Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Thursday, November 9, 2017

Redaksi sukabumiNews

Uu Ruzhanul Ulum Dinilai Lebih Pantas Menjadi Pasangan Ridwan Kamil


sukabumiNews - Wakil Ketua DPD Partai Golkar Jawa Barat MQ Iswara memastikan mesin partainya siap mendukung penyandingan Ridwan Kamil dengan kader Golkar Daniel Mutaqien Syafiuddin, Iswara juga menjanjikan akan bekerja maksimal serta solid memenangkan pasangan tersebut.

"Kami punya banyak kepala daerah dan legislator, apalagi mesin partai pun utuh serta tren elektabilitas Golkar di Jabar terus naik," kata Iswara dilansir Antara, Kamis (9/11/2017).

Iswara menyampaikan juga bahwa Daniel Mutaqien mampu menambal kelemahan Ridwan Kamil terkait popularitas dan elektabilitasnya, khususnya di wilayah pantura.

Oleh karena itu dia yakin penunjukkan Daniel Mutaqien sebagai pendamping Ridwan Kamil akan memaksimalkan kerja partainya di Pilgub Jabar 2018.

"Atas pertimbangan rasional dan objektif tersebut, kami meminta Pak RK memilih Ridwan Kamil sebagai pendampingnya," kata dia.

Iswara menyampaikan hari ini seluruh jajajaran DPD Partai Golkar Jabar akan mengambil surat keputusan (SK) pengusungan Ridwan Kamil di Kantor DPP Partai Golkar.

"Masih segar ingatan kita, Pak Sekjen Idrus Marhamkan menyampaikan hal tersebut di Kota Bandung saat ketemu Ridwan Kamil. Etikanya disampaikan kepada DPD dan DPD nanti yang akan mengundang RK," lanjut dia.

Saat ditanyakan soal masih adanya penolakan terhadap Ridwan Kamil oleh kader Golkar di Jabar, Iswara menyatakan bahwa hal itu hanyalah sikap spontan yang ditunjukkan kader Golkar di Jabar.
PHOTO: Ridwan Kamil menyampaikan pidatonya pada acara Deklarasi Ridwan Kamil sebagai calon Gubernur Jabar 2018-2023. ANTARA FOTO/Agus Bebeng
"Jadi itu memang sikap-sikap spontan yang masih ditunjukkan di grassroot karena Kang Dedi Mulyadi sudah hampir dua tahun bersosialisasi di Jabar, tentu butuh waktu. Jika RK bisa menemui kami, mungkin bisa sedikit mencairkan kondisi," kata dia.

Pakar Ilmu Politik dan Pemerintahan dari Universitas Padjajaran Bandung, Muradi, menyampaikan terdapat tiga kriteria yang harus dipertimbangkan Emil dalam memilih wakilnya yakni pertama, calon pendampingnya harus mampu menutupi kelemahan popularitas dan elektabilitas Emil di suatu wilayah.

"Cari wakil yang bisa garap kelemahan basis pemilih Emil. Kedua, menurutnya calon wakil harus memiliki jaringan yang kuat, salah satunya melalui partai," ujar Muradi dilansir Antara.

Menurut Muradi, dengan kekuatan jaringan partai yang dimiliki, maka wakil tersebut diyakini mampu meningkatkan sosialisasi yang baik sehingga berpotensi besar untuk menarik simpati pemilih.

"Hal yang ketiga, wakilnya harus bisa menopang kinerja Emil. Bukan sebaliknya," ujarnya.

Apabila melihat kandidat calon wakil Emil yang disodorkan partai pengusung saat ini, Muradi menilai Uu Ruzhanul Ulum lebih unggul dibanding Daniel karena menurutnya sosok Uu mampu mendongkrak popularitas dan elektabilitas di Priangan timur.

"Sebagai putra asli Priangan timur dan telah memiliki jaringan yang kuat, menurutnya Uu bisa merauk suara untuk Emil. Uu relatif bisa mengambil suara di Priangan timur," lanjut Muradi.

Sementara, menurut Muradi sosok Daniel, meskipun berasal dari utara Jawa Barat, belum tentu bisa meningkatkan popularitas dan elektabilitas di kawasan tersebut.

Selain itu dari sisi jaringan partai pun, Muradi menilai Uu lebih unggul dibanding Daniel dan dengan bulatnya dukungan PPP untuk Uu, mesin partai akan bekerja maksimal dalam mensosialisasikan Emil-Uu. [RED*]
Berlangganan update artikel/berita terbaru via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu