News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Hindari Lonjakan Nataru, Sekda DI Yogyakarta Tutup Tanah Lapang

Hindari Lonjakan Nataru, Sekda DI Yogyakarta Tutup Tanah Lapang

Sekda Yogyakarta. (Foto: Internet)

sukabumiNews.net, YOGYAKARTA – Guna mencegah timbulnya klaster baru penularan Covid-19 yang sampai saat ini belum usai, Pemerintah Daerah (Pemda) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) akan menutup akses alun-alun selama libur Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2022.

Demikian disampaikan Sekretaris Daerah (Sekda) DIY, Kadarmanta Baskara Aji, kepada wartawan di kompleks Kepatihan, Yogyakarta pada Sabtu (11/12/2021), sebagaimana dikutip sukabumiNews dari Arrahmah.com.

Adapun kata Sekda, penutupan dilakukan Pemda DIY mengingat Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) Nomor 66 Tahun 2021 tentang Pencegahan dan Penanggulangan Covid-19 pada saat Nataru 2022 sebagaimana yang diteken Mendagri Tito Karnavian.

“Pada umumnya saat tahun baru, tempat-tempat seperti tanah lapang dipakai (untuk menyalakan) kembang api dan tentu disitu akan menjadi pusat berkumpulnya orang. Itu sangat rentan terjadinya klaster,” ucap Aji di kompleks Kepatihan, Yogyakarta.

Walaupun saat ini, lanjut Aji, penambahan kasus harian Covid-19 dinilai masih terkendali, kita tetap mengimbau masyarakat agar tetap hati-hati terhadap potensi munculnya klaster Covid-19 saat Nataru.

“Kita harus hati-hati terhadap kemungkinan momentum Nataru itu akan timbul klaster-klaster. Salah satu yang diupayakan supaya tidak ada kerumunan adalah pembatasan jumlah yang hadir di satu tempat,” ujarnya.

Sebagaimana instruksi Inmendagri, kapasitas destinasi yang boleh diisi sebesar 75 persen selama Nataru.

“Yang jelas kita tetap mengikuti Instruksi Mendagri terkait dengan menyikapi Nataru, jadi kita tetap memberlakukan batas jumlah wisatawan,” katanya.

*Pewarta: Andre Hariyanto
Editor: Red*
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas