Breaking

Tuesday, January 15, 2019

Redaksi sukabumiNews

Jelang Debat Capres, Yusril Ihza Mahendra Mengaku Beri Masukan Soal HAM pada Jokowi

Yusril Ihza Mahendra mengaku sudah diminta oleh Tim Kampanye Nasional atau TKN Jokowi - Ma'ruf memberikan masukan terkait dengan materi debat capres dan cawapres. Materi debat yang diminta adalah terkait dengan masalah hukum dan HAM. Posisi Yusril saat ini sebagai kuasa hukum pasangan calon presiden dan wakil presiden, Joko Widodo - KH Ma'ruf Amin.
sukabumiNews, JAKARTA – Yusril Ihza Mahendra mengaku sudah diminta oleh Tim Kampanye Nasional atau TKN Jokowi - Ma'ruf memberikan masukan terkait dengan materi debat capres dan cawapres. Materi debat yang diminta adalah terkait dengan masalah hukum dan HAM. Posisi Yusril saat ini sebagai kuasa hukum pasangan calon presiden dan wakil presiden, Joko Widodo - KH Ma'ruf Amin.

"Pak Erick Thohir (Ketua Tim TKN Jokowi - Ma'ruf Amin) juga bicara sama saya tentang masukan-masukan, tentang materi dari debat capres khusus mengenai masalah hukum dan masalah HAM. Tentu akan saya berikan," kata Yusril di Kantor Dewan Da'wah Islamiyah Indonesia (DDII) Jakarta, belum lama ini.

Namun, pakar Hukum dan Tata Negara ini, tidak mau memaparkan masukan seperti apa yang diberikan kepada Jokowi - Ma'ruf. Debat capres pada putaran pertama akan berlangsung di Bidakara Jakarta pada 17 Januari 2019.

Ketua Umum Partai Bulan Bintang atau PBB ini menambahkan, masalah penegakan hukum dan HAM adalah persoalan yang paling penting dalam sebuah negara. Yusril meyakini bahwa pasangan calon nomor urut 01 mampu menjelaskan masalah tersebut dalam debat.

"Ya, kalau berdebat, ya tentu bisa. Tentu tidak semua orang menguasai semua masalah. Tetapi yang pokok-pokok itu harus dipahami," ujar Yusril.

Menurut Yusril, ada beberapa hal yang mungkin tidak dikuasai Jokowi. Namun, sebagai presiden, Jokowi dinilai Yusril mampu menguasai sejumlah hal yang bersifat fundamental.

"Saya pikir presiden manapun, pasti tidak akan menguasai semua masalah. Tapi masalah apa yang paling fundamental di suatu bidang tertentu, ya harus dipahami".

Di tempat terpisah, Ketua TKN Jokowi - Ma'ruf, Erick Thohir, menyebut nama Wakil Presiden Jusuf Kalla menjadi salah satu mentor debat. JK dilibatkan karena dianggap berpengalaman dalam mengatasi persoalan negara sekaligus pernah tiga kali mengikuti debat pilpres.

"Tentu masukan dari beliau banyak. Hal yang positif ketika figur seperti Pak JK bisa menjadi bagian dari mentor debat," kata Erick seusai melaporkan persiapan debat pilpres kepada Wapres Jusuf Kalla di Kantor Wakil Presiden Jakarta, Jumat, 11 Januari 2019.

Erick juga mengaku telah mendapatkan saran dari Wapres JK terkait persiapan debat capres putaran perdana. "Saya melaporkan kepada beliau (JK) persiapan untuk debat. Alhamdulillah beliau kasih masukan, dan memang nanti sudah menjadi catatan yang akan kita persiapkan".

Artikel ini telah tayang di TEMPO.CO dengan judul Yusril Ihza Mahendra Mengaku BeriMasukan Soal HAM pada Jokowi
Berlangganan update artikel/berita terbaru via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu

close
close