News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Turki Keluarkan Surat Perintah Penangkapan untuk 700 Orang Terkait Fetullah Gulen

Turki Keluarkan Surat Perintah Penangkapan untuk 700 Orang Terkait Fetullah Gulen

sukabumiNews.net, ANKARA, TURKI – Jaksa penuntut Turki telah mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk hampir 700 orang, termasuk personel militer dan Kementerian Kehakiman, atas dugaan hubungan dengan cendekiawan yang bermarkas di AS, Fethullah Gulen, yang dituding oleh Ankara sebagai upaya kudeta pada tahun 2016.

Kantor berita Turki Anadolou yang dikelola negara melaporkan pada hari Selasa (18/2/2020) bahwa jaksa penuntut mencari 467 orang di seluruh negara karena dugaan afiliasi mereka dengan Gulen sebagai bagian dari penyelidikan korupsi dalam pemeriksaan polisi yang diadakan pada 2009.

Di ibukota, Ankara, tambahnya, 71 orang akan ditahan dalam penyelidikan yang menargetkan para pendukung Gulen yang dicurigai dalam Kementerian Kehakiman.

Ia juga mengatakan bahwa surat perintah dikeluarkan terhadap 157 orang, termasuk 101 perwira yang bertugas, dalam penyelidikan Angkatan Bersenjata Turki.

Sementara itu, kantor berita swasta Demiroren melaporkan bahwa sekitar 100 orang sejauh ini telah ditahan dalam kampanye penangkapan baru.

Turki menyaksikan upaya kudeta pada 15 Juli 2016, ketika tentara jahat berusaha untuk menjatuhkan pemerintah Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Namun, beberapa jam kemudian, kudeta itu digagalkan. Sekitar 250 orang tewas dan lebih dari 2.000 lainnya terluka dalam pemberontakan yang gagal tersebut.

Pengadilan Turki memberikan hukuman seumur hidup kepada lebih dari 2.300 terdakwa selama kudeta 2016 yang gagal Sebanyak 2.327 terdakwa telah dijatuhi hukuman seumur hidup dalam kasus-kasus terkait dengan upaya kudeta yang gagal 2016 di Turki.

Sejak itu, Ankara telah terlibat dalam menekan para pemberontak dan simpatisannya.

Sejauh ini, sekitar 80.000 orang telah dipenjara menunggu persidangan dan sekitar 150.000 pegawai negeri sipil, personel militer, dan lainnya dipecat atau ditangguhkan dari pekerjaan mereka.

Pemerintah Turki mengatakan para pendukung Gulen telah menjalankan "negara paralel" dalam birokrasi sipil dan militer dan mengejar agenda mereka sendiri. Gulen membantah mengatur kudeta dan mengutuknya.

BACA Juga: Turki Pasok Kelompok Pejuang Oposisidi Baratlaut Suriah dengan Senjata Canggih

Pewarta: AFP
Editor: Red
COPYRIGHT © SUKABUMINEWS 2020

Tags

Daftar

Website sukabumiNews.net Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita PT SUKABUMINEWS MULTI MEDIA. Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Post a Comment

Anda boleh beropini dengan mengomantari Artikel di atas