News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Sebelum Dipecat Partai Demokrat, Jhoni Marbun Sempat Bertemu SBY

Sebelum Dipecat Partai Demokrat, Jhoni Marbun Sempat Bertemu SBY

Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menanggapi adanya gerakan pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat. (Foto: Tangkapan Layar Video) 

sukabumiNews.net, JAKARTA – Kepala Badan Komunikasi Strategis Partai Demokrat, Herzaky Mahendra Putra membantah jika partainya dikatakan tidak mengedepankan upaya rekonsiliasi dan memecat tujuh kader Partai Demokrat secara sepihak.

Herzaky mengungkapkan, sebelum langkah pemecatan diambil, Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan anggota fraksi Partai Demokrat Jhoni Allen Marbun sempat bertemu.

"Terjadi, pertemuan itu ada, jadi bukan tidak ada usaha rekonsiliasi," kata Herzaky dalam diskusi yang digelar secara daring, Sabtu (27/2/2021).

Ia mengatakan, sejak awal ramai-ramai soal gerakan pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat, Jhoni Allen meminta untuk bertemu SBY untuk menjelaskan. Namun ia menyayangkan ketika pertemuan sudah dilakukan yang terjadi justru bukannya semakin mereda.

"Kalau untuk menjelaskan kita pikir oke berarti masih ada niat mereka untuk mengurungkan niatnya, tapi ternyata tidak, bertemu dengan Pak SBY kemudian malah bersikeras," kata dia mengungkapkan.

Menurutnya Partai Demokrat sudah mengupayakan ruang rekonsiliasi, tetapi yang terjadi justru para kader tersebut terus menghasut dan menyebarkan berita bohong. Beberapa kabar bohong yang disampaikan antara lain soal kegagalan di pilkada 2020.

"Bingung kita gagal pilkada kan karena pilkada kemarin Demokrat 48 persen itu kemenangan terbesar selama lima tahun," ujarnya.

Kemudian para kader tersebut juga menyampaikan elektabilitas Partai Demokrat buruk. Ia memandang justru sejak kepemimpinan AHY sejak Oktober sampai Februari ini, survei Partai Demokrat selalu meningkat drastis dibanding sebelumnya.

"Kemudian yang menjadi Fitnah lagi pak SBY mendukung KLB. Makanya akhirnya Pak SBY muncul karena ingin mengklarifikasi itu," tuturnya.

Sebelumnya eks wakil sekjen Partai Demokrat Yus Sudarso menilai pemecatan tersebut dilakukan secara sepihak. Hal tersebut lantaran dirinya tidak pernah dipanggil untuk diminta keterangan.

"Kalau untuk menggugat belum ada pikiran," ujarnya.

Hal senada juga disampaikan mantan sekjen Partai Demokrat Marzuki Alie. Ia mengaku tidak pernah dipanggil untuk dimintai keterangan oleh DPP Partai Demokrat terkait upaya yang dilakukan gerakan itu.

"Mereka menganggap tidak perlu memanggil karena pasti akan menghadapi tuntutan saya terhadap tukang fitnah," ucapnya.

Partai Demokrat resmi memecat tujuh kadernya yang diduga terlibat dalam gerakan pengambilalihan kepemimpinan partai. Dua di antaranya  adalah mantan sekretaris jenderal Partai Demokrat Marzuki Alie dan anggota DPR Fraksi Partai Demokrat Jhoni Allen Marbun.

"Partai Demokrat memutuskan untuk memberikan sanksi pemberhentian tetap dengan tidak hormat sebagai anggota Partai Demokrat terhadap nama-nama berikut, Darmizal, Yus Sudarso, Tri Yulianto, Jhoni Allen Marbun, Syofwatillah Mohzaib, dan Ahmad Yahya," ujar Kepala Badan Komunikasi Strategis Demokrat Herzaky Mahendra Putra lewat keterangan resminya, Jumat (26/2/2021).

Editor: Red*

Sumber: REPUBLIKA

COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2021

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas