Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Friday, December 22, 2017

Redaksi sukabumiNews

Silaturahmi dengan 18 Motivator, Zulhasan: Membangun Wawasan Kebangsaan Itu Sepanjang Zaman

sukabumiNews, JAKARTA - Ketua MPR-RI, Zulkifli Hasan menggelar silaturahmi kebangsaan dengan sejumlah tokoh, motivator, pakar pendidikan anak, pakar marketing strategy hingga tokoh dalam berbagai bidang seni, dan bidang lainnya. 

Dihadapan 18 motivator, Zulhasan kembali menegaskan pentingnya membangun wawasan dan komitmen kebangsaan. 

Menurutnya, membangun komitmen kebangsaan ini  sepanjang jaman, dimanapun Negara didunia ini.

“Saya berterima kasih kepada para motivator ini yang ditengah kesibukan mereka meninggalkan pekerjaan meluangan waktu untuk bersama-sama berbagi soal komitmen kebangsaan. Semoga silaturahmi ini bermanfaat bagi bangsa dan Negara,” ujar Zulhasan di Jakarta, Kamis (22/12).

Silaturahmi bertema ‘From Zero to Hero” itu menghadirkan sejumlah tokoh yakni Hermawan Kertajaya, Andri Wongso, Asmanadia, Tung Dasem Waringin, Elly Risman, Ippho Santosa, Dr. Ponjian Liaw, Bong Chandra, Arist Merdeka Sirait, Jaya Setiabudi, Muhammad Assad, .Ahmad Gozali, Dwiki Dharmawan, Teddy Tardiana (Snada), Putu Putrayasa, Dedy Hartono, Wendy Abdillah,Kak Awam Prakoso. 

Turut hadir dalam acara ini, Ketua DPP PAN, Intan Fitriana Fauzi, Waketum Perempuan Amanat Nasional (PUAN), Futri Zulya dan Ketua DPW PAN DKI Jakarta yang juga anggota Fraksi PAN DPR-RI, Eko Hendro Purnomo.

Zulhasan melihat, rasa persaudaraan sesama anak bangsa sempat hilang dalam setahun belakangan ini. Akibatnya, anak bangsa terpecah belah. Karena itu, dia berharap suasana permusuhan harus segera diakhiri. 

Menurutnya, perbedaan harus menjadi rahmat untuk berlomba-lomba dalam kebaikan. Dengan demikian, apapun organisasinya, jiwa merah putih serta semangat kebangsaan harus modal anak bangsa.

“Kita sempat alpa selama setahun belakangan ini. Hasilnya, kita tuai. Perasaan persaudaraan kebangsaan memudar, permusuhan dimana-mana, sedikit-sedikit marah. Padahal, kita ini bangsa besar yang sama-sama lahir dari rahim NKRI,” imbuhnya.

Zulhasan mengaku,  sosialisasi kebangsaan ini memang tugas MPR. Tetapi, kemampuan MPR sangat terbatas. 

Untuk itu, MPR yang juga Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) menundang pada motivator untuk membantu mensosialisasikan semangat kebangsaan ini.

Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) ini pun optimis, jika para motivator ini, dengan cara dan versi mereka sendiri akan menyampaikan pesan kepada para pengikut mereka akan pentingnya merawat komitmen kebangsaan. Karena menurutnya, para motivator ini memiliki followers (pengikut) yang sangat besar jumlahnya.

Bahkan pikir dia, jika motivator ini bicara, pasti didengar oleh public dan pengikutnya. “Jadi, kita undang para motivator ini untuk sama-sama menyebarkan virus kebaikan dan persaudaraan serta memperkuat dan mempererat lagi komitmen persudaraan sesam anak bangsa.” Pungkasnya.

Pewarta: Didi Muryadi

Editor: A Malik AS.
Subscribe Situs Ini via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu

Loading...