Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Thursday, November 9, 2017

Redaksi sukabumiNews

Krisis Lebanon: Perebutan kuasa Iran-Saudi atas Hariri

sukabumiNews, LEBANON - Pengunduran diri Saad Hariri sebagai perdana menteri Libanon dapat menyebabkan krisis yang meluas di negara tersebut dengan Iran maupun Arab Saudi tidak mencapai hasil yang mereka inginkan, kata analis kepada Al Jazeera.

PHOTO: Lebanon harus menghadapi kenyataan rumit untuk menemukan penggantian Hariri [Khalil Hasan / Reuters]
Hariri berhenti dalam pidato di televisi saat di Arab Saudi pada hari Sabtu, baru 11 bulan memasuki tugas keduanya sebagai perdana menteri, membuat negara tersebut dalam ketidakpastian.

Menyalahkan Iran karena menyebabkan "kekacauan dan penghancuran" di Lebanon, dia menyerang Hizbullah, sekutu utama Republik Islam di negara tersebut, sebagai "lengan Iran".

Namun, kelompok tersebut menolak alasan yang diberikan untuk keberangkatan tersebut.

Sebagai akibat dari pengunduran diri tersebut, pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah mengungkapkan ketidakpercayaannya pada pidato Hariri dan menuduh Riyadh memaksanya untuk mengundurkan diri.

Pengunduran dirinya adalah perintah Saudi, memaksanya dan bukan keinginan atau keinginannya

HASSAN NASRALLAH, PEMIMPIN HEZBOLLAH

"Pengunduran diri adalah perintah Saudi, memaksanya dan bukan keinginan atau keinginannya," kata Nasrallah. "Kami tahu bagaimana pembicaraan Perdana Menteri Hariri dan ungkapan politiknya, ini tidak seperti dia."

Wartawan Lebanon Ibrahim Awad berbagi skeptisisme Nasrallah, menunjukkan bahwa pidato Hariri sangat berbeda dengan tingkah lakunya yang baru-baru ini.

Awad mengatakan hanya dua hari sebelum pengunduran dirinya, Hariri bertemu Ali Akbar Velayati, seorang mantan menteri luar negeri Iran yang berpengaruh yang dekat dengan pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khameini.

"Urutan kejadian dan pertemuan yang terjadi sebelum pemberhentian Hariri tidak masuk akal," kata Awad kepada Al Jazeera.

"Anda tidak bisa bertemu [seorang] pemimpin Iran [satu hari] dan esok harinya Anda menuntut untuk memotong tangan Iran di Lebanon," tambahnya.

Mengganti Hariri
Terlepas dari keadaan pengunduran diri tersebut, Lebanon harus menghadapi kenyataan rumit untuk menemukan pengganti Hariri dan mencegah runtuhnya pemerintah.

Menurut konstitusi Libanon, kantor perdana menteri harus dipegang oleh seorang Sunni.

Kesulitan bagi Hizbullah adalah menemukan seorang politisi Sunni, yang bersedia menanggung risiko kemarahan banyak orang di masyarakat mereka yang lebih luas, dengan mengambil peran perdana menteri - dan seseorang yang dapat bekerja dengan kelompok itu sendiri.

Halim Shebaya, seorang analis politik di Universitas Amerika Lebanon, mengatakan bahwa Hizbullah akan merasa "tidak mungkin" untuk menemukan politisi Sunni untuk mengambil alih jabatan tersebut tanpa dukungan dari Arab Saudi.

"Meskipun ada beberapa pemimpin Sunni yang kurang menonjol yang dekat dengan partai tersebut, ini akan menjadi pertaruhan besar untuk terus melakukan tindakan semacam itu karena kemungkinan akan meningkatkan ketegangan, dengan kemungkinan menyaksikan demonstrasi jalanan," katanya.

Tanpa Gerakan Masa Depan Hariri yang bergabung dengan pemerintah, satu pilihan menurut Shebaya adalah "pemerintahan teknokratis yang dapat dipimpin oleh mantan perdana menteri Najib Mikati atau Tammam Salam dengan satu-satunya tujuan untuk membawa negara ini maju ke pemilihan musim panas mendatang".

Tapi Shebaya mengatakan bahwa skenario seperti itu tidak mungkin terjadi saat ini: "Kami belum mengetahui apapun pasti karena kami masih menunggu Hariri kembali ke Lebanon, namun tampaknya Lebanon akan menyaksikan sebuah krisis pemerintahan yang diperpanjang kecuali upaya mediasi adalah sukses. "

Ketegangan Saudi-Iran

Krisis politik di Lebanon terjadi di tengah memburuknya hubungan antara Arab Saudi dan Iran, kedua negara yang memiliki kepentingan finansial dan politik di negara ini.

Arab Saudi menyalahkan Iran karena memasok pemberontak Houthi di Yaman dengan rudal balistik yang dicegat di utara Riyadh pada hari Sabtu, sebuah insiden yang digambarkannya sebagai "tindakan perang".

Kemarahan tersebut meluas ke sekutu Iran Hizbullah dan ke Lebanon sendiri dengan pejabat Saudi yang memanggil mantan "partai setan" dan menuduh yang terakhir mengumumkan perang terhadapnya.

[Saudis] telah memainkan kartu truf mereka dalam beberapa hal, dan mereka pasti berisiko terlalu banyak bermain tangan, karena sekarang pertanyaannya adalah apa lagi yang harus dilakukan?

KRISTEN HENDERSON, LEIDEN UNIVERSITY

Sementara kurangnya dukungan Saudi membuat kompromi politik menjadi lebih sulit, negara tersebut mungkin telah memainkan peran terbaik terlalu dini, meninggalkannya dengan beberapa opsi untuk tindakan lebih lanjut, menurut analis akademis dan Timur Tengah Leiden, Christian Henderson.

"[Saudi] telah memainkan kartu truf mereka dalam beberapa hal, dan mereka pasti berisiko terlalu banyak bermain tangan, karena sekarang pertanyaannya adalah apa lagi yang harus dilakukan?" Tanya Henderson.

"Salah satu cara utama Arab Saudi dapat menekan Lebanon adalah dengan menarik uang dari sistem perbankan negara tersebut," tambahnya, menjelaskan bahwa langkah tersebut mungkin akan menciptakan lebih banyak tempat bagi Iran untuk memberikan pengaruh dengan bantuan keuangan.

Iran pada bagiannya telah mengadopsi nada damai di Libanon dan Presiden Hassan Rouhani telah berjanji untuk tidak membiarkan negara ini menjadi "arena konflik".

"Iran akan selalu berdiri di samping rakyat Lebanon dan tidak akan menyisihkan upaya untuk berkontribusi dalam mengkonsolidasikan stabilitas dan ketegasan Libanon, kata presiden Iran tersebut kepada rekan senegaranya Michel Aoun di sebuah telepon pada hari Rabu, menurut kantor berita negara Libanon.


SUMBER: AL JAZEERA NEWS
Berlangganan update artikel/berita terbaru via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu