Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Wednesday, July 26, 2017

sukabumiNewsnet

Utusan Palestina ke PBB: krisis Al-Aqsa pada titik kritis

Utusan Palestina untuk PBB telah mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa kompleks gabungan Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur pada titik kritis, mendesak anggota dewan untuk membantu melindungi warga Palestina dan tempat-tempat suci mereka dari "agenda nekat dan destruktif Israel".

Riyad Mansour memperingatkan dalam pidatonya kepada Dewan pada hari Selasa bahwa "penyumbatan sebuah konflik agama berkembang dengan cepat saat Israel terus melakukan tindakan ilegal di Yerusalem Timur yang diduduki".


WATCH: Israel menghapus detektor logam dari kompleks Masjid al-Aqsa (1:49)

Dia menuduh Israel "perilaku agresif dan pelanggaran provokatif" status quo bersejarah di kompleks Masjid Al-Aqsa yang dikelola Muslim, merujuk pada penutupan singkat situs suci tersebut setelah sebuah penembakan mematikan di sana yang diikuti oleh pemasangan kamera CCTV dan Detektor logam

"Kami jelas-jelas berada di titik kritis," katanya. "Oleh karena itu kami harus sekali lagi memperingatkan terhadap bahaya provokasi dan hasutan semacam itu, dan memicu siklus kekerasan lagi yang pastinya akan memiliki konsekuensi luas."

Protes doa

Di tanah di Yerusalem Timur, para pemimpin Muslim mendesak umat beriman pada hari Selasa untuk terus melakukan protes doa mereka di luar rumah dan menghindari memasuki kompleks tersebut, bahkan setelah Israel membongkar detektor logam yang pada awalnya memicu ketegangan.

Sheikh Najeh Bakirat, direktur Masjid al-Aqsa, mengatakan pada hari Selasa bahwa tindakan tersebut tidak memenuhi tuntutan para pemuja Muslim karena kamera keamanan tetap ada.

Sheikh Raed Saleh, seorang pejabat al-Aqsa, mengatakan bahwa orang-orang Palestina akan "tidak pernah menerima status saat ini, kecuali jika semua yang ditambahkan setelah 14 Juli telah dihapus.

"Gambar sampai saat ini tidak jelas, mereka melakukannya di tengah malam, di sampul kegelapan, seperti kelelawar. Tuhan tahu apa yang akan kita bangun keesokan paginya," kata Saleh.

Puluhan jamaah Muslim terus melakukan shalat di jalanan di luar kompleks pada hari Selasa.

Imran Khan dari Al Jazeera, melaporkan dari Yerusalem Timur yang diduduki, mengatakan bahwa saat detektor logam dilepaskan, ratusan orang Palestina memprotes kamera keamanan yang masih berada di tempat.

Israel mengatakan akan mengganti detektor logam dengan pengaturan keamanan baru berdasarkan "teknologi maju", yang dilaporkan termasuk kamera canggih, namun mengatakan dibutuhkan waktu hingga enam bulan untuk memasangnya.

Pada hari Selasa malam pasukan keamanan Israel menggunakan granat stun dan peluru karet untuk membubarkan kerumunan penyembah Palestina di luar kompleks.

"Setelah sholat petang selesai, pasukan keamanan Israel keluar dari kompleks Masjid Al-Aqsa dan menggunakan granat setrum dan peluru baja berlapis karet untuk membubarkan kerumunan ... Kami tidak tahu apa yang memicu putaran terakhir ini. Kekerasan tapi kami tahu bahwa pemrotes Palestina tidak bersenjata, "kata Khan.

"Saya telah menghitung setidaknya lima pemrotes yang terluka saat Bulan Sabit Merah Palestina membawa mereka masuk melalui sini."


WATCH: INSIDE STORY - Apakah Israel mengubah status quo di sekitar Al Aqsa? (25:29)

Sumber: Al Jazeera dan kantor berita
Berlangganan update artikel/berita terbaru via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu