News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Pentingnya Kepemimpinan yang Kuat dan Kerjasama Global dalam Memerangi Islamofobia

Pentingnya Kepemimpinan yang Kuat dan Kerjasama Global dalam Memerangi Islamofobia

Ilustrasi: Stop Islamofobia.  

sukabumiNews.net, ANKARA – Direktur Komunikasi Kepresidenan Fahrettin Altun menyoroti pentingnya kepemimpinan yang kuat dan kerja sama global dalam menghadapi kebangkitan Islamofobia.

Dalam sebuah artikel yang ditulis untuk majalah Komunikasi (Iletişim) Radio dan Televisi Dewan Tertinggi Turki (RTÜK), Altun menyebut Islamofobia sebagai “benih jahat” yang secara langsung dan tidak langsung ditanam di benak orang-orang oleh organ media, akademisi, dan lembaga think tank yang berbasis di Barat, dan banyak lagi.

Menjelaskan bahwa retorika yang tersebar luas melalui media berkembang menjadi stereotip ketika diulangi secara sering dan efektif, Altun mengatakan banyak konten, termasuk serial TV dan film, mengaitkan sifat positif dengan masyarakat Barat dan sifat negatif, kekacauan, praktik anti-demokrasi dan pelanggaran hak asasi manusia ke masyarakat Timur.

“Perspektif orientalis” adalah konsep yang berakar pada rasisme yang bertujuan untuk berdampak negatif pada citra dan reputasi Muslim dengan secara sistematis mengaitkan nilai-nilai Islam dengan rasa negatif, Altun menekankan, menambahkan bahwa kekuatan Barat secara khusus mengeksploitasi kelompok teroris dan konten media dalam hal ini.

Menyinggung pentingnya para pemimpin politik dalam memerangi sentimen anti-Muslim secara efektif, Altun mengatakan: “Para pemimpin memiliki kekuatan untuk memengaruhi segmen besar masyarakat dengan cara yang konstruktif dan mengubah tindakan massa yang mereka tangani dan pimpin.”

Namun, dia juga mencatat bahwa saat ini sangat sedikit pemimpin yang tidak terasing dari budaya mereka dan merangkul nilai-nilai mereka sendiri untuk melawan Islamofobia.

Altun mengatakan Islamofobia bukanlah “ketakutan” sederhana tetapi ketakutan politik yang telah difiksasi di era pasca-kebenaran.

“Jika gerakan Islamofobia tidak dihentikan di tingkat pemimpin, ini juga akan membawa kekerasan dan terorisme,” Altun memperingatkan.

Pejabat Turki telah sering meminta para pemimpin dunia dan organisasi global untuk mengambil tindakan terhadap Islamofobia, yang berdampak pada jutaan Muslim. Banyak yang menekankan bahwa populisme memicu Islamofobia di seluruh dunia, terutama di Eropa.

Para pejabat Turki telah mengkritik rekan-rekan Barat mereka karena tetap acuh tak acuh terhadap sentimen anti-Muslim dan memicu ideologi, sementara para ahli percaya Turki dapat memimpin perang melawannya.

Turki terus-menerus meminta para pemimpin dunia untuk mengambil tindakan untuk menghentikan demonisasi terhadap Muslim dan telah mengambil tindakan untuk mengatasi masalah yang berkembang.

Presiden Recep Tayyip Erdoğan telah sering mengatakan bahwa negara-negara Barat bersikeras untuk tidak mengambil tindakan terhadap sentimen anti-Islam yang berkembang.

Erdogan juga meminta lembaga-lembaga Turki untuk mengambil tindakan terhadap isu-isu yang berkaitan dengan Muslim dan Turki di negara-negara tersebut. Beberapa negara Eropa, khususnya Prancis, telah mengambil sikap bermusuhan terhadap Muslim dalam beberapa tahun terakhir. 

Pewarta: Arrahmah
Editor: Red*
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2022

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas