Breaking
loading...
Showing posts with label Kabupaten Sukabumi. Show all posts
Showing posts with label Kabupaten Sukabumi. Show all posts

Monday, June 24, 2019

Redaksi sukabumiNews

Partai Gerindra akan Usung Kader Sendiri di Pilbup Sukabumi 2020

sukabumiNews, GUNUNG PUYUH - Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Gerindra, Yudha Sukmagara memastikan, Gerindra akan mengusung kader partainya di ajang pemilihan bupati (pilbup) Sukabumi 2020 mendatang.

Hal itu diungkapkan Yudha saat sambutan pada acara Halal Bihalal Forum Relawan Prabowo Sandi yang dilaksanakan di salah satu hotel di Jln. Bhayangkara, Kelurahan Karamat, Kecamatan Gunungpuyuh, Kota Sukabumi, Ahad (23/6/2019) malam tadi.

BACA:

“Partai Gerindra memperoleh 9 Kursi di DPRD Kabupaten Sukabumi, Jadi cukup jika kita mengusung kader sendiri sebagai calon bupati pilbup Sukabumi 2020 mendatang,” ucap Yudha.

Adapun mengenai siapa yang akan diusung,Yudha belum memastikan lantaran partainya belum melakukan penjaringan untuk nantinya bisa menghasilkan seorang figur kandidat kontestasi pilkada.

Pastinya jelas Yudha, partai Gerindra ingin mempunyai calon yang terbaik untuk bisa memenangkan kontestasi pilkada.

Yudha menjelaskan, pada pileg 2019 lalu Partai Gerindra memperoleh 9 Kursi di DPRD Kabupaten Sukabumi, 2 kursi DPRD Provinsi Jawa Barat, dan 1 kursi DPR RI.

"9 kursi diraih oleh Partai Gerindra, berarti sudah dipastikan bahwa Ketua DPRD Kabupaten Sukabumi akan di pimpin oleh Partai Gerindra,” katanya.

Karena 72 persen ini milik kita semua, tambah Yudha, dan ada bentuk dukungan dari semua relawan akan berapiliasi kepada pasangan 02, maka Partai Gerindra  mengaku merasa terhormat menjadi bagian dari apiliasi dari para semua relawan ini.

“Semua ini merupakan karunia yang diberikan oleh Allah Swt bahwa masyarakat kabupaten sukabumi menginginkan kita, Alhamdulilah !,” ungkap Yudha. 

“Kami berkomitmen kami adalah milik bapak dan ibu, dan akan mendengarkan aspirasi semua masyarakat,” tandasnya.


Yudha mengaku, pihaknya mendengar bahwa semua para relawan pendukungnya akan terus bersama-sama untuk menciptakan kondisi politik di Kabupaten Sukabumi.

"Pemilihan bupati tahun 2020 ini merupakan strategi besar yang kalau saja orang mendengar pasti semua akan merinding." Tutupnya.

Di akhir sambutannya, Dia mohon do'a dan restu supaya selalu diberikan kesehatan dan kekuatan dalam membawa dan memperjuangkan aspirasi masyarakat Sukabumi dan Bangsa Indonesia pada umumnya.

Pewarta: Azis R.
Editor: AM.
Copyright © SUKABUMINEWS 2019

Thursday, June 20, 2019

Redaksi sukabumiNews

Partai Demokrat akan Usung Adjo Sardjono jadi Cabup Sukabumi 2020

Wakil Bupati Sukabumi, Adjo Sardjono dan Partai Demokrat.  
sukabumiNews, SUKABUMI - Pengurus Partai Demokrat Provinsi Jawa Barat berencana untuk mengusung Adjo Sardjono yang saat ini menjabat sebagai Wakil Bupati (Wabup) Sukabumi, untuk maju sebagai Calon Bupati (Cabup) pada ajang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kabupaten Sukabumi tahun 2020 mendatang.

“Rencana tersebut sudah diketahui Badan Pemenangan Pemilu Partai Demokrat Provinsi Jawa Barat yang meliputi wilayah Kota dan Kabupaten Sukabumi. Jika tidak percaya, tanya saja sama pak Muraz,” terang Anggota Pengurus Partai Demokrat Provinsi Jawa Barat, Aldo Andreas kepada sukabumiNews, belum lama ini.

Partai Demokrat menilai, Adjo Sardjono sudah layak maju menjadi Bupati di Kabupaten Sukabumi.

Aldo juga mengatakan, Pilkada Kabupaten Sukabumi tidak akan menarik jika Wakil Bupati Sukabumi, Adjo Sardjono kembali berpasangan dengan Bupati Sukabumi, Marwan Hamami yang saat ini masih menjabat sebagai Bupati dan Wakil Bupati.

“Diatas kertas jika keduanya bisa bersaing dan berpisah di pilkada mendatang, sudah tentu konstalasi politik di Kabupaten Sukabumi akan menarik kita simak karena keduanya merupakan tokoh yang sama-sama cukup berpengaruh,” jelasnya.

Aldo menuturkan, Adjo Sarjono saat ini adalah merupakan Kader Partai Demokrat dimana dirinya kini selalu anggota Majelis Tinggi Daerah. Untuk itu, lanjut Aldo, sesama pengurus partai dia sangat mendukung Adjo untuk mencalonkan diri sebagai Cabup Sukabumi Periode 2020 – 2025.

“Bagi Partai Demokrat, F1 sudah merupakan harga mati dan tak bisa terbantahkan lagi. Terlebih ini merupakan prestasi bagi partai bilamana bisa menjadikan Pak Adjo sebagai F1,” tegasnya.

Adapun, jelas Aldo, dengan partai mana partainya akan berkoalisi nanti, ia akan menyerahkan sepenuhnya kepada pihak DPP. “Segala sesuatu sudah jelas keputusan tergantung DPP. Tapi kalaupun ada keinginan, kami kepincut untuk menggandeng PKS,” tutupnya.

Pewarta: Azis R.
Editor: AM.
Copyright © SUKABUMINEWS 2019

Saturday, June 15, 2019

Redaksi sukabumiNews

Puluhan Hektar Sawah Dilanda Kekeringan, Petani di Pajampangan Terancam Gagal Panen, Pemdes Diharap Segera Antisipasi

sukabumiNews, PABUARAN – Memasuki musim kemarau, puluhan hektar lahan  pesawahan di Wilayah Selatan Sukabumi, tepatnya blok Pamijahan Kampung Citaritih, Desa Cibadak, Kecamatan Pabuaran Sagaranten, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, dilanda kekeringan.

Pantauan sukabumiNews dilapangan, Jumat 7 juni 2019 kemarin, sebanyak kurang lebih 40 hektar sawah di blok Pamijahan yang baru ditanami padi seumur seminggu hingga paling lama satu bulan itu mulai dilanda kekeringan, sehingga petani dipastikan terancam gagal panen dan merugi.

"Karena kekeringan ini, tanaman padi tumbuh tidak sempurna, bahkan banyak tanaman yang mati. Tanah pun mulai mengalami retak-retak karena tidak ada pasokan air. kalau begini terus di pastikan kami akan mengalami gagal panen,” ungkap salah seorang petani RL (inisial) saat ditemui di area persawahan, Jumat (07/06).

“Jika dalam satu bulan kedepan keadaan area pertanian masih mengalami kekeringan, maka kami akan mengalami kerugian hingga puluhan juta rupiah. Dan kami (para petani) di blok Pamijahan Kp. Citaritih hanya bisa pasrah,” tambahnya.

Para petani berharap pemerintah segera menanggulangi kekeringan yang setiap tahunnya terjadi dan melanda petani di blok Pamijahaan. Sayangnya, tambah RL, dalam hal ini pemerintah desa hanya memperhatikan area sawah di lingkungang dekat rumah kadesnya.

“Sedangkan sawah yang berada di lokasi Citaritih seolah -olah di sisihkan tidak di perhatikan," tuturnya.

Petani di daerah tersebut juga berharap agar kedepan pemerintah membangun saluran irigasi yang memadai, supaya sawahnya kecukupan air hingga di kemudian hari tidak akan mengalami kekeringan dan gagal panen.


Pewarta: Karim R.
Editor: AM.
Copyright © SUKABUMINEWS 2019

Thursday, June 13, 2019

Redaksi sukabumiNews

Diduga Selewengkan Dana, 6 Kepala Desa di Kabupaten Sukabumi Dibidik Kejari Cibadak

sukabumiNews, SUKABUMI - Kejaksaan Negeri (Kejari) Cibadak Kabupaten Sukabumi tengah membidik sedikitnya 6 Kepala Desa di Kabupaten Sukabumi Jawa Barat yang diduga tersangkut kasus penyelewengan anggaran. Kejari mengetahui hal tersebut atas adanya laporan dari masyarakat.

"Ya saat ini kami masih melakukan pengumpulan data, jadi kita menerima laporan terus, kamudian kami telisuri kebenarannya apakah betul ada penyimpangan Dana. Kalaupun betul ya kita pastinya akan menindak lanjuti," beber Kepala Kejari Cibadak, Alex Sumarna, SH.,MH., kepada sukabumiNews di Aula Pendopo Kabupaten Subumi, Rabu (12/6/19) malam.

Namun terkain daftar nama-nama Kepala Desa di 6 desa yang kini tengah dibidiknya atas laporan dugaan adanya tindak penyelewengan anggaran tersebut Kajari belum bisa menyebutnya.

"Itu rahasia, tidak boleh ada yang tahu, nanti mereka orang malu, apalagi (ditanya) namanya siapa, jenis kelaminnya apa, desa mana," tegas Alex.

Kendati demikian, Alex memastikan dalam waktu dekat pihaknya akan segera menintindak lanjutinya dengan proses penyidikan dan penyelidikan.

"Secepat mungkin kita akan menggarapnya, selagi tenaganya masih ekstra kuat usai satu bulan menjalankan ibadah puasa," pungkas Alex.


BACA Juga:
Korupsi Rp1,1 Milyar Dua Kades di Kabupaten Sukabumi Divonis 4,5 Tahun Penjara


Pewarta: Azis R.
Editor: AM.
Copyright © SUKABUMINEWS 2019
Redaksi sukabumiNews

Pemkab Sukabumi akan Gelontorkan Dana untuk Pilkades Serentak 2019 Sebesar Rp19,2 Milyar

sukabumiNews, WARUDOYONG - Pemerintah Kabupaten Sukabumi akan menggelontorkan dana sebesar Rp. 19,2 Milyar untuk biaya Pemilihan 240 Kepala Desa pada Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) serentak tahun 2019 di Kabupaten Sukabumi. Biaya tersebut bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Sukabumi.

Hal tersebut diungkapkan Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (Kadis PMD) Kabupaten Sukabumi, H. Thendy Hendrayana kepada sukabumiNews usai Ia menghadiri acara Halal Bihalal Idul Fitri 1440 H, bertempat di Bale Budaya Pudak Arum Penodop Jln. A Yani Kelurahan Nyomplong Kecamatan Warudoyong, Kota Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (12/6/2019).
"Saat ini kita sudah memulai kegiatan dan insya Allah tanggal 19 Juni kita akan membentuk panitia tingkat Kabupaten Sukabumi secara bertahap. Selanjutnya kita akan mengundang rekan-rekan Camat, Sekmat dan Kasi Pemerintahan untuk pembentukan panitia di tingkat desa," terang Thendy Hendrayana.

Setelah membentuk kepanitiaan, sambung Thendy, pelaksanaan Pilkades serentak akan berjalan pada bulan November, dan bulan Desember kades terpilih akan sudah dilantik.

"Pada pelaksaannya nanti, masing-masing desa akan mendapatkan anggaran sebesar Rp80 juta. Itu pun tergantung banyaknya jumlah hak pilih di setiap desa," jelas Thendy.

Thendy berharap pada pelaksanaannya nanti akan berjalan dengan lancar dan aman, meski di setiap pelaksanaan Pilkades ada saja kendala yang dihadapi. “Namun Insya Allah dengan kebersamaan pasti akan bisa berjalan lancar,” pungkasnya.


Pewarta: Azis R.
Editor: AM.
Copyright © SUKABUMINEWS 2019

Sunday, June 9, 2019

Redaktur sukabumiNews.net

Warga Cikakak Mengeluh, Harga Gas Elpiji 3Kg Melambung Tinggi dan Sulit Ditemui

Iwan Setiawan (36), Warga Desa Sukamaju, Kecamatan Cikakak, Kabupaten Sukabumi saat mengecek  Gas Elpiji 3Kg yang baru saja dibelinya di Pasar Pelabuhanratu. 
--
sukabumiNews, CIKAKAK -  Warga yang tinggal di Kecamatan Cikakak, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat banyak yang mengeluh. Pasalnya, harga Gas Elpiji 3 Kilogram (Kg) yang sebelumnya mereka dapatkan dari pengecer seharga Rp22.000, kini harus mereka beli dengan harga Rp30.000/tabung.

Tidak hanya itu, warga dikeluhkan juga dengan keberadaan gas Elpiji yang begitu langka di pasaran, sehingga harga tabung gas 3kg kian melonjak tinggi.

Yanti Sriwidianti (28), warga asal Kampung Cidadap RT 04, RW 02, Desa Sukamaju, Kecamatan Cikakak, Kabupaten Sukabumi, menuturkan, Gas elpiji 3Kg harganya mulai tak terkendali beberapa hari menjelang hari Raya Iedul Fitri. Hingga kini, harga gas elpiji 3Kg terus melambung tinggi.

Menjelang lebaran harganya mencapai Rp22.000 hingga 4 hari setelah lebaran, meningkat menjadi Rp27.000 per tabung di tingkat pengecer. Sedangkan harga di pasar Pelabuhanratu saat ini berkisar Rp22.000. Itu dikatakannya belum termasuk ongkos ke pasar pelabuhanratu, jika memakai jasa Ojeg harus mengeluarkan biaya lagi sebesar Rp30.000. Belum lagi, kata Dia, saat ini jalanan terkendala situasi macet karena talah memasuki musim libur panjang pasca lebaran.

"Menjelang lebaran semua harga sembako menjadi serba mahal. Apalagi Gas elpiji 3 Kg, di samping harganya melambung tinggi, Saya juga sulit saat ingin membeli di para pengecer," tutur Yanti Sriwidiyanti saat bertemu dengan sukabumiNews.net di Kp. Cidadap RT 04, RW 02, Desa Sukamaju, Kecamatan Cikakak, Kabupaten Sukabumi, Minggu (09/06/2019) siang.

Hal senada juga diungkapkan Pasangan suami Istri, Iwan Setiawan (36) dan Lisna Marlina (30) yang sehari-hari berjualan Basreng (bakso goreng) di rumah nya. Namun, Iwan dan Istri lebih beruntung karena memilki motor sendiri untuk membeli gas elpijj 3Kg ke Pasar Pelabuhanratu dengan biaya yang dikeluarkan untuk transfort sedikit lebih ringan.

"Iya, sekarang Gas elpiji 3Kg sulit didapat dan harganya tinggi. Tapi mau bagaimana lagi? Untuk memenuhi kebutuhan itu, kami harus rela pergi ke pasar Pelabuhanratu. Kalau pun di daerah kami ada, harganya bisa mencapai Rp27.000 bahkan ada yang menjual Rp30.000," ungkap Iwan Setiawan yang kala itu ditemani istrinya, berbincang dengan sukabumiNews.net.

"Mudah-mudahan ke depan, semua harga khususnya Sembako bisa kembali normal tanpa kecuali harga gas elpiji 3Kg," tambah Iwan sembari berucap terima kasih tanda menutup percakapan.

Baik Yanti maupun Iwan beserta Istri nya, mempunyai harapan besar kepada Pemkab Sukabumi agar segera menstabilkan harga gas elpiji 3Kg. Karena menurut mereka, harga yang berada di pasaran saat ini tidak relevan dengan kebijakan pemerintah yang telah memberikan standar Harga Eceran Tertinggi (HET). Apalagi, program untuk pasokan gas elpiji di Sukabumi menjelang Ramamdhan dan Lebaran diketahui masuk dalam skala prioritas. Mereka juga berharap, Pemkab Sukabumi menindak kesewenang-wenangan penjual pada masa-masa sulit seperti yang terjadi pasca lebaran seperti sekarang ini. (*)


Pewarta : Debby Meisal
Redaktur : Red.
Copyright © SUKABUMINEWS 2019
close
close
close