Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Friday, August 11, 2017

sukabumiNewsnet

Honorer Katagori 2 Kota Sukabumi Akan Segera Mendapat SK Walikota

sukabumiNews.net, SUKABUMI - Honorer Katagori 2 (HK2) Kota Sukabumi boleh merasa lega dan memiliki harapan baru. Pasalnya, Walikota Sukabumi H.Mohammad Muraz akan segera memberikan pengakuan dan kesejahteraan terkait pengabdian mereka yang sudah belasan tahun.

Hal ini diungkapkan Ketua DPD Forum Honorer Indonesia (FHI) Kota Sukabumi Heriyanto,S.Pd,SD, kepada  Wartawan SukabumiNews  di kediamannya, belum lama ini.

Terkait hal ini, Ketua Umum (FHI) Nanan Surahman,M.Pd memberikan komentar. Menurutnya, Rencana pemberian SK Walikota ke sejumlah HK2 Kota Sukabumi itu, tidaklah semudah membalikkan telapak tangan. “Itu melalui sebuah proses perjuangan yang panjang dan melelahkan yang dilakukan para Pengurus Tenaga Honorer Kota Sukabumi yang tergabung dalam FHI,” kata Nanan.

Berkat kegigihan para pengurus dan anggotanya, lanjut Nanan, alhamdulillah pengakuan dari Pemda berupa SK Walikota akan segera diberikan, meski ada  sedikit perbedaan pandangan antara Badan Kepegawaian Daerah dengan para Pengurus FHI DPD Kota Sukabumi. “Namun hal itu sudah selesai dan sudah di kelarifikasi oleh Sekda Kota Sukabumi H. Hanapi Zen yang didampingi Kepala BKD SDM H.Saleh Makbullah di depan ratusan HK2  yang berkumpul diaula BKD SDM Kota Sukabumi Jum’at 11/8/2017, hari ini,” jelas Nanan.

Propellerads

Berkaitan dengan kekhawatiran tersebut, Sekda Kota Sukabumi, Hanapi Zen, mengatakan bahwa dalam hal ini tidak ada yang perlu dikhawatirkan, sebab menurutnya, SK Walikota ke sejumlah HK2 Kota Sukabumi itu nantinya berbentuk THL (Tenaga Harian Lepas) atau berbentuk lainnya. “Yang penting tidak akan menghilangkan masa kerja dan  Honorer K2 nya untuk menjadi PNS kedepan, kata Hanapi. “Itu hanya sebagai landasan kami saja agar bisa memberikan kesejahteraan kepada HK2 dan bisa dipertanggung jawabkan,” jelas dia.

Dengan adanya penjelasan itu tentunya Ketua Umum FHI merasa bersyukur. “ Kami sangat berterima kasih kepada Walikota dan jajarannya yang akan memberikan SK kepada HK2. Semoga niat mulia Walikota segera terealisasi dan tidak ada halangan sesuatu apapun.” Ucap  Nanan.

Ketua Umum FHI itu pun menghimbau kepada Tenaga Honorer, yang belum tergabung di Forum Honorer Indonesia, baik itu kepada HK2 atau pun Non K2 yang belum tergabung di FHI, agar  segera bergabung melalui DPD FHI  di daerah masing-masing, meski menurutnya, SK Walikota, SK Bupati  atau SK Gubernur misalnya, bukan merupakan tujuan utama. “Semua hanya tahapan dan kepedulian Kepala daerah kepada para Tenaga Honorer,” harap Nanan. Tujuan paling utama, lanjut dia adalah  SK CPNS segera di dapat.


Dan SK CPNS itu pun, jelas Nanan, tidak akan bisa di dapat oleh tenaga honorer di atas usia 35 tahun tanpa ada revisi terbatas UU ASN. Oleh karenanya ia mengajak kepada seluruh honorer untuk menjemput takdir. “Takdir jadi PNS  kita Jemput dengan doa, dan berjuang bersama-sama,” ajak dia. Karena, tegas dia, kewenangan jadi PNS bukan berada ditangan para kepara daerah, tapi ada di tangan President. “Mari kita rapatkan barisan. Bersama, kita bisa!” Pangkas orang yang lahir di kota moci itu seraya mengajak anggota-anggotanya untuk tetap bersemangat. (Red*)
Subscribe Situs Ini via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu