News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

900 Tentara Terlibat 'Pertempuran Sengit' di Kota Tegal, Musuh Berhasil Dilumpuhkan

900 Tentara Terlibat 'Pertempuran Sengit' di Kota Tegal, Musuh Berhasil Dilumpuhkan

Sebanyak 900 TNI-AD/ Kodam IV Diponegoro dari berbagai satuan menggelar latihan Pertempuran Kota (foto: Ist) 

sukabumiNews.net, TEGAL – Sebanyak 900 TNI-AD/ Kodam IV Diponegoro dari berbagai satuan menggelar latihan Pertempuran Kota yang berlangsung di jantung Kota Tegal, Jawa Tengah, Sabtu (12/3/2022).

Dikutip dari iNews.id, dalam latihan tersebut terjadi pertempuran sengit antara TNI-AD dengan serdadu lawan, yang menguasai obyek objek vital dan kantor pemerintahan.

Suara tembakan dan dentuman misil terdengar bersahutan silih berganti, di sejumlah lokasi di jalan jalan protokol di Kota Tegal. Kontak senjata pecah menyusul penyerbuan ratusan anggota TNI-AD dari Kodam IV Diponegoro ini untuk membebaskan tempat tempat vital seperti kantor pemerintahan yang berhasil dikuasai serdadu lawan.

Kontak senjata jarak jauh maupun jarak dekat antara TNI-AD kodam IV Dipenogoro dan serdadu lawan pun tak terhindarkan. Namun berkat kehandalan para Raider TNI-AD Kodam IV Diponegoro, dalam waktu dua hari para serdadu lawan bisa dilumpuhkan dan obyek vital serta kantor kembali dikuasai TNI-AD Kodam IV Diponegoro.

Sejumlah warga Kota Tegal, mengaku kaget dengan kegiatan latihan tempur di jalan-jalan protokol Kota Tegal oleh ratusan anggota TNI-AD Kodam IV Diponegoro tersebut.

Komandan korem 071 Wijaya Kususma, Kolonel Dwi Lagan Safrudin menyampaikan, kegiatan latihan Tempur Kota bertujuan untuk mengetahui sejauh mana kemampuan satuan di jajaran Kodam IV Diponegoro, dalam tugas pengamanan dan mengantisipasi ancama radikalisme yang mungkin terjadi di wilayah Jawa Tengah.

"Apalagi Jawa Tengah ini merupakan barometer. Karena apa yang terjadi di Jawa Tengah baik sosial, politik, ekonomi dan budaya, akan mempengaruhi situasi nasional," ujar Lagan Dwi Safrudin.

Latihan Tempur Kota anggota TNI-AD pun mendapat animo masyarakat Kota Tegal, yang juga disebut Kota Bahari itu. Seorang warga Kota Tegal, Halim, 37, mengaku kaget tapi sekaligus kagum menyaksikan latihan Tempur Kota ini.

"Saya senang karena kegiatan ini sangat positif khususunya bagi anak anak untuk mengenang sejarah pertempuran para pahlawan kita dalam merebut kemerdekaan dari tangan penjajah. Meskipun terus terang saja awalnya saya kaget mendengan tembakan dan dentuman senjata," tutur Halim.

Sebelumnya beberapa hari lalu latihan yang disebut Tempur Kota--karena ada juga jenis tempur lain--misalnya Tempur Hutan, juga digelar oleh pasukan TNI Kodam IV Diponegoro Jawa Tengah, di wilayah Korem 073/ Pamungkas, Yogyakarta. Dalam latihan tempur tersebut diikuti oleh 1.500 personel TNI prajurit gabungan.

Rditor: Red*
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2022

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas