News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Dosen Magister Hukum UMY Kupas Soal Strategi Melawan Korupsi dari Jalur Kultural

Dosen Magister Hukum UMY Kupas Soal Strategi Melawan Korupsi dari Jalur Kultural

Dosen Magister Hukum UMY Kupas Soal Strategi Melawan Korupsi dari Jalur Kultural.

sukabumiNews.net, YOGYAKARTA – Dosen Magister Humum Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), Muchammad Ichsan mengatakan, salah satu problem kronis yang dihadapi oleh bangsa ini adalah masalah korupsi.

Ichsan mengungkapkan, pada tahun 2006, Muhammadiyah melalui Majelis Tarjih dan Tajdid menyusun buku Fikih Antikorupsi. Penyususnan buku ini kata dia, merupakan wujud partisipasi Persyarikatan dalam upaya pemberantasan praktik korupsi di Indonesia melalui pengembangan wacana keagamaan.

Dikatakan Ichsan bahwa Muhammadiyah mendefinisikan korupsi sebagai penyalahgunaan kewenangan, jabatan, amanah secara melawan hukum untuk memperoleh keuntungan atau manfaat pribadi dan atau kelompok tertentu yang dapat merugikan kepentingan umum.

“Bila praktik ini terus dibiarkan subur, dampaknya berupa kerusakan tatanan kehidupan, mengakibatkan kemiskinan, kebodohan, dan kemunduran,” ujar Ichsan dalam kajian di Masjid KH. Ahmad Dahlan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, dilasir laman muhammadiyar.or.id, Rabu (16/2/2021).

Dari definisi ini, lanjut Ichsan dapat diambil kesimpulan bahwa unsur-unsur dalam korupsi ini ialah tindakan mengambil atau menyembunyikan harta publik atau perusahaan.

“Selain itu, sifat dari korupsi itu melawan norma yang sah dan berlaku serta melawan amanah untuk kepentingan diri atau kroni. Terakhir, merugikan,” tambahnya.

Ichsan menegaskan bahwa pemberantasan korupsi secara sistematis dan simultan merupakan kebutuhan sangat mendesak (al-hajat al-dharuriyah). Karenanya, kata dia, diperlukan langkah-langkah strategis yang dapat dilakukan sebagai upaya pencegahan dan pemberantasan tindak pidana korupsi. Salah satunya yaitu melalui jalur kultural.

Ichsan memaparkan, setidaknya, ada empat strategi dalam mengikis tindakan-tindakan melalui kultural ini, di antaranya:

Pertama, mengikis budaya permisif, hedonistik, dan materialistik. Korupsi mampu mengubah pandangan hidup masyarakat yang mulanya berlandaskan semangat gotong royong dan kekeluargaan menjadi masyarakat yang berpaham kebendaan. Mengubah masyarakat yang suka menolong menjadi masyarakat yang selalu mengharap pamrih.

“Akibatnya, parameter yang digunakan bersandar pada kenikmatan duniawi dan materi, sehingga pelakunya terdorong melakukan penyimpangan atau koruptif agar keinginannya terpenuhi,” jelas Anggota Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah ini.

Kedua, perlunya membangun budaya kritis dan akuntabilitas pada masyarakat, sehingga tidak memberinya ruang bagi lahirnya praktik korupsi. Seseorang akan berpikir berkali-kali lipat untuk melakukan korupsi karena masyarakat akan bersikap kritis dan sekaligus menuntut akuntabilitas terhadap jabatan atau amanah yang diembannya.

Ketiga, memberantas dan mengikis budaya kultus dan paternalistik yang sudah berlangsung secara turun temurun. Budaya ini melahirkan sikap ewuh pakewuh atau rikuh (sungkan) dalam upaya pemberantasan korupsi atau penyimpangan lain yang dilakukan oleh orang tertentu yang memiliki kedudukan terhormat di masyarakat.

Keempat, memberantas budaya instan yang telah mendorong praktik penyimpangan dan korupsi, karena segala sesuatu ingin diraih serba singkat dan tanpa bekerja keras. Akibatnya, etos kerja dikesampingkan karena dipandang memperlama proses pencapaian sesuatu yang diinginkan.

“Ingin cepat kaya, ingin memperoleh sesuatu dengan cepat, ingin urusannya beres dengan cepat. Padahal semuanya ada proses, tidak semua harus serba instan. Budaya instan inilah yang seringkali mendorong perilaku koruptif. Karenanya budaya ini juga harus kita kikis habis,” kata Dosen Magister Hukum Universitas Muhammadiyah Yogyakarta ini.

Pewarta: Bayu M
Editor: AM
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2022

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas