Breaking
SUKABUMINews menyajikan artikel, berita politik, hukum, kriminal, dunia Islam, serta berbagai peristiwa yang terjadi, baik di dalam dan Luar Negeri secara tepat dan akurat. Kontributor/wartawan SUKABUMINews dalam melaksanakan tugas selalu dibekali ID dan atau Surat Tugas. Segala bantuan dan fasilitas yang diberikan kepada yang bersangkutan dalam menjalankan tugas jurnalistik, sangat kami hargai. Anda menyukai tantangan, memiliki kemampuan reportase, wawancara, melakukan penelitian? Tuangkan hasil kemampuan anda menjadi sebuah tulisan, baik dalam bentuk artikel berita. Bergabunglah bersama kami.. Kirimkan data pribadi, nama, alamat dan nomor HP. ke email: sukabumi_news@yahoo.com atau gmail: redaksi.sukabuminews@gmail.com. Hanya yang memenuhi kriteria yang akan kami muat dan undang.

Monday, November 25, 2019

Red1

Buka Sekolah Alam, Lopo Milenial: Anak Punya Kesempatan Lebih Luas untuk Belajar

Sekolah Alam Lopo Milenial
sukabumiNews, KUPANG NTT - Komunitas Lopo Milenial membuka Sekolah Alam di Kampung Nelayan, Oesapa, Kota Kupang, NTT pada Ahad  24 November 2019. Kegiatan hari pertama sekolah dimulai pukul 16.00 WITA hingga 18.00 WITA.

Koordinator komunitas Lopo Milenial, Robinson Atte yang ditemui media disela-sela kegiatan menjelaskan latar belakang lahir dan dilaksanakannya sekolah alam berawal dari diskusi kecil oleh orang muda lopo milenial.

“Dalam diskusi tersebut ditemukan sebuah konsep aksi dalam bentuk sekolah alam, yang dilaksanakan di Kampung Nelayan ini. Bagi lopo milenial, belajar bukan hanya dibatasi oleh dinding-dinding ruangan, akan tetapi dapat dilakukan dimana saja," kata Robinson Atte.

Dia menuturkan, alam dapat membantu perkembangan pengetahuan. Belajar di alam dapat membantu mengarahkan anak-anak untuk mudah memahami apa yang dipelajari melalui benda-benda konkrit yang ada dialam sekitar misalnya tumbuh-tumbuhan, hewan.

Belajar dialam juga jelas dia, akan membawa mereka menyaksikan langsung setiap fenomena yang terjadi. “Dapat juga dikatakan lebih dekat pada konteks,” tambahnya.

Selain itu, dalam kegiatan ini kata Robinson, anak-anak diajarkan untuk mencintai lingkungan dan alam semesta, mereka juga diajak untuk menjaga alamnya dengan sebaik-baiknya, karena itu juga merupakan wujud kecintaan kepada sesama dan  Sang Pencipta.

Lebih jauh Robinson memaparkan, tujuan dari sekolah alam ini tidak jauh berbeda dengan pendidikan formal lainnya, yaitu membimbing anak-anak  untuk meningkatkan prestasi, baik itu dibidang akademik maupun nonakademik.

“Hal ini juga karena pendidikan formal hari ini, masih terbelenggu dengan peraturan-peraturan yang membuat guru-guru tidak kreatif. Pembelajaran disekolah alam juga didisain lebih kreatif dan tentunya menarik agar meminimalisir berbagai kesulitan disekolah-sekolah formal,” terang Robinson Atte.

Kepala Sekolah Alam Lopo Milenial, Arsel A. Pau Riwu kepada wartawan menyampaikan bahwa sekolah alam dilaksanakan di Kampung Nelayan, Oesapa karena kesempatan-kesempatan anak untuk mengeksplorasi lebih jauh diluar sekolah formal lebih sedikit dibandingkan dengan misalnya beberapa anak yang memiliki kemampuan mengakses les atau privat lainnya.

“Sekolah alam digagas agar dapat membuka kesempatan bagi anak-anak yang memiliki kesempatan belajar lebih sedikit, dalam artian mungkin ada sekolah formal tapi kesempatan-kesempatan mereka untuk mengeksplorasi lebih jauh diluar sekolah formal lebih sedikit dibandingkan dengan misalnya beberapa anak yang memiliki kemampuan mengakses les atau privat lainnya,” jelas Arsel.

“Ini sangat penting untuk memberikan kesempatan yang lebih luas bagi mereka untuk belajar setelah sekolah formal. Namun sekolah privat juga lebih memberikan kesan formal, dalam sekolah alam lopo milenial diberikan kesempatan belajar dengan cara yang lebih unik,” tandasnya.

Arsel memaparkan, belajar dalam cara yang lebih unik artinya anak-anak memiliki aksesibilitas bersentuhan dengan alam lebih intensive didalam learning experience. Sekolah alam ini didasarkan pada out door based learning.

“Mungkin kalo di NTT ini sesuatu yang mashi baru, tapi sebenarnya nature school atau forest school itu konsep yang telah ada ditempat-tempat lain, karena berdasarkan beberapa penelitian juga menyatakan bahwa kesempatan yang lebih luas untuk anak belajar untuk aksesibilitas terhadap alam,” pungkasnya.

Pewarta : FPRN
Editor : Red.
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2019
Jangan Lewatkan!
Masukkan email Anda untuk berlangganan artikel terbaru :

Komentari

close