Breaking

Tuesday, October 8, 2019

Redaksi sukabumiNews

Takut Dituduh Simpatisan ISIS, Warga Sunni Irak Pilih Demo Via Online

demo warga iraq
Foto: Para pengunjukrasa Irak ikut serta dalam demonstrasi menentang korupsi negara, kegagalan layanan publik, dan pengangguran, di ibukota Irak, pusat Lapangan Khellani di Baghdad (AFP)  
sukabumiNews, MOSUL – Di saat gelombang demi gelombang demonstrasi pengangguran, kemiskinan dan kurangnya layanan meluas di berbagai provinsi Irak, banyak warga Sunni enggan turun ke jalan karena takut dituduh ekstremisme atau simpati dengan kelompok Negara Islam (ISIS).

Sebagai gantinya, mereka yang menginginkan perubahan di Anbar, Salah al-Din, Kirkuk, dan Mosul telah bergabung dengan kader “demonstran online” yang sedang tumbuh di platform media sosial.

Tahany Salih (30) seorang aktivis dari Mosul, mengatakan bahwa warga Sunni marah, tetapi banyak yang takut terlalu kelihatan.

“Maslawis masih terluka dari keadaan kehancuran yang ditinggalkan IS, dan pemerintah tidak melakukan apa-apa selain mengabaikan kita,” katanya, dikutip dari laman Middle East Eye.

“Jika kita protes, kita berisiko diberi label, dituduh seperti IS, Saudi, Baathists, dan sebagainya.”

Pengunjuk rasa Sunni juga khawatir bahwa mereka dapat menimbulkan kesan negatif pada gerakan protes dan mendapat tuduhan dari politisi.

“Kami akan terus menunjukkan secara online, memastikan pesan kami jelas, dan mereka yang menyatakan harapan mereka tetap aman,” katanya.

“Kita bisa melakukannya secara berbeda, meski akan jauh lebih berbahaya.”

Aksi protes baru disambut tembakan langsung pada hari Sabtu di ibukota Irak dan selatan negara itu. Pejabat tinggi PBB di Irak menyesalkan kekerasan selama lima hari protes yang telah menewaskan hampir 100 orang di seluruh negeri dan melukai ribuan orang.

“Lima hari dilaporkan kematian dan cedera; ini harus dihentikan,” kata Jeanine Hennis-Plasschaert, perwakilan khusus sekretaris jenderal PBB di Irak dalam sebuah tweet.

Menurut komisi hak asasi manusia parlemen Irak, 99 orang telah terbunuh dan hampir 4.000 terluka sejak protes terhadap pengangguran dan kondisi kehidupan meletus pada Selasa di Baghdad sebelum menyebar ke selatan negara itu.

Pemerintah melakukan pemadaman internet ketika aksi demonstrasi terjadi. Hayder Hamzoz, pendiri dan CEO Jaringan Irak untuk Media Sosial (INSM), mengatakan pemadaman itu merupakan “pelanggaran serius” terhadap hak asasi manusia.

“Pihak berwenang Irak telah mematikan internet, membuatnya tidak dapat diakses oleh lebih dari 75% Irak. Ini berarti lebih dari 30 juta orang sedang offline, mengisolasi orang-orang dan merampok mereka dari akses ke informasi,” katanya.

Dia menambahkan bahwa di luar pemadaman listrik, banyak aktivis daring yang berisiko menjadi sasaran layanan keamanan dan kelompok ekstra-negara lainnya.

Dia menyarankan para aktivis untuk menggunakan “platform aman” dan “tidak memposting apa pun di media sosial menjelaskan ke mana mereka akan pergi untuk memprotes atau kapan”.

Seorang aktivis dari provinsi Anbar, mengatakan “sebuah kelompok yang mengaku milik badan Keamanan Nasional” di Anbar telah “membuat daftar orang-orang yang mendukung protes di media sosial”.

“Tiga dari mereka yang diancam adalah teman saya,” katanya. “Mereka bahkan ditangkap dan dituduh sebagai teroris, hanya karena mereka menyatakan pendapat bahwa pemerintah tidak suka.”

Omar Huthaifa, seorang aktivis dari Salah al-Din mengatakan, “Saya menerima surat ancaman dari Keamanan Nasional, mereka mengatakan bahwa mereka memiliki screenshot dari semua posting saya di mana saya menunjukkan dukungan terhadap demonstrasi.

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa jika saya terus memposting hal seperti itu, apa pun yang setuju dengan protes Baghdad, saya akan ditangkap.”

Pewarta: AM
Editor: Red.
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2019
Tertarik dengan Artikel Kesehatan dan lainnya, baca:
Masukan email Anda untuk berlangganan artikel terbaru :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu

close
close
close