News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

China Bantah Lakukan Pembantaian terhadap Muslim Uighur

China Bantah Lakukan Pembantaian terhadap Muslim Uighur

Etnis minoritas Muslim Uighur di Xinjiang, China. (Foto: GREG BAKER / AFP)

sukabumiNews, WASHINGTON – Puluhan pakar internasional pada Selasa (9/3/2021) melaporkan perlakuan pemerintah China terhadap orang Uighur telah melanggar "setiap tindakan" yang dilarang oleh Konvensi Genosida (Pembantaian) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Laporan dari lembaga think tank Newlines Institute for Strategy and Policy yang berbasis di Washington menawarkan analisis independen tentang tanggung jawab hukum apa yang dapat dipikul Beijing atas tindakannya di wilayah Xinjiang barat laut.

Aktivis hak asasi manusia mengatakan Xinjiang adalah rumah bagi jaringan luas kamp interniran di luar hukum yang telah memenjarakan setidaknya satu juta orang, yang telah dipertahankan China sebagai pusat pelatihan kejuruan untuk melawan ekstremisme.

"Orang Uighur menderita luka fisik dan mental yang serius akibat penyiksaan sistematis dan perlakuan kejam, termasuk pemerkosaan, pelecehan seksual, eksploitasi, dan penghinaan publik, di tangan petugas kamp," kata laporan itu.

Dilansir dari Arabnews, pemerintahan presiden Donald Trump yang akan keluar menyatakan pada bulan Januari bahwa China melakukan genosida terhadap Uighur dan sebagian besar orang Muslim lainnya.

Sementara itu, tulis Media tersebut, anggota parlemen Kanada memberikan suara pada bulan Februari untuk memberi label perlakuan Beijing terhadap Uighur di Xinjiang sebagai genosida, dan para menteri meminta Perdana Menteri Justin Trudeau untuk secara resmi melabeli perlakuan tersebut.

Newlines mengidentifikasi lebih dari 30 ahli di bidang mulai dari hukum internasional hingga kebijakan etnis China yang dikatakan telah memeriksa bukti yang tersedia mengenai perlakuan Beijing terhadap orang Uighur dan Konvensi Genosida.

Konvensi tersebut disetujui oleh Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada bulan Desember 1948, dengan penandatangan termasuk China dan 151 negara lainnya.

Ia menawarkan beberapa definisi spesifik tentang genosida, seperti kondisi yang sengaja diberlakukan "yang dihitung untuk menghasilkan kehancuran fisik (suatu kelompok) secara keseluruhan atau sebagian".

Meskipun hanya melanggar sebagian dari konvensi dapat dikualifikasikan sebagai genosida, laporan tersebut menuduh pihak berwenang China "melanggar setiap tindakan yang dilarang" oleh definisi tersebut.

"Orang-orang dan entitas yang melakukan ... tindakan genosida adalah semua agen atau organ negara - bertindak di bawah kendali efektif Negara - yang mewujudkan niat untuk menghancurkan Uighur sebagai sebuah kelompok," kata laporan itu.

Newlines, yang sebelumnya dikenal sebagai Center for Global Policy, merilis sebuah laporan pada bulan Desember yang menuduh buruh etnis minoritas di Xinjiang dipaksa memetik kapas melalui program paksa yang dijalankan negara.

Laporan tersebut - yang merujuk pada dokumen pemerintah online - mengatakan jumlah total yang terlibat di tiga wilayah mayoritas Uighur melebihi perkiraan tahun 2018 sebanyak 517.000 orang yang dipaksa untuk memetik kapas sebagai bagian dari skema oleh ratusan ribu orang.

China membantah keras tuduhan kerja paksa yang melibatkan orang Uighur di Xinjiang dan mengatakan program pelatihan, skema kerja, dan pendidikan yang lebih baik telah membantu memberantas ekstremisme di wilayah tersebut.

Editor: Red*
Sumber: Arabnews
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas