Breaking
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Thursday, July 27, 2017

sukabumiNewsnet

Calon Haji Sukabumi Tertua Berusia 86 Tahun

sukabumiNews.net, SUKABUMI - Kantor Kementerian Agama Kota Sukabumi, Jawa Barat, calon haji tahun ini yang paling tua berusia 86 tahun, tapi kondisi kesehatannya baik.

"Jamaah calon haji yang paling tua bernama Ojak dan paling muda Eneng Andini Novianti," kata Kepala Kantor Kemenag Kota Sukabumi Cholid Mawargi di sela pelepasan jemaah calon haji di Gedung Juang 1945, Kamis.

Jamaah yang berangkat pada tahun ini 258 orang yang berbergabung dalam kelompok terbang 2 Gelombang 1 Embarkasi Jakarta-Bekasi. Dari jumlah tersebut 29 orang, diantaranya merupakan ASN Pemkot Sukabumi.

Sebelum pemberangkatan, petugas pendamping haji memeriksa kelengkapan setiap calon jamaah untuk memastikan kelengkapannya terpenuhi. Selain itu, untuk kesehatan calon haji cukup baik dan tidak ada yang sakit.

Jamaah juga diimbau agar selalu mematuhi peraturan selama melaksanakan ibadah rukun Islam ke lima tersebut agar tidak terpisah dari rombongan atau mengalami kecelakaan.

Kedisiplinan diperlukan sebab yang berhaji berasal dari seluruh penjuru dunia, dan banyak yangn fisiknya lebih kuat dan besar.

Selain itu, kondisi cuaca di tanah suci Mekah maupun Madinah, Arab Saudi yang bisa berubah secara drastis juga harus diwaspadai karena bisa mengganggu kesehatan selama pelaksanaan rangkaian berhaji.

"Sebelum berangkat ke tanah suci mereka ditampung dahulu di Asrama Haji Bekasi yang nantinya akan bergabung dengan daerah lain untuk pemberangkatannya," tambah Cholid.

Sementara, Wakil Walikota Sukabumi Achmad Fahmi mengimbau kepada seluruh jemaah calon haji agar selalu menjaga kesehatan dan stamina serta niat dan sikap sehingga bisa melaksanakan seluruh rangkaian ibadah haji dengan sempurna. Serta kembali ke Kota Sukabumi dengan selamat dan menyandang gelar haji mabrur.

"Apabila ada masalah dan kendala kesehatan dalam pelaksanaan rangkaian ibadah haji segera melakukan konsultasi dengan petugas kesehatan maupun ketua rombongan," katanya.

(Red*/Antara)
Berlangganan update artikel/berita terbaru via Email :

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Jangan menyerang atau menebar nuansa kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu