berita politik, hukum, kriminal, dunia Islam, serta berbagai peristiwa yang terjadi, baik di dalam dan Luar Negeri secara tepat dan akurat. Kontributor/wartawan SUKABUMINews dalam melaksanakan tugas selalu dibekali ID dan atau Surat Tugas. Segala bantuan dan fasilitas yang diberikan kepada yang bersangkutan dalam menjalankan tugas jurnalistik, sangat kami hargai. Anda menyukai tantangan, memiliki kemampuan reportase, wawancara, melakukan penelitian? Tuangkan hasil kemampuan anda menjadi sebuah tulisan, baik dalam bentuk artikel berita. Bergabunglah bersama kami.. Kirimkan data pribadi, nama, alamat dan nomor HP. ke email: sukabumi_news@yahoo.com atau gmail: redaksi.sukabuminews@gmail.com. Hanya yang memenuhi kriteria yang akan kami muat dan undang.

Monday, November 25, 2019

Redaksi sukabumiNews

Saudi akan Ambil Alih Kepemimpinan G20

Menteri Luar Negeri Jepang Toshimitsu Motegi dengan Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal Bin Farhan
Menteri Luar Negeri Jepang Toshimitsu Motegi dengan Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal Bin Farhan selama sesi pleno pada Pertemuan Menteri Luar Negeri G20 di Nagoya, Jepang, 23 November. (FOTO: REUTERS)  
sukabumiNews, NAGOYA – Arab Saudi mengambil alih kepresidenan G20 selama satu tahun ketika menteri luar negeri baru kerajaan itu, seorang pangeran dengan pengalaman diplomatik di Barat, mendarat di kota Nagoya Jepang pada Jumat (22/11/2019) untuk bertemu dengan rekan-rekannya dari negara-negara G20.

Pangeran Faisal Bin Farhan Al Saud diangkat pada Oktober dalam perombakan kabinet parsial, bergabung dengan generasi bangsawan baru di usia 40-an yang naik ke tampuk kekuasaan di bawah Pangeran Mahkota Mohammad Bin Salman, 34.

Raja Salman Bin Abdul Aziz telah memuji presidensi kerajaan di G20 sebagai bukti peran kunci negaranya dalam ekonomi global.

Pangeran Faisal mengambil tongkat itu pada sebuah upacara pada Sabtu (23/11/2019) di Nagoya, tempat para menteri luar negeri G20 berkumpul untuk mengadakan pembicaraan.

Jepang – yang memimpin G20 tahun ini – adalah pasar ekspor terbesar kedua kerajaan tahun lalu, sebesar $ 33 miliar, menurut data perdagangan IMF.

Terlepas dari ketergantungannya pada minyak Saudi, Jepang telah memperdalam hubungannya dengan kerajaan berkat konglomerat teknologi Jepang SoftBank Group. Riyadh telah menjadi pendukung besar Dana Visi SoftBank yang besar.

Menteri Luar Negeri Jepang Toshimitsu Motegi mengatakan kepada Pangeran Faisal bahwa dia senang bertemu dengannya untuk pertama kalinya dan kedua pihak ingin meningkatkan hubungan.

Motegi memuji kerja Saudi untuk menstabilkan Yaman selatan, tempat Riyadh mengatur kesepakatan untuk mengakhiri perebutan kekuasaan antara pemerintah Yaman, yang didukungnya, dan separatis selatan.

Raja Salman juga mengatakan minggu ini Riyadh menginginkan penyelesaian politik di Yaman, di mana ia memerangi Houtsi yang berpihak pada Iran dalam perang hampir lima tahun.

Sebuah sumber diplomatik mengatakan telah terjadi “pelonggaran nyata” dalam konflik Yaman dalam beberapa pekan terakhir. Para diplomat mengatakan bahwa Arab Saudi merencanakan lebih dari selusin KTT G20 sepanjang tahun mengenai pariwisata, pertanian, energi, lingkungan, dan ekonomi digital.

Pewarta : Arrahmah
Editor : Red.
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2019
Jangan Lewatkan!
Masukan email Anda untuk berlangganan artikel terbaru :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu

TRENDING TOPIK
close